KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Melinda French Gates menginvestasikan $1 miliar untuk hak-hak perempuan
World

Melinda French Gates menginvestasikan $1 miliar untuk hak-hak perempuan

Komentari foto tersebut, Melinda French Gates yakin isu-isu perempuan tidak mendapat dana yang cukup

  • pengarang, Laura Blasi
  • Peran, Berita BBC, Washington

Miliarder Melinda French Gates mengumumkan pada hari Selasa bahwa dia akan memberikan $1 miliar (£782,4 juta) selama dua tahun ke depan untuk isu-isu kesetaraan perempuan dan gender di seluruh dunia.

Sekitar $200 juta (£157 juta) akan dialokasikan untuk organisasi yang memperjuangkan hak-hak seksual dan reproduksi di AS.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh New York Times, French Gates mengatakan dia merasa terdorong untuk mendukung hak-hak reproduksi di Amerika Serikat setelah keputusan Mahkamah Agung tahun 2022 yang membatalkan hak konstitusional untuk melakukan aborsi.

Dana tersebut akan disalurkan melalui perusahaannya, Pivotal Ventures, hingga tahun 2026.

Ms French Gates berencana untuk memberikan $20 juta (£16 juta) kepada “kelompok beragam yang terdiri dari 12 pemimpin global” untuk didistribusikan ke organisasi pilihan mereka sebelum akhir tahun 2026.

Perusahaan tersebut mengatakan akan mengalokasikan $250 juta lagi (£196 juta) pada musim gugur ini untuk organisasi global yang fokus pada kesehatan mental dan fisik perempuan.

French Gates mengatakan dia memilih penerima hibah pertama yang bekerja di Amerika Serikat untuk “melindungi hak-hak perempuan dan meningkatkan kekuatan dan pengaruh mereka.”

“Ketika kita membiarkan masalah ini mengalami kekurangan dana yang kronis, kita semua menanggung akibatnya,” tulisnya di New York Times. “Meskipun mengejutkan jika dipikir-pikir, cucu perempuan saya yang berumur satu tahun mungkin tumbuh dengan hak yang lebih sedikit dibandingkan saya.”

Jung Ah Gedini Williams, direktur komunikasi dan pemasaran pusat tersebut, mengatakan dana tersebut dibutuhkan saat ini lebih dari sebelumnya.

“Kepentingan dan perdebatan masyarakat seputar hak-hak reproduksi dan aborsi kini lebih besar dibandingkan sebelumnya,” kata Gedenny-Williams. “Hal ini belum tentu tercermin dalam donasi, itulah sebabnya hal ini menjadi hal yang luar biasa saat ini, ketika kita perlu terus mendorong perjuangan ini.”

Penerima manfaat lainnya termasuk MomsRising, sebuah organisasi yang mendukung keamanan ekonomi perempuan; Pusat Hukum Perempuan Nasional, yang berfokus pada hukum sebagai sarana untuk meningkatkan kesetaraan gender; dan The 19th, outlet media nirlaba yang didedikasikan untuk berita gender dan politik.

Sumber gambar, EPA-EFE/REX/Shutterstock

Aliansi Pekerja Rumah Tangga Nasional, yang melakukan advokasi atas nama jutaan pengasuh anak, petugas kebersihan, pekerja rumah tangga, dan lainnya di Amerika Serikat, juga menerima hibah.

Persyaratan fleksibel dan keamanan yang diberikan oleh hibah selama bertahun-tahun sangat membantu kelompok tersebut, namun pesan yang disampaikan lebih penting, kata Ae Jin Po, presiden organisasi tersebut.

“Berani memberikan sumber daya kepada perempuan menimbulkan pertanyaan: Mengapa kita belum melakukan hal ini sebelumnya?” “Sudah lama terlambat ketika perempuan merupakan lebih dari separuh angkatan kerja, separuh pemilih, dan melakukan 70% pekerjaan perawatan di komunitas dan keluarga kita.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."