Makhluk “hobbit” yang punah ditemukan di Wyoming setelah dinosaurus

di awal pencarian mereka untuk mencapai Lonely Mountain di JRR Tolkien’s si hobbit (1937), Bilbo Baggins dan rekan-rekannya bertemu dengan seorang pejuang pengubah bentuk yang tangguh bernama Beorn.

Penyihir Gandalf berkata tentang pria itu: “Terkadang beruang hitam besar, dan terkadang pria kuat, dengan rambut hitam, lengan besar, dan janggut besar.”

Dalam kedua bentuk, Bjorn adalah raksasa di antara rekan-rekannya. Dan sekarang, ahli paleontologi telah mengabadikan binatang buas yang menggunakan kapak dengan penemuan mamalia punah yang muncul di Zaman Paleosen (65 juta hingga 23 juta tahun yang lalu), tak lama setelah kematian dinosaurus. Mereka menyebut makhluk berbulu dan berpipi sembab ini Bjornos Sayang.

“Saya selalu menjadi penggemar berat Tolkien, dan ada tradisi lama penamaan mamalia purba dengan karakter Tolkien,” Madeleine Atberry, seorang peneliti di University of Colorado Boulder dan penulis utama studi baru tentang Tolkien. B. Sayang dan kerabatnya ke Live Science melalui email.

“Saya memilih B. Sayang Karena ukuran besar dan penampilan ‘menonjol’ gigi mereka dibandingkan dengan mamalia lain pada periode ini.”

Terkait: 6 mamalia terkecil di dunia

Anda mungkin mengira mamalia purba Beorn adalah binatang besar seperti beruang dengan gigi dan cakar yang tajam — tetapi kenyataannya sangat mirip Pesta Bilbo Baggins, sedikit tak terduga.

B. Sayang Mereka adalah polong — bagian dari ordo mamalia prasejarah berkaki empat yang tampak sedikit seperti anjing, tetapi sebenarnya nenek moyang mamalia berkuku seperti kuda dan badak, menurut studi baru, yang diterbitkan 17 Agustus di Jurnal Paleontologi Sistematis.

Tetapi purnos Itu bukan badak Fosil rahang bawah makhluk itu menunjukkan bahwa itu tidak lebih besar dari kucing domestik modern.

READ  Bagan perbandingan ukuran lubang hitam memberikan pandangan baru tentang alam semesta

Itu sebenarnya sangat besar dibandingkan dengan ukuran tikus kebun binatang yang berkeliaran di Amerika Utara pada awal Paleosen, menurut para peneliti. Kemurahan hati relatif ini merupakan nilai tambah B. SayangAtbury mengatakan gerahamnya yang sangat besar dan pipinya yang bengkak membuatnya layak mendapatkan nama Tolkien-esque-nya.

Tim menulis bahwa Buernus, seperti gigitan lainnya, kemungkinan menggunakan giginya yang besar dan rata untuk menggiling tanaman, tetapi mungkin juga memakan serangga sesekali atau sumber daging lainnya.

Tapi Beornus hanyalah salah satu dari banyak mamalia kecil yang tampaknya tumbuh subur setelah musim gugur dinosaurus.

Dalam studi yang sama, yang mencakup sejumlah fosil rahang yang diekstraksi dari Great Divide Basin di selatan Wyoming, para peneliti juga mengidentifikasi dua jenis gigitan lain yang sebelumnya tidak diketahui sains – Pusat Perkebunan Conacodon Dan Miniconus jeanninae.

Ketiga spesies yang baru dideskripsikan itu berkerabat dekat, tetapi menunjukkan perbedaan yang jelas dalam bentuk dan ukuran gigi mereka.

Gigitan ini dapat membantu menulis ulang kisah mamalia tertua yang menghuni Amerika Utara setelah kepunahan dinosaurus, kata Atbury. Penelitian hewan sebelumnya dari 320.000 tahun kemudian kepunahan massal Dia menyarankan bahwa mamalia masih dalam pemulihan, dan bahwa keluarga individu seperti ikan pari melakukan diversifikasi dengan sangat lambat.

“Namun, fauna Paleosen tertua di Great Dividing Basin di Wyoming adalah cerita yang berbeda,” kata Ateberry. “Ini memiliki lebih banyak keragaman daripada yang kita harapkan untuk periode waktu ini, yang menunjukkan bahwa kita tidak dapat benar-benar menggeneralisasi tentang pemulihan mamalia setelah kepunahan dinosaurus.”

Dengan kata lain, Bjorn dan rekan-rekannya mungkin telah menjadi bagian dari lanskap mamalia kecil yang berkembang selama Paleosen awal. Ketiga spesies ini adalah bagian dari kelompok sekitar 420 fosil mamalia yang ditemukan di Great Divide Basin saja, dan kemungkinan lebih banyak spesies baru yang ditemukan dari era yang sama telah muncul di sana, kata para peneliti.

READ  NASA berencana untuk gigih rover untuk mencoba sampel batuan Mars berikutnya, setelah runtuhnya upaya pertama

Mungkin penemuan fosil futuristik itu akan mendapat tempat di Klub Tolkien juga.

Lebih dari dua lusin mamalia yang punah telah dinamai menurut pengetahuan Tolkien hingga saat ini, termasuk serangga mirip musang. Bombadelli Bobogoni (dinamai setelah penghuni hutan eksentrik Tom Bombadil) dan nenek moyang anjing Orc Barophagus (Dinamai setelah pria liar yang mempopulerkan karya Tolkien.)

Konten terkait:

10 raksasa punah yang pernah berkeliaran di Amerika Utara

FOTO: Nenek moyang Mamalia Ini Merayap Dari Pohon Jurassic

Dalam gambar: ‘Pemandu lapangan’ menunjukkan mamalia prasejarah yang aneh dan mempesona

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Ilmu Langsung. Membaca Artikel asli ada di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *