KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Lihatlah, hasil ujian Tuhan
sport

Lihatlah, hasil ujian Tuhan

Umat ​​berdoa kepada para dewa di Wat Mangkon Kamalawat dengan harapan dapat meningkatkan keberuntungan mereka. Namun Nutthawat Wichiean

Sebuah laporan baru mengatakan bahwa bepergian ke tempat yang dihormati dan menyembah benda-benda suci menyebar di kalangan anak muda, dengan kuil Buddha dan Hindu populer sebagai tempat wisata lokal.

Departemen Ekonomi, Pariwisata, dan Olahraga (ETS), dalam laporannya tahun 2022, mengatakan bahwa anak muda membuat permohonan ketika mereka menyembah benda-benda keramat.

Makna sejarah obyek keramat tersebut mungkin berperan dalam keinginan mereka untuk berkunjung, demikian pula umpan balik dari pengunjung sebelumnya yang mengaku telah memenuhi keinginannya. Lebih dari 66,5% peziarah Thailand memilih untuk mengunjungi situs suci berdasarkan patung-patungnya atau kesucian dan signifikansi sejarah dari objek tersebut.

Tradisi yang populer di kalangan usia kerja ini menyandang namanya motiloistilah yang diambil dari film Indonesia 1979 Mutelu: Perang Misteriusyang berhubungan dengan takhayul, ilmu hitam, dan sihir. Saat ini, makna kata tersebut telah berkembang melampaui konteks aslinya, mencakup tindakan apa pun yang diambil untuk mencari keberuntungan yang lebih baik atau tujuan yang diinginkan dengan referensi spiritual dan supranatural.

Wat Mangkon Kamalawat atau Wat Leng Noei Yi di distrik Yaowarat (Pecinan), Kuil Ganesha dekat persimpangan Ratchada-Huai Khwang dan Wat Traimit Withayaram Worawihan dekat Stasiun Kereta Api Hua Lamphong adalah tujuan populer bagi pengunjung tersebut.

Wat mankon kamalawat

Vihara Buddha Mahayana berusia 150 tahun ini terletak di dekat Jalan Charoen Krung di Distrik Bumbrab Satrupai dan populer di kalangan pengunjung dari Tiongkok, Tionghoa perantauan, dan warga Tionghoa Thailand yang datang untuk memohon kepada Guanyin, dewa dalam agama rakyat Tiongkok.

READ  Indonesia mundur dari tuan rumah World Beach Games karena masalah pendanaan dan sponsor - BeritaBenar

Narinya Mongkuliam, seorang perawat berusia 29 tahun, baru-baru ini mengunjungi kuil tersebut untuk mengikuti upacara yang bertujuan mengubah nasib buruknya. “Saya sudah melakukan ritual tahunan ini sejak lama,” katanya.

“Ibu saya keturunan Tionghoa dan sering mengajak saya ke kelenteng, jadi ini sudah menjadi rutinitas,” kata Lady Narinya.

Dia juga mengunjungi kuil pada kesempatan tertentu, seperti sebelum ujian, ketika dia mencari bantuan untuk mendapatkan hasil yang baik.

Ibu Narinya mengatakan bahwa ibunya dan orang lain dari generasi yang lebih tua cenderung mengunjungi kuil secara teratur. Untuk individu usia kerja seperti dia, kunjungan bait suci hanya dilakukan ketika tujuan tertentu telah tercapai.

“Selain berharap, saya juga memotret candi dan bangunan sekitarnya di Yaowarat,” ujarnya.

Pengunjung lain, Satrirat Siripachut, seorang ortodontis berusia 29 tahun, memberi tahu Pos Bangkok Mereka jatuh beberapa kali dalam setahun.

“Umumnya, saya memilih di mana Tuhan disembah di sana; saya memilih tempat yang saya yakini, tetapi kemudahan perjalanan juga menjadi faktor,” katanya.

Satrirat mengatakan dia melakukan ini sebagian besar untuk membuat dirinya merasa lebih baik, dan baru-baru ini membuat keinginan tentang pekerjaan dan hubungannya.

Kuil Ganesha

Persimpangan Ratchada-Huai Khuang di distrik Din Daeng adalah tempat kuil yang didedikasikan untuk Ganesha, salah satu dewa Hindu paling populer, berada. Dipercaya bahwa kuil tersebut dibangun untuk menangkal nasib buruk yang diyakini sering menyebabkan kecelakaan lalu lintas di persimpangan tersebut.

Orang sering mengunjungi kuil di pagi dan sore hari, percaya bahwa ini adalah waktu kedatangan Tuhan. Peziarah datang berbondong-bondong pada hari Ganesh Jayanti atau dikenal juga sebagai hari lahir Ganesha yang jatuh pada bulan Januari atau Februari.

READ  Korea pulih setelah mengalahkan Indonesia 5

Athicha Srisangrat dan temannya Suchanan Tapnoi, keduanya mahasiswa berusia 21 tahun, termasuk di antara para pengunjung. “Saya percaya pada Ganesha,” kata Nyonya Athisha, dan Nyonya Suchanan menambahkan bahwa dari mulut ke mulut para peziarah yang memenuhi keinginan mereka dengan memuja patung melukis mereka di sini.

“Ketika kita merasa bahwa hidup kita telah memasuki masa yang buruk, beralih ke hal-hal supranatural membuat kita merasa aman,” kata mereka, seraya menambahkan bahwa mereka sering mengungkapkan harapan untuk prestasi akademik yang lebih baik, kesuksesan dalam pekerjaan dan keluarga.

Wat Tremit

Kuil ini dikenal sebagai Wat Sam Chin dan terletak di Jalan Charoen Krung di Distrik Samphanthawong. Dikenal dengan arsitekturnya yang indah, kuil kuno yang tanggal pembangunannya tidak diketahui ini menarik wisatawan yang datang untuk mencari pahala dan berkah.

Taechin Chiewchan, seorang siswa, berusia 22 tahun, mengatakan dia datang ke sini untuk mengucapkan semoga sukses dalam ujian tengah semester mendatang, menambahkan, “Saya sering mengunjungi tempat itu, karena nenek saya datang ke sini, dan dia sering membawa saya bersamanya, jadi keluarga mengasosiasikannya dengan tempat ini.” .

Setiap kali dia menemui kesulitan atau tantangan, dia datang ke sini untuk menenangkan diri dan mencari berkah untuk mengatasi masalahnya. “Datang ke sini dan berharap membuat saya merasa aman dan percaya diri,” katanya. “Ini benar-benar lebih tentang kedekatan kuil dengan rumah saya, yang membuat perjalanan menjadi mudah, daripada benda-benda keramat atau sejarah tempat itu,” kata Tashin.

laporan

Menurut laporan ETS, jamaah datang berkelompok sekitar empat orang. Setiap peziarah menghabiskan sekitar 1.842 baht untuk perjalanan tersebut. Pengeluaran cenderung lebih tinggi untuk provinsi tujuan sejarah seperti Chiang Mai, dengan sekitar 2.755 baht, dan lebih dari 1.000 baht di Ayutthaya dan Nakhon Si Thammarat.

READ  Bintang HRC MXGP dan WSBK bergabung dengan bikers Jakarta untuk 'The Ultimate Ride'

“Tingkat pemenuhan keinginan” kuil sering disebarkan dari mulut ke mulut, dengan lebih dari 90% pengunjung merekomendasikan tempat untuk dikunjungi bersama kerabat atau teman, dengan Facebook menjadi saluran utama untuk berbagi informasi ini (92%), diikuti oleh Instagram ( 32%) dan GARIS (17%).

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."