KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Makanan olahan ini dapat memperpendek umur Anda, menurut sebuah penelitian
science

Makanan olahan ini dapat memperpendek umur Anda, menurut sebuah penelitian

BETHESDA, Md. – Sebuah penelitian baru yang tidak dipublikasikan terhadap lebih dari 500.000 orang yang diikuti oleh para peneliti selama hampir tiga dekade menunjukkan bahwa mengonsumsi makanan ultra-olahan dalam jumlah yang lebih tinggi dapat memperpendek umur seseorang hingga lebih dari 10 persen.

Risikonya meningkat menjadi 15% pada pria dan 14% pada wanita setelah data disesuaikan, kata Erica Loftfield, penulis utama studi dan peneliti di National Cancer Institute di Bethesda, Maryland.

Ketika ditanya tentang konsumsi 124 makanan mereka, orang-orang yang termasuk dalam 90 persen teratas konsumsi makanan ultra-olahan mengatakan minuman ultra-olahan menempati urutan teratas dalam daftar tersebut.

Loftfield mengatakan minuman ringan bebas gula merupakan kontributor utama konsumsi makanan ultra-olahan. Penyebab kedua adalah minuman ringan bergula merupakan komponen diet yang sangat penting dan berkontribusi terhadap makanan ultra-olahan.

Studi tersebut menemukan bahwa biji-bijian olahan seperti roti ultra-olahan dan makanan yang dipanggang adalah yang paling populer berikutnya.

“Ini adalah penelitian besar dan jangka panjang lainnya yang menegaskan hubungan antara mengonsumsi makanan ultra-olahan dan kematian akibat sebab apa pun, terutama akibat penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2,” Carlos Monteiro, profesor emeritus nutrisi dan kesehatan masyarakat di Universitas of São Paulo di Brasil, mengatakan melalui email.

Montero-lah yang menciptakan istilah makanan ultra-olahan dan menciptakan sistem klasifikasi makanan NOVA, yang tidak hanya mencakup nutrisi tetapi juga cara pembuatan makanan. Montero tidak terlibat dalam penelitian ini, namun beberapa anggota sistem klasifikasi NOVA adalah rekan penulis.

Sistem klasifikasi Nova mengklasifikasikan makanan dari makanan olahan minimal – makanan utuh seperti buah-buahan dan sayuran – hingga makanan olahan tinggi seperti daging dan sosis – hingga makanan ultra-olahan. Makanan ultra-olahan mengandung bahan-bahan yang “tidak pernah atau jarang digunakan di dapur, atau sejenis bahan tambahan yang fungsinya membuat produk akhir lebih menggugah selera atau menarik,” menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa.

READ  Tidak ada suara internal? Sebuah studi baru mengungkapkan pengaruhnya terhadap memori

Daftar bahan tambahan termasuk bahan pengawet untuk melawan jamur dan bakteri; pengemulsi untuk mencegah pemisahan komponen yang tidak kompatibel; Pewarna dan pewarna buatan; Bahan anti pembusaan, anti pengelupasan, pemutihan, anti koagulasi dan kaca; Gula, garam, dan lemak tambahan atau modifikasi yang dirancang untuk membuat makanan enak.

Risiko kesehatan terkait dengan daging olahan dan minuman ringan

Studi pendahuluan, yang dipresentasikan pada hari Minggu pada pertemuan tahunan American Society for Nutrition di Chicago, menganalisis data makanan yang dikumpulkan pada tahun 1995 dari hampir 541.000 orang Amerika berusia 50 hingga 71 tahun yang berpartisipasi dalam studi National Institutes of Health-AARP di AS. Studi tentang diet dan kesehatan.

Para peneliti menghubungkan data pola makan dengan angka kematian selama 20 hingga 30 tahun ke depan. Dibandingkan dengan mereka yang berada di 10% terbawah dalam konsumsi makanan ultra-olahan, orang-orang yang paling banyak mengonsumsi makanan ultra-olahan lebih mungkin meninggal karena penyakit jantung atau diabetes, menurut penelitian tersebut. Namun, tidak seperti penelitian lain, para peneliti tidak menemukan peningkatan kematian terkait kanker.

Beberapa makanan ultra-olahan membawa risiko lebih besar dibandingkan yang lain, Loftfield mengatakan: “Daging olahan dan minuman ringan termasuk di antara subkelompok makanan ultra-olahan yang paling terkait dengan risiko kematian.”

Minuman bergizi dianggap sebagai makanan olahan karena mengandung pemanis buatan seperti aspartam, acesulfame potassium, dan stevia, serta bahan tambahan tambahan yang tidak ditemukan dalam makanan utuh. Minuman diet telah dikaitkan dengan risiko kematian dini yang lebih tinggi akibat penyakit kardiovaskular serta demensia, diabetes tipe 2, obesitas, stroke, dan sindrom metabolik, yang dapat menyebabkan penyakit jantung dan diabetes.

“Keputusan terbaik”

itu Pedoman Diet AS untuk Orang Amerika Organisasi Kesehatan Dunia telah merekomendasikan untuk membatasi minuman manis, yang dikaitkan dengan kematian dini dan perkembangan penyakit kronis. Sebuah studi pada bulan Maret 2019 menemukan bahwa wanita yang meminum lebih dari dua porsi minuman manis setiap hari – yang didefinisikan sebagai cangkir, botol, atau kaleng standar – memiliki peningkatan risiko kematian dini sebesar 63% dibandingkan dengan wanita yang meminumnya kurang dari sekali dalam sebulan. Pria yang melakukan hal yang sama memiliki peningkatan risiko sebesar 29%.

READ  Varian baru virus corona terdeteksi di air limbah Kota New York: Apa itu BA.2.86?

Juga tidak disarankan untuk mengonsumsi daging olahan seperti bacon, hot dog, sosis, bacon, kornet, daging yang diawetkan, dan daging kaleng; Penelitian telah menghubungkan daging merah dan daging olahan dengan kanker usus dan perut, penyakit jantung, diabetes, dan kematian dini karena sebab apa pun.

“Bukti dari penelitian baru ini menunjukkan bahwa daging olahan mungkin merupakan salah satu makanan yang paling tidak sehat, namun orang cenderung tidak memperhatikan daging babi atau nugget ayam,” Rosie Green, profesor lingkungan, makanan dan kesehatan di London School of Hygiene & Tropical Kedokteran, kata dalam sebuah pernyataan. Dia tidak berpartisipasi dalam penelitian ini.

Studi tersebut menemukan bahwa orang yang paling banyak mengonsumsi makanan ultra-olahan memiliki usia yang lebih muda, lebih gemuk, dan memiliki kualitas pola makan yang lebih rendah secara keseluruhan dibandingkan mereka yang mengonsumsi sedikit makanan ultra-olahan. Namun, peningkatan risiko kesehatan tidak dapat dijelaskan dengan perbedaan ini, karena bahkan orang dengan berat badan normal dan pola makan yang lebih baik juga berisiko mengalami kematian dini akibat makanan ultra-olahan, menurut penelitian.

Memilih makanan yang diproses secara minimal adalah salah satu cara untuk membatasi makanan ultra-olahan dalam diet Anda, kata Loftfield.

“Kita harus benar-benar fokus pada pola makan yang kaya akan makanan utuh. Jika makanan tersebut diproses secara berlebihan, kita harus melihat kadar natrium dan gula tambahannya dan mencoba membuat keputusan terbaik dengan menggunakan label informasi nutrisi,” tambahnya. .

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."