Ledakan Kembang Api di California Selatan Tewaskan 2 Orang – Berita Dunia

2 tewas dalam ledakan kembang api

Canadian Press – | Cerita: 328111

Pihak berwenang mengatakan dua orang tewas ketika kumpulan besar kembang api meledak Selasa di California Selatan bagian dalam, memicu serangkaian ledakan yang mengguncang lingkungan dan mengirimkan gumpalan asap.

Pihak berwenang – termasuk FBI – sedang menyelidiki ledakan kembang api komersial di Ontario, sekitar 35 mil (56 kilometer) timur Los Angeles. Sekitar 50 petugas pemadam kebakaran masih bekerja untuk memadamkan api tiga jam setelah ledakan.

Kembang api ilegal di Ontario, seperti halnya di banyak kota di California selatan. Kepala Polisi Ontario Mike Laurens mengatakan petugas telah dipanggil ke daerah itu sebelumnya karena laporan tentang kembang api.

Para pejabat mengatakan pada hari Selasa selama konferensi pers bahwa mereka tidak tahu dari mana asal kembang api dalam ledakan itu, atau apa yang terjadi di rumah tempat ledakan dimulai.

“Kami tidak tahu apa-apa tentang kembang api saat ini,” kata Ray Jake, kepala Dinas Pemadam Kebakaran Ontario.

Jake menuturkan, dua orang yang tewas itu ternyata berada di dalam atau di sekitar rumah. Orang lain di sekitarnya berhasil melarikan diri.

Kru darurat merespons di tengah hari setelah laporan beberapa ledakan.

Steve Bailey, yang tinggal di dekatnya, mengatakan seluruh rumahnya diguncang oleh ledakan pertama.

“Rasanya seperti ada sesuatu yang menghantam atap, atau mobil menabrak rumah,” kata Billy kepada ABC Network 7.

READ  Boris Johnson bertemu Joe Biden di Inggris: Pembaruan langsung

Rekaman berita televisi menunjukkan setidaknya satu rumah terbakar, kebakaran di gudang dan puing-puing berserakan di halaman belakang yang besar.

Petugas pemadam kebakaran berhasil membebaskan seekor kuda di sebuah properti yang terperangkap di depan pagar dekat tumpukan puing yang terbakar.

Beberapa tetangga mengatakan bahwa jendela rumah mereka hancur akibat ledakan pertama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.