KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Lima tips untuk penuaan yang lebih baik dan sehat

Lima belas tahun yang lalu, saat itu sekitar lima puluh tahun, saya mulai membuat daftar “hal-hal bodoh yang tidak akan saya lakukan ketika saya tua.” Tahun demi tahun, daftar ini bertambah panjang seiring saya mencatat semua kesalahan yang dilakukan orang tua saya (menurut pendapat saya). Saya bersumpah tidak akan pernah melakukan hal-hal tersebut.

Saya akan menua dengan lebih cerdas dan lebih anggun.

Seiring berlalunya waktu, keengganan orang tua saya untuk mengakui kondisi fisik dan mental mereka yang memburuk menjadi prioritas utama saya. Ayah saya tahu betapa berbahayanya terjatuh karena orang tuanya (kakek dan nenek saya) meninggal karena komplikasi tumpahan, tersandung, dan terjatuh. Namun, ayah saya menolak menggunakan tongkat sampai dia membutuhkan alat bantu jalan. Kemudian pejalan kaki itu menolak. Dia terjatuh hingga aku tidak dapat menghitungnya. Kemudian tibalah hari dimana dia jatuh dengan keras, mematahkan empat tulang rusuknya dan membawanya ke unit perawatan intensif.

Dua minggu kemudian, saya dan saudara laki-laki saya mengucapkan selamat tinggal padanya saat dia terbaring sekarat di rumah.

Saya berusia 59 tahun saat itu. Bahkan setelah menyaksikan kekeraskepalaan ayah (dan kakek) saya yang kejam, saya tidak merasa perlu menuruti nasihat saya sendiri. Seperti mereka, saya juga mempunyai sikap penyangkalan dan kesombongan yang sama. Yang lama untuk besok. Yang lama adalah untuk orang lain.

Namun, dalam beberapa bulan setelah menginjak usia 60, saya melakukan hal bodoh pertama saya. Anda membutuhkan buku dari rak yang tinggi, tetapi apakah Anda mengambil tangganya? TIDAK. Dengan berkaus kaki, aku malah berjalan ke meja. Dengan satu kaki di sana dan satu lagi di kursi, saya masih tidak bisa meraihnya.

Saat saya mencoba untuk masuk dan menonaktifkannya, saya akhirnya mendengar suara di kepala saya mencaci-maki saya karena “hal bodoh” yang saya lakukan. Saya turun dari tempat genting saya dan mengambil tangga. Buku itu telah ditemukan. Tidak ada kehancuran – setidaknya belum.

READ  Bagaimana kecerdasan buatan membantu dalam pencarian kehidupan di luar bumi

Pada saat itu, melompat-lompat seperti Jack Russel TerrierSaya bertanya pada diri sendiri: Apakah saya akan menjadi ayah saya? Saya ingat dia pada dekade terakhirnya: menantang, menyangkal, dan takut kehilangan kemerdekaannya. Dan saya mendapat sebuah penemuan: Menua dengan lebih cerdas tidaklah mudah.

Kita semua pernah mendengar bahwa “apel jatuh tidak jauh dari pohonnya”. Seperti yang diingatkan oleh salah satu teman saya yang melihat orang tua bergumul dengan ketidakberdayaan dan ketakutan baru, “Tidak peduli seberapa sering kita mengatakan pada diri sendiri bahwa kita tidak akan pernah seperti orang tua kita, tidak peduli seberapa keras dan cepat kita berlari ke arah lain, kita menjadi seperti orang tua kita. mereka.”

Itu membuatku takut. Tapi apa yang bisa saya lakukan secara berbeda?

Banyak generasi saya – generasi baby boomer – mengasosiasikan penuaan dengan penyakit, kesepian, dan kecacatan. Tapi tidak harus seperti ini. Seperti yang ditulis sosiolog Deborah Carr dalam bukunya tahun 2023: “Penuaan di Amerika“Perubahan ekonomi, teknologi, dan budaya yang pesat dalam beberapa dekade terakhir berarti bahwa para lansia pada tahun 2050 akan menjalani kehidupan yang sangat berbeda dengan mereka yang memasuki usia pensiun saat ini.

Saya menemukan bahwa daftar hal-hal bodoh yang tidak akan saya lakukan sebenarnya adalah cara untuk membuat janji pada diri sendiri tentang cara menua dengan lebih cerdas.

Dengan menulisnya saya berharap dapat membuat diri saya bertanggung jawab; Dengan membagikannya, saya berharap orang lain akan lebih sadar akan apa yang kita anggap ketinggalan jaman dan bagaimana kita bisa membuat pilihan baru dan lebih baik. Penelitian telah menunjukkan Janji kesehatan dapat mendorong masyarakat untuk mengambil langkah-langkah kecil dan mudah yang dapat menghasilkan perbaikan besar dalam bidang kesehatan.

Begitu seseorang mulai menganggap dirinya hancur, sakit, atau tua, mudah bagi seseorang untuk jatuh ke dalam perangkap ekspektasi negatif terhadap dirinya sendiri. Laporan Organisasi Kesehatan Dunia Orang lanjut usia yang mengalami diskriminasi usia rata-rata hidup 7,5 tahun lebih sedikit dibandingkan orang yang mempunyai pandangan positif tentang penuaan.

READ  tahap materi baru

Becca Levy, profesor kesehatan masyarakat dan psikologi di Universitas Yale dan penulis “Melanggar Hukum Usia: Bagaimana Keyakinan Anda Tentang Penuaan Menentukan Berapa Lama Anda Hidup dan Bagaimana Anda MenjalaninyaDia menulis: “Dalam penelitian demi penelitian yang saya lakukan, saya menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua dengan persepsi positif terhadap penuaan memiliki kinerja lebih baik secara fisik dan kognitif dibandingkan mereka yang memiliki persepsi lebih negatif; Mereka lebih mungkin pulih dari kecacatan parah, mengingat lebih baik, berjalan lebih cepat, dan bahkan hidup lebih lama.

Jadi, tidak seperti orang tua saya, saya berusaha untuk lebih menghargai anugerah kehidupan dan mulai mengambil langkah kecil dalam upaya untuk hidup lebih baik.

  • Gunakan alat bantu dengar bila diperlukan. Saya memeriksakan pendengaran saya; Meskipun tidak sempurna, audiolog saya mengatakan saya baik-baik saja setidaknya untuk beberapa tahun. Sebaliknya, ayah saya menghindari bantuan untuk pendengarannya dan membiarkannya terisolasi. Saya bertekad untuk mendapatkan alat bantu dengar ketika saya membutuhkannya, dan mengetahui saya, saya mungkin akan menulis tentang itu. Tidak ada noda.
  • Tetap terlibat secara sosial. Dunia sosial orang tua saya menyusut seiring bertambahnya usia. Saya telah memperluas cakupan saya, terutama untuk mencakup generasi muda. Penelitian menunjukkan hal ini Persahabatan antargenerasi Memberikan nilai baik bagi anak-anak maupun orang dewasa, dengan dampak positif terhadap kesehatan dan kesejahteraan psikologis.
  • Terus bergerak. Pakar kesehatan menegaskan bahwa tetap aktif itu penting seiring bertambahnya usia. Selagi aku mampu, ini yang aku lakukan, berbeda dengan ibuku yang semakin lesu dan kesepian. Saya kembali ke lantai dansa sekarang agar kita bisa berayun dan berkeringat bersama lagi seiring dengan meredanya pandemi ini. Tidak hanya endorfin yang meningkat, tetapi, seperti yang dikatakan Kelly McGonigal, penulis “Kegembiraan gerakan“,” buku, “Kerja sama tim mengingatkan kita akan apa yang menjadi bagian kita, dan masuk ke dalam komunitas mengingatkan kita akan di mana kita seharusnya berada.”
  • Berusahalah untuk tersenyum. Saya banyak tersenyum pada orang yang saya kenal (bahkan anjing saya) dan orang yang tidak saya kenal Tersenyum merangsang reaksi kimia di otakPelepasan dopamin dan serotonin (yang masing-masing meningkatkan kebahagiaan dan mengurangi stres).
  • Jangan memanjat sesuatu. Mintalah bantuan ketika ada sesuatu di luar jangkauan. Jika keseimbangan Anda bermasalah, gunakan tongkat atau alat bantu jalan. Jangan biarkan penolakan membawa Anda pada pilihan yang tidak bijaksana. Dan rumah Anda tahan jatuh — singkirkan permadani dan penghalang.
READ  Ilmuwan mungkin telah menemukan lapisan baru di dalam Bumi

Semua ini tidak mudah dan memerlukan latihan. Pada akhirnya saya merasa orang tua saya melakukan semua yang mereka bisa. Tapi saya ingat apa yang dikatakan Andrew Weil, penulis “Penuaan yang sehat“Kita tidak tersandera oleh nasib kita sendiri,” katanya, yang berarti masyarakat dapat membuat pilihan yang lebih cerdas yang akan memperbaiki kehidupan mereka di kemudian hari.

Saya sebenarnya menulis kalimat ini di kertas tempel berwarna biru dan menempelkannya di cermin kamar mandi untuk saya catat setiap pagi – sambil menyikat gigi, pertama di kaki kiri saja, lalu di kaki kanan, yang membantu keseimbangan. Saya ingin mengakhiri warisan kejatuhan fatal keluarga saya. doakan saya.

Stephen Petro, kolumnis kontributor The Washington Post, adalah penulis “Hal-Hal Bodoh yang Tidak Akan Pernah Saya Lakukan Ketika Saya Lebih Tua: Penjelasan yang sangat jujur ​​dan tidak menyesal atas semua kesalahan yang dilakukan orang tua kita“.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."