KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

‘Makanan adalah Bahasa Kita’: Menjelajahi Akar Asia Tenggara dengan Meal Kit |  Bisnis kecil di Amerika Serikat
Economy

‘Makanan adalah Bahasa Kita’: Menjelajahi Akar Asia Tenggara dengan Meal Kit | Bisnis kecil di Amerika Serikat

Bagi Kristi Inovong Thornton dan Beatriz Aurelio Sagwin, makanan bukan hanya bahasa cinta tetapi juga alat bercerita untuk menggali akarnya.

Sebagai putri imigran dan pengungsi dari Asia Tenggara, mereka telah lama menyadari stereotip rasial seputar makanan pokok yang mereka bawa untuk dimakan, seperti nom banh chowk, atau bihun yang difermentasi; Sambal dan Dorian. Ketika pandemi melanda, dengan lonjakan insiden kebencian terhadap orang Amerika keturunan Asia, mereka ingin menemukan cara untuk menghilangkan mitos tersebut sambil memberikan kembali kepada komunitas Asia Tenggara.

Pada September 2020, pasangan ini mendirikan kotak tuk tuk, layanan berlangganan bulanan yang menawarkan paket pilihan makanan ringan dan perlengkapan makan favorit Asia Tenggara. Produk khusus yang ditawarkan, termasuk gigitan wafer rasa ori, nektar mangga kalengan dan mi instan dengan bahan dasar tom yum dan kacang merah, jarang ditemukan bahkan di supermarket besar Asia.

Dengan menyoroti keragaman cita rasa tradisional Asia Tenggara, Inovong Thornton, 37, dan Aurelio Sagwin, 28, mengatakan mereka juga bekerja untuk meningkatkan kesadaran tentang sejarah kolonial di negara asal mereka.

“Banyak hidangan kami terbuat dari perang, kesusahan, atau kemiskinan,” kata Inuvong Thornton, seorang koki Amerika dari Laos. “Kami harus memfermentasi sesuatu dan mengubah bahan seperti nasi menjadi adonan, mie, dan kerupuk. Ini menunjukkan ketahanan masyarakat kami tetapi juga ketahanan koersif.”

Nama bisnis mereka juga mengacu pada etos misi yang mereka jalankan.

“Tuk tuk adalah becak mobil di Asia Tenggara,” kata Aurelio Saguin, konsultan kesehatan masyarakat keturunan Filipina dan Indonesia. “Ayah saya mengatakan itu akan menjadi nama yang bagus untuk perusahaan kami karena itu juga cara kami untuk membuat perubahan sosial.”

Apa yang mendorong Anda untuk meluncurkan Tuk Tuk Box?

READ  Aktivitas pabrik di China turun lebih cepat dari yang diharapkan karena pemulihan terputus-putus

Kristi Inovong Thornton: Saya bekerja di Thailand dengan keluarga pencari suaka, dan mengajari mereka bahasa Inggris melalui perusahaan sosial bernama Courageous Kitchen. Ketika saya kembali ke Amerika, saya masih mengajar kelas memasak sampai pandemi. Beatriz dan saya ingin menemukan cara untuk meningkatkan kesadaran akan masalah pengungsi di Thailand dan mengirim uang kepada keluarga tersebut. Kami sudah mulai mengirimkan kotak makanan ke teman-teman selama penguncian. Beatriz menyarankan agar kami membuat model kotak berlangganan karena lebih berkelanjutan dan kami juga dapat menceritakan kisah keluarga dengan cara yang lebih interaktif dan bermakna.

“Ini cara kami mengambil kembali sebuah novel ketika kami masih kecil dan orang-orang mengatakan makan siang kami berbau lucu.” Gambar: harmoni kreativitas

Mengapa berfokus pada makanan sebagai cara untuk berbagi cerita tentang sekelompok orang?

Beatrice Aurelio Sagwin: Makanan adalah bahasa cinta kami. Di masyarakat Asia, terkadang orang tua kita tidak suka mengungkapkan perasaannya. Tapi mereka akan memberi Anda semangkuk besar nasi dan hidangan favorit Anda saat Anda sedih, dan Anda tahu Anda dicintai. Bagi kami, makanan juga merupakan media yang selalu berubah untuk bercerita. Dalam makanan Filipina, Anda dapat melihat pengaruh orang Spanyol dengan babi, atau pengaruh orang Amerika dengan spam. Kita bisa mewariskan cerita dari generasi ke generasi hanya dengan berbagi makanan di meja makan.

Apa saja kesalahpahaman umum tentang Masakan Asia Tenggara?

Aurelio Saguin: Salah satunya adalah makanan kami sangat funky, jadi pikirkan saus ikan dan udang fermentasi. Kami memutuskan dengan camilan pertama kami, kami memiliki tiga level: satu dengan rasa pengantar seperti keju dan biskuit, satu lagi untuk mereka yang sudah terbiasa dengan rasa Asia Tenggara, dan yang ketiga dengan durian dan terasi. Ini cara kami mengambil kembali novel ketika kami masih anak-anak dan orang-orang mengatakan makan siang kami berbau lucu.

READ  Pelanggan yang menggugat McDonald's karena keju di Big Mac mengatakan dia masih makan di sana tetapi tidak "mempercayainya"

Bagaimana Anda mengatur dan menemukan pemasok untuk produk khusus yang tidak ditemukan di banyak supermarket?

Inovong Thornton: Kami pergi ke berbagai toko Asia di seluruh California: sebuah kota Thailand di Los Angeles, komunitas Kamboja di Orange County. Kami menelepon orang-orang dan mengirim email kepada mereka, menanyakan apakah kami dapat memesan dari mereka. Setelah dua tahun, kami memiliki hubungan yang baik dengan grosir reguler yang bekerja sama dengan kami. Sebelum wabah semakin parah, kita juga banyak mendapatkan jajanan yang didatangkan langsung dari Thailand dan Filipina.

Spesialisasinya meliputi wafer rasa Obi, nektar mangga kalengan, mi instan dengan bahan dasar tom yum, dan kacang merah.
Spesialisasinya meliputi wafer rasa Obi, nektar mangga kalengan, mi instan dengan bahan dasar tom yum, dan kacang merah. Gambar: harmoni kreativitas

Kalian berdua adalah anak-anak Migran dan pengungsi dari Asia Tenggara. Bagaimana sejarah keluarga dan pendidikan Anda mengilhami upaya ini?

Aurelio Saguin: Ketika saya membawa produk Tuk Tuk Box ke ayah saya, dia terkadang mulai menangis karena mengingatkan saya pada ibu dan kakak laki-lakinya ketika mereka membuat makanan. Sebagian besar saudara ayah saya lahir di Jakarta, dan ayah saya lahir di Filipina. Ada kendala bahasa karena dia berbicara bahasa Tagalog dan mereka berbicara bahasa Indonesia, dan dia hanya tahu beberapa masakan dasar Indonesia. Tetapi karena Tuk Tuk Box dan penyelaman dalam yang kami lakukan, kami belajar dan mendekolonisasi sejarah kami, dia dapat belajar lebih banyak tentang latar belakangnya sendiri.

Inovong Thornton: Bagi saya, selalu ada banyak rasa malu karena saya dibesarkan di Asia. Orang tua saya meninggalkan Laos sebagai pengungsi, dan saya tidak tahu banyak tentang budaya saya. Memulai organisasi ini adalah cara saya untuk menyembuhkan dan menjalin hubungan dengan ibu kandung saya. Banyak orang telah memberi tahu kami bahwa mereka beresonansi dengan kami sebagai anak-anak generasi pertama, kedua, atau ketiga yang terperangkap di antara dua dunia: kami orang Asia di rumah, tetapi mungkin kami tidak berbicara bahasa kami. Kami mencoba menunjukkan kepada semua orang bahwa kami tidak homogen. Tidak ada satu cara untuk menjadi ‘cukup Filipina’, ‘cukup Laos’, atau ‘cukup Thailand’.

READ  EKSKLUSIF: Amerika Serikat telah membuka penyelidikan terhadap 30 juta mobil yang menggunakan inflator airbag

Mengapa menyumbangkan sebagian dari hasil Anda ke organisasi akar rumput yang mendukung? masyarakat Asia Tenggara?

Aurelio Saguin: Wanita di Asia Tenggara termasuk di antara yang dibayar terendah di Amerika Serikat. Kami memiliki salah satu tingkat pencapaian pendidikan terendah. Sejak saya bekerja di bidang politik, saya selalu menemukan masyarakat kita tidak dilibatkan dalam percakapan. Anggaran sudah lebih kecil untuk orang Asia-Amerika, dan ketika Anda membongkarnya, Asia Tenggara tidak mendapatkan banyak. Kami ingin menciptakan peluang untuk pengembangan ekonomi, dan dengan donasi ini, kami masih dapat memastikan sebagian dari uang tersebut didaur ulang kembali ke masyarakat.

Apa selanjutnya untuk Kotak Tuk Tuk?

Inovong Thornton: Tahun depan, kami berharap bisa membayar gaji kami. Kami tidak pernah membayar diri kami sendiri sejak hari pertama. Ini adalah sesuatu yang kami gunakan untuk tabungan kami dan beberapa pinjaman masyarakat.

Aurelio Saguin: Kami memiliki buku masak yang akan datang. Di situs web kami, kami memiliki berbagai cerita dan resep dari individu di komunitas kami yang telah kami kumpulkan selama dua tahun terakhir. Ini akan menjadi kesempatan yang baik bagi kita untuk memasukkannya ke dalam sebuah buku, dan itu bisa menjadi cara untuk mencetak dan menjual cerita dan kegembiraan kita ke arus utama. Saat Anda masuk ke Barnes & Noble atau Target, seberapa sering Anda melihat buku Asia yang ditulis oleh orang Asia?

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."