Loujain Al-Hathloul: Banding seorang aktivis hak asasi manusia Saudi ditolak oleh pengadilan

Pemain berusia 31 tahun itu dijatuhi hukuman pada bulan Desember Lima tahun delapan bulan penjara Tentang apa yang oleh para kritikus disebut tuduhan bermotivasi politik, tetapi itu benar Dada Pada bulan Februari setelah menghabiskan lebih dari 1.000 hari di balik jeruji besi. Dia menuntut agar hukumannya dihapuskan dan larangan perjalanan lima tahun dicabut.

Dalam perjalanan ke sidang banding pada hari Rabu, Al-Hathloul mengatakan kepada wartawan bahwa dia berharap Pengadilan Kriminal Khusus di Riyadh akan mengubah keputusannya – komentar publik pertamanya sejak penangkapannya pada tahun 2018. Namun, pengadilan memutuskan bahwa hukuman asli harus tetap dipertahankan. berlaku.

Menurut pernyataan kampanyenya, “Hakim menolak banding dan mengkonfirmasi hukuman penjara lima tahun delapan bulan, termasuk 3 tahun masa percobaan dan 5 tahun perjalanan, di mana Loujain tidak dapat meninggalkan Arab Saudi kapan pun.” .

Al-Hathloul ditangkap pada Mei 2018 selama kampanye besar-besaran yang menargetkan penentang hukum kerajaan lainnya, yang sejak itu telah dicabut, dan yang melarang wanita mengendarai mobil. Dia juga menantang batasan hukum lainnya pada wanita Saudi yang diberlakukan di bawah sistem perwalian pria terdaftar di kerajaan.

Dia memberi tahu keluarganya bahwa itu benar Mereka disiksa dan diserang secara seksual di penjara Tuduhan, yang berulang kali dibantah Riyadh – dan PBB serta kelompok hak asasi manusia internasional mengutuk penangkapannya.

Menurut kampanyenya, keputusan terhadap Al-Hathloul termasuk pembatasan yang telah dia tanda tangani yang menyatakan bahwa dia “tidak dapat berbicara secara terbuka tentang kasusnya, mengungkapkan rincian penahanannya, atau merayakan pembebasannya di depan umum.”

Keluarga Al-Hathloul mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada bulan Desember bahwa mereka akan tetap di bawah pengawasan selama tiga tahun, selama itu mereka dapat ditangkap karena aktivitas ilegal apa pun.

READ  Lihat semua foto Meghan Markle dan Pangeran Harry di Trooping the Color 2022

Pembebasannya pada Februari terjadi kurang dari seminggu setelah Gedung Putih meminta kerajaan untuk membebaskan tahanan politik, termasuk aktivis hak-hak perempuan. Presiden AS Joe Biden telah berjanji untuk menekan Arab Saudi untuk memperbaiki catatan hak asasi manusianya, menandai penyimpangan dari pemerintahan Trump, yang enggan mengkritik tindakan keras kerajaan terhadap perbedaan pendapat.

Al-Hathloul dihukum oleh Pengadilan Terorisme atas tuduhan merusak keamanan nasional, berusaha mengubah sistem politik Saudi, dan menggunakan hubungannya dengan pemerintah asing dan kelompok hak asasi manusia untuk “menekan kerajaan untuk mengubah hukum dan peraturannya,” menurut dakwaan keluarganya. Diposting pada bulan Desember.

Para ahli Perserikatan Bangsa-Bangsa menyebut tuduhan terhadap Al-Hathloul “Salah.” di Lembar pengiriman enam halaman Dalam kasus Al-Hathloul, yang direview CNN, bagian berjudul “Crimes Committed” mencakup aktivitas melawan undang-undang perwalian pria yang membatasi di kerajaan, serta kontak dengan jurnalis dan diplomat asing.
Tuduhan tersebut juga didasarkan pada serangkaian pengakuan yang dituduhkan, menurut dokumen yang menyatakan bahwa Al-Hathloul mengaku kepada mereka. Melamar pekerjaan di Perserikatan Bangsa-Bangsa Selain pengakuan komunikasi dengan organisasi hak asasi manusia, Amnesty International dan Human Rights Watch.

Selama sebagian besar masa penahanannya, Al-Hathloul menunjukkan kesulitannya kepada orang tuanya selama kunjungan penjara mereka. Tuduhan ini kemudian dipublikasikan oleh tiga saudara laki-lakinya yang tinggal di luar kerajaan, dan dikonfirmasi oleh kesaksian pengadilan yang diberikan oleh aktivis lain.

Al-Hathloul mengatakan itu Serangan dan penyiksaan seksual Selama dalam penahanan, termasuk waterboarding, cambuk, dan sengatan listrik, menurut berbagai kesaksian yang dikeluarkan oleh keluarga dan pendukungnya.

Otoritas Saudi telah berulang kali membantah tuduhan penyiksaan dan kekerasan seksual di penjara mereka.

Menurut keluarganya, Al-Hathloul melakukan mogok makan dua kali – untuk memprotes kondisi penjaranya, dan karena dia tidak diberi kontak dengan kerabatnya.

READ  Pemerintah mengatakan bahwa pengiriman vaksin COVID-19 ke Kanada tidak akan terpengaruh oleh potensi pembatasan UE

Adik perempuan Al-Hathloul, Lina Al-Hathloul, yang merupakan kekuatan pendorong di balik kampanye internasional untuk pembebasannya, membagikan foto saudara perempuannya saat dia pergi ke pengadilan pada hari Rabu, dan menanggapi putusan tersebut.

“Masyarakat internasional harus marah atas keputusan ini dan meluangkan waktu untuk mempelajari hati nurani mereka karena mereka terus terlibat dengan Arab Saudi,” kata Hathloul Rabu, menurut kampanye tersebut.

Menurut Mustafa Salem dari CNN di Abu Dhabi, Hamdi Al-Khashali di Atlanta, dan Eliza Mackintosh dari London. Tamara Keblawi dan Cara Fox berkontribusi untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.