KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Macron menghadapi mosi tidak percaya karena pemerintah berupaya menaikkan usia pensiun
World

Macron menghadapi mosi tidak percaya karena pemerintah berupaya menaikkan usia pensiun



CNN

Presiden Prancis Emmanuel Macron akan menghadapi mosi tidak percaya pada hari Senin, menyusul keputusannya untuk memberlakukan reformasi yang tidak populer pada sistem pensiun. memicu protes Di seluruh negeri dan kritik dari anggota parlemen.

Pemerintah Macron kemungkinan akan selamat dari mosi tersebut, dan dia akan tetap menjadi presiden terlepas dari hasilnya, meskipun kemarahan terhadap reformasi tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Pemerintah Prancis memberlakukan kekuatan konstitusional khusus pada hari Kamis untuk bergerak maju perundang-undangan yang kontroversial Menaikkan usia pensiun dari 62 menjadi 64 untuk sebagian besar pekerja.

Pada hari Jumat, anggota parlemen Prancis mengajukan dua mosi tidak percaya pada perdana menteri – satu dari sekelompok partai kecil dan yang lainnya dari National Rally, partai sayap kanan.

Agar berhasil, mayoritas anggota parlemen – 287 dari mereka – perlu memilihnya.

Jika dia berhasil, Perdana Menteri Prancis Elisabeth Borne harus mengundurkan diri dan undang-undang reformasi pensiun akan ditolak. Itu akan membuat Presiden Prancis Emmanuel Macron memiliki pilihan untuk mengganti perdana menteri atau membubarkan parlemen.

Diyakini bahwa langkah untuk menggulingkan pemerintahan Macron tidak mungkin berhasil, karena reformasi pensiun juga mendapat dukungan dari Partai Republik, yang mempersulit partai oposisi lainnya untuk mendapatkan mayoritas absolut yang dibutuhkan.

Tidak akan ada mayoritas untuk suara tidak percaya ini. Dengan tanggung jawab, kami tidak ingin menambah kekacauan demi kekacauan dan membiarkan negara kami tenggelam dalam kekacauan,” cuit pemimpin kelompok Republik Eric Ciotti.

Menteri Keuangan Bruno Le Maire juga mengecilkan anggapan bahwa pemungutan suara bisa berhasil.

“Tidak akan ada mayoritas untuk menjatuhkan pemerintah, tetapi itu akan menjadi momen kebenaran,” kata Le Maire kepada outlet berita lokal Le Parisien.

READ  'Kontrol': Perdana Menteri Inggris mendesak Prancis untuk keluar dari barisan Universitas Amerika | berita Prancis

Dia menambahkan, “Saya memahami ketakutan dan kecemasan rekan kami, tetapi kami pasti tidak akan memperbaiki keadaan dengan menyangkal realitas ekonomi.”

Jika berhasil, mosi tidak percaya akan memaksa Perdana Menteri Elizabeth Borne untuk mengundurkan diri.

dengan salah satu dari Usia pensiun minimal Di dunia industri, Prancis juga membelanjakan lebih banyak daripada kebanyakan negara lain untuk pensiun yang mencapai hampir 14% dari hasil ekonomi, menurut Organisasi Kerjasama Ekonomi.

Pemerintah berargumen bahwa sistem saat ini – yang bergantung pada populasi pekerja untuk membayar kelompok usia pensiunan yang terus bertambah – tidak lagi sesuai dengan tujuannya.

Namun, protes tersebut tidak hanya ditujukan untuk mereformasi sistem pensiun, melainkan otoritas konstitusional yang bertujuan untuk memaksanya.

Tidak dapat memperoleh dukungan mayoritas untuk RUU tersebut di Parlemen, Macron menggunakan Pasal 49.3, yang memungkinkan pemerintahnya untuk mengesahkan RUU tersebut melalui Majelis Nasional tanpa pemungutan suara.

Langkah itu dikecam secara luas oleh pengunjuk rasa dan anggota parlemen sebagai tidak demokratis.

“Kami menghadapi presiden yang menggunakan kudeta permanen,” Olivier Faure, pemimpin Partai Sosialis Prancis, Memberi tahu Media lokal Kamis.

Menurut Kementerian Dalam Negeri, ada total 169 orang yang ditangkap selama protes di seluruh Prancis pada hari Sabtu.

Serikat pekerja telah menyerukan pemogokan dan protes nasional pada hari Kamis, berharap untuk membuat negara terhenti.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."