KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Layanan negara Perancis terkena serangan siber dengan “intensitas yang belum pernah terjadi sebelumnya”
World

Layanan negara Perancis terkena serangan siber dengan “intensitas yang belum pernah terjadi sebelumnya”

Kantor Perdana Menteri Perancis mengumumkan pada hari Senin bahwa serangan dunia maya dengan “intensitas yang belum pernah terjadi sebelumnya” menargetkan beberapa lembaga pemerintah Perancis beberapa bulan sebelum Olimpiade di Paris, tetapi serangan tersebut dapat diatasi.

Dikeluarkan pada: rata-rata:

2 menit

Serangan siber terbaru yang melanda Prancis terjadi setelah peringatan dari penasihat pertahanan Attal pekan lalu bahwa Olimpiade pada bulan Juli dan pemilihan Parlemen Eropa pada bulan Juni bisa menjadi “target penting”.

Kantor Perdana Menteri Gabriel Attal mengatakan beberapa lembaga pemerintah menjadi sasaran, namun tidak memberikan rincian.

Kantor Attal mengatakan: “Banyak fasilitas kementerian menjadi sasaran” pada hari Minggu “menggunakan cara-cara teknis yang lazim, namun dengan intensitas yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Sebuah sumber keamanan mengatakan kepada AFP bahwa serangan-serangan itu “saat ini tidak dikaitkan dengan Rusia,” tersangka yang paling jelas mengingat dukungan Paris terhadap Kiev sejak invasi ke Ukraina.


Perancis dalam fokus © Perancis 24

Staf Perdana Menteri menambahkan bahwa “sel krisis telah diaktifkan untuk melakukan tindakan penanggulangan,” yang berarti “dampak serangan ini terhadap sebagian besar layanan telah berkurang dan akses ke situs web pemerintah telah dipulihkan.”

Layanan khusus termasuk badan keamanan informasi ANSSI “melakukan tindakan penyaringan hingga serangan berakhir.”

Beberapa kelompok peretas telah mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap Telegram, sebuah aplikasi perpesanan, termasuk aplikasi yang menamakan dirinya Anonymous Sudan yang mengatakan pihaknya meluncurkan serangan penolakan layanan terdistribusi (DDoS) terhadap infrastruktur jaringan pemerintah Prancis.

Kelompok tersebut, yang memasang avatar topeng Guy Fawkes di depan pemandangan gurun dengan piramida, mengatakan: “Kami melakukan serangan siber besar-besaran… Kerusakannya akan meluas.”

Guy Fawkes terkenal karena rencana peledakan Parlemen Inggris pada tahun 1605, dan citranya menjadi simbol protes revolusioner yang tersebar luas.

“Banyak sektor pemerintahan digital yang terkena dampaknya, termasuk situs web yang sangat penting, dengan subdomainnya,” tambahnya.

Anonymous Sudan adalah kelompok terkenal yang melakukan serangan tahun lalu terhadap situs web di negara-negara termasuk Swedia, Denmark dan Israel.

Kelompok tersebut, yang diduga berbasis di Sudan, mengatakan bahwa mereka menargetkan apa yang mereka anggap sebagai aktivitas anti-Muslim, dengan beberapa indikasi simpati pro-Rusia.

Situs web khusus “Nomerama” mengatakan bahwa motif “Anonymous Sudan” secara spesifik “tidak jelas”, dan menambahkan bahwa mereka memiliki rekam jejak yang panjang dalam “menargetkan musuh yang diidentifikasi oleh Moskow.”

Serangan DDoS melibatkan penggunaan komputer atau jaringan komputer untuk mengirimkan permintaan dalam jumlah besar ke sistem target, sehingga melampaui kemampuannya untuk merespons pengguna yang sah.

Menurut perusahaan keamanan siber Amerika, Cloudflare, Anonymous Sudan adalah salah satu dari banyak kelompok yang menggunakan serangan DDoS dan organisasi dapat melindungi diri mereka dari metode tersebut.

Serangan siber terbaru ini juga mengikuti seruan Menteri Pertahanan Sebastien Lecornu bulan lalu untuk memperkuat perlindungan terhadap “sabotase dan serangan siber” yang dilakukan Rusia, dalam sebuah memo internal yang dilihat oleh AFP yang mengatakan bahwa kementeriannya berada di urutan teratas dalam daftar target Moskow.

(AFP)

READ  Teori konspirasi penipuan pemilu Sidney Powell ditekan oleh reporter Australia atas tuduhan yang tidak berdasar

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."