KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Makanan, Musik, dan Budaya Pop: Tahun Budaya Qatar merayakan keindahan tempat dan orang
entertainment

Makanan, Musik, dan Budaya Pop: Tahun Budaya Qatar merayakan keindahan tempat dan orang

Dalam episode Qatar 365 kali ini, kita melihat bagaimana Qatar menyambut beragam budaya dan subkultur – mulai dari menjelajahi hubungan budaya antara Qatar dan Indonesia hingga melihat dunia para geek.

Melapor ke Plaza Di Qatar adalah ruang publik yang diluncurkan untuk merayakan ulang tahun ke 10 negara tersebut.tahun budayaprogram pertukaran.

iklan

Proyek ini bertujuan untuk memperkuat kemitraan dengan negara yang berbeda setiap tahun dengan berbagi dan menikmati “persembahan kreatif, budaya dan seni” masing-masing negara.

Negara yang dipilih tahun ini adalah Indonesia, dan negara Asia Tenggara ini telah melakukan yang terbaik untuk menampilkan budayanya yang semarak.

Alami budaya melalui makanan, musik, dan mode

Dalam hal memperkenalkan budaya dan masakan yang berbeda kepada orang-orang, tidak ada cara yang lebih baik daripada festival makanan.

untuk tahun ini Festival Makanan Internasional QatarRibuan pengunjung berkumpul di Lucille Boulevard, semuanya menginginkan sebagian dari apa yang ditawarkan. Di antara hampir 100 kios yang menawarkan berbagai makanan dan jajanan internasional, sorotan tahun ini adalah masakan Indonesia.

Makan malam itu menutup edisi sukses festival makanan lainnya, tetapi itu hanyalah salah satu dari banyak acara di kalender Tahun Budaya.

“Kami memiliki hubungan yang sangat baik antara Indonesia dan Qatar. Tetapi juga baik bahwa kami memiliki pemahaman yang lebih baik antara orang melalui budaya,” ungkap Yang Mulia Ridwan Hasan, Duta Besar Indonesia untuk Qatar. “Tahun Kebudayaan Qatar-Indonesia memberikan kontribusi besar untuk hal-hal ini.”

Bukan hanya makanan yang menyatukan budaya. Musik, teater, dan seni juga merupakan bahasa universal yang dapat menggambarkan budaya, keragaman, dan nilai suatu negara. Dalam Desa Budaya KataraPertunjukan musik khusus diselenggarakan untuk memberikan gambaran sekilas tentang dunia teater Indonesia yang penuh warna.

READ  Netflix menampilkan kreativitas industri film Indonesia dengan konten original

Dalam Gedung Opera Katarasekelompok aktor dan aktris diterbangkan dari berbagai penjuru Indonesia untuk menampilkan “Hayati” – sebuah interpretasi musikal dari beberapa epos tertua dan paling berharga di Indonesia.

Dengan hiasan kepala emas, topeng panggung tradisional, dan ‘batik’ berwarna-warni yang mengalir, kostum Hayati dirancang khusus oleh salah satu perancang busana terkenal Indonesia, Era Soekamto.

“Batik adalah seni yang mendalam. Bukan hanya cara memasukkan lilin dan teknik pewarnaan ke dalam selembar kain, tetapi juga merupakan koneksi visual. Oleh karena itu, cara yang sangat dalam untuk menyajikan semua filosofi, semua kearifan dalam satu lembar kain,” jelas Ira Sukamto.

Dan apakah pertunjukan tanpa musik? Selain “gamelan”, ansambel Indonesia yang terdiri dari gong yang ditala, Hayati memadukan bunyi lama dan baru dengan menggabungkan teknik tradisional dan modern.

iklan

“Warna bunyi dalam musik tradisional Indonesia itu beragam. Kami mencoba memadukan warna bunyi yang ada di nusantara. Saya mengambil beberapa melodi Jawa dan melodi tradisional yang kami ciptakan sebagai baru, dengan elemen senar dan cara menabuhnya,” kata Musikal Direktur Gunnarto Bahasa.

“Rasakan Kota” dengan dua roda

Mengatakan bahwa Ali bin Tawar Al Kuwari suka bepergian adalah pernyataan yang meremehkan. Pengusaha dan atlet Qatar ini telah mengunjungi lebih dari 80 negara.

Jadi, sudah sepantasnya dia dianugerahi gelar inisiatif Tahun Kebudayaan CultRide Ambassador – Tur bersepeda ke tempat-tempat bersejarah di Yogyakarta, Indonesia, tempat berdirinya Candi Borobudur, candi Budha terbesar di dunia.

Dia memberi tahu Qatar 365: “Sangat keren melihat kuil terbesar di dunia dan melihat sepotong sejarah masuk jauh ke kedalamannya.”

“Saat transportasi turun, Anda mulai melihat dan merasakan kota itu sendiri. Jadi, saat Anda bersepeda, Anda melihat anak-anak kecil, Anda melihat ayam, Anda melihat bebatuan. Anda lihat, Anda merasakan setiap tempat, pepohonan, setiap tempat Anda kunjungi dan pergi Dan itulah mengapa saya selalu bersikeras [on using] Sepeda saya untuk lebih merasakan kota.

iklan

Berbicara tentang Tahun Kebudayaan Indonesia-Qatar 2023, Ali bin Tawar Al-Kuwari mengatakan kepada Qatar 365 bahwa perjalanannya baru-baru ini ke negara Asia Tenggara itu “mengajari saya banyak hal secara pribadi.”

READ  6 film horor di Netflix yang akan membuatmu takut akhir pekan ini

“Kami berbicara dengan penduduk setempat tentang seperti apa kehidupan sehari-hari mereka dan apa yang mereka hadapi dalam hidup. Saya memimpin kelompok yang terdiri dari 17 orang, jadi ketika kami pergi ke Indonesia, semua orang akan pergi dan menjelajahi budaya sampai ke akarnya.

“Mereka memiliki penemuan yang luar biasa di Indonesia dan kemudian mereka memiliki banyak perbedaan dan agama. Dan saya perhatikan bahwa saya mencoba memahami bagaimana mereka hidup damai dengan semua keragaman ini,” tambahnya.

Geekend: Merayakan budaya pop global di Qatar

Menyajikan karakter anime Jepang bukanlah sesuatu yang Anda harapkan untuk dilihat di Qatar. Tapi untuk satu akhir pekan dalam setahun,kutu buku‘adalah tempat bagi pecinta cosplay, gamer, dan pencari petualangan.

Tahun lalu, Simran Kadam datang ke ‘Geekend’ sebagai penggemar. Tahun ini, dia kembali… untuk memainkan karakter video game Jepang “Kamisato Ayaka”.

iklan

“Pada dasarnya seseorang yang memilikinya […] Beban di pundaknya karena dia harus terlihat seperti seorang putri di depan semua orang. Tapi kemudian dia sangat kesepian karena dia tidak memiliki orang tua dan dia seharusnya terlihat sempurna setiap saat,” jelas Simran.

Tapi saat dia di “Geekend”, Kadam jauh dari sendirian. Padahal, kostum karakternya adalah pemecah kebekuan yang cukup keren.

“Hari ini, saya dapat berpaling kepada orang-orang dan mereka akan berkata kepada saya, ‘Ya Tuhan, apakah itu Kamisato Ayaka?'” Dan kemudian kita menjadi teman instan.

Geekend adalah tempat yang aman untuk “keluar” dan merangkul kutu buku batin Anda. Penyelenggara berharap itu juga akan menjadi tempat berbagi dan inspirasi di mana pengunjung dapat merayakan hal yang luar biasa, tanpa menghakimi.

READ  Dennis Richards, Ketua Pemeran Arifin Putra Indonesia di Sekuel 'Fallen Angels' (Eksklusif)

“Di sini, kami merayakan budaya populer. Kami merayakan orang-orang yang demikian […] Mereka ingin menunjukkan kecintaan mereka pada anime, video game, board game, dan secara umum [we celebrate] kata Abdullah Jassim Al-Musallam, Direktur Jenderal Organisasi Pemeriksa Pusat Institut Film Doha.

Mohamed Al-Ansi menikmati video game. Tapi dia tidak hanya memainkannya, dia membuatnya. Pengembang video game country menghargai bahwa “Geekend” memberinya kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama sesama gamer.

“Geekend penting bagi kami para pengembang game agar orang tahu bahwa ada segmen di sini yang menyukai pengembangan game dan memiliki tren ini, sehingga orang juga tahu bahwa kami ada di sini dan kami mendukungnya,” akunya.

Dari gamer hingga pencari petualangan hingga cosplayer, ada subkultur untuk semua orang.

“Ketika Anda hanya melihat-lihat,” katanya, “orang-orang terikat. Mereka terikat pada permainan favorit mereka, karakter favorit mereka, film favorit mereka. Anda tidak akan menemukan ini di tempat lain di Qatar. Anda akan menemukannya di sini.” Simran Santosh Kadam.

Ini adalah musik di telinga penyelenggara.

“Menjadi geek tidak selalu menjadi sesuatu yang dibanggakan orang,” ungkap Abdullah Jassim Al Musallam. “Tapi sekarang kami memiliki nama itu dan kami bangga dengan apa yang kami sukai dan nikmati.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."