KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Lemahnya keuntungan perusahaan-perusahaan Indonesia dan tingginya utang memperburuk krisis ini
Economy

Lemahnya keuntungan perusahaan-perusahaan Indonesia dan tingginya utang memperburuk krisis ini

(Bloomberg) — Hampir satu dari tujuh perusahaan publik besar di Indonesia mengalami kesulitan keuangan di tengah lemahnya profitabilitas dan kurangnya likuiditas, menurut sebuah laporan.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Sebuah laporan oleh penasihat restrukturisasi perusahaan Alvarez & Marsal Inc, yang dirilis pada hari Kamis, mengatakan tingkat risiko keuangan tetap “meningkat” karena pelemahan terus berlanjut setelah pandemi, dan suku bunga yang lebih tinggi akan memperburuk prospek mereka.

“Pendorong utama kesusahan di Indonesia tampaknya adalah lemahnya neraca keuangan dan struktur permodalan, bukan rusaknya kinerja operasional,” Utsav Garg, presiden perusahaan untuk Asia Tenggara dan Australia, dan Alessandro Gazzini, presiden Indonesia, menulis dalam laporan tersebut. Hal ini didasarkan pada data dari 2019 hingga 2022 untuk 360 perusahaan tercatat dengan pendapatan tahunan lebih dari $50 juta.

“Situasi ini sangat mengkhawatirkan, mengingat skenario kenaikan suku bunga saat ini yang akan memberikan tekanan signifikan pada perusahaan mana pun yang membutuhkan pembiayaan,” tulis mereka.

Laporan itu tidak menyebutkan nama perusahaan yang menjadi sasaran pemaksaan. Beberapa kasus restrukturisasi besar telah muncul di Indonesia sejak pandemi ini, termasuk perusahaan penerbangan nasional PT Garuda Indonesia dan perusahaan konstruksi publik terbesar PT Wasketa Karia.

Meskipun sebagian besar perusahaan di Indonesia sehat secara finansial, laporan tersebut mencatat bahwa sekitar 19% perusahaan perlu memperbaiki neraca mereka dan 9% perlu meningkatkan kinerja operasional mereka.

Ia menambahkan bahwa kecepatan pemulihan perusahaan-perusahaan Indonesia dari tekanan juga “relatif lambat,” yang mengakibatkan semakin banyak “perusahaan-perusahaan yang mati hidup.” Laporan tersebut menemukan bahwa 44% perusahaan yang mengalami tekanan tetap berada dalam kondisi tersebut setelah tiga tahun.

Faktor-faktor yang berkontribusi termasuk “penolakan terhadap perubahan operasional yang mendasar, retensi kontrol pemegang saham, keengganan kreditor untuk mengurangi utang, dan kerangka hukum yang kurang kuat untuk restrukturisasi keuangan,” kata laporan itu.

READ  CEO Tesla Elon Musk Mengatakan Resesi Dapat Berlangsung Hingga Musim Semi 2024 - Bitcoin News Economics

Ia menambahkan, sektor pertambangan mineral dan non-batubara, ritel, transportasi dan infrastruktur, serta industri konstruksi khususnya terkena dampaknya.

Gazzini mengatakan kepada Bloomberg News bahwa kondisi perusahaan mungkin memburuk tahun ini karena konflik yang sedang berlangsung, gangguan rantai pasokan, dan tantangan lainnya. Ia mengatakan Indonesia didukung oleh lonjakan komoditas yang kuat, namun tren tersebut melambat.

“Saya perkirakan situasi akan semakin buruk meski posisi Indonesia masih relatif baik,” kata Gazini. Dia menambahkan bahwa fokus yang mendalam pada utang, posisi kas dan likuiditas akan menjadi hal yang paling penting.

Perusahaan-perusahaan konstruksi besar di Indonesia juga mengalami peningkatan utang setelah boomingnya pembangunan infrastruktur di negara ini dalam beberapa tahun terakhir.

Perusahaan yang menghadapi “wall of entitlement” dalam beberapa bulan mendatang akan mendapati akses terhadap pembiayaan dan biaya “mahal dan sulit,” kata Charles Evans, direktur senior di Alvarez & Marsal. “Mereka harus sangat berhati-hati dalam menghadapi 18 bulan ke depan.”

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."