KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Menemukan Komunitas di Bencana Indonesia
Top News

Menemukan Komunitas di Bencana Indonesia

Orang Dalam Kali Ini menjelaskan siapa kami, apa yang kami lakukan dan memberikan wawasan di balik layar tentang bagaimana majalah kami bersatu.

Bulan lalu, gempa berkekuatan 5,6 melanda provinsi Jawa Barat di Indonesia, meratakan ribuan rumah dan bangunan. Kehancuran tersebut menewaskan ratusan orang, dan banyak yang masih hilang di seluruh wilayah. Sejak hari pertama bencana, kontributor New York Times telah meliput upaya pemulihan di daerah tersebut dan setelahnya.

Dera Menra Sijabat, yang meliput Indonesia untuk The Times ‘Seoul Center, bekerja sama dengan fotografer Ulet Ifanchasti untuk menunjukkan kepada dunia realitas bencana tersebut. Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, Tn. Sijapat dan Mr. Kedua Ifansasti berbicara tentang tetap aman saat mengunjungi reruntuhan dan gempa bumi, menemukan informasi yang akurat dan bekerja sama untuk membuat liputan mereka kuat. Wawancara ini telah diedit dan dipadatkan.

Bagaimana cara menjangkau orang setelah gempa bumi?

Dera Menra Sijapat: Misalnya, saat menghadiri pemakaman, sedih. Tapi saya pergi bekerja di sana. Saya harus melakukan pekerjaan saya, saya harus mengajukan pertanyaan, saya harus melapor.

Terkadang sudah waktunya. Saya harus bersabar dan menunggu waktu yang tepat untuk bertanya. Ini bukan wawancara biasa, Anda punya 10 pertanyaan yang bisa langsung Anda tanyakan.

ULET IFANSASTI: Kami mengucapkan “duka cita yang sedalam-dalamnya” atau semacamnya untuk menghormati mereka karena memotret itu tidak mudah.

Saya punya keluarga di sini jadi saya tahu apa yang mereka rasakan ketika kehilangan seseorang. Ini sangat sulit. Seorang ibu sedang mencari putrinya. Dia mengambil semuanya, menemukan mainan dan sepatu, dan pergi ke rumah yang hancur. Saya dapat merasakan; Saya memiliki seorang putra kecil. Saya mencoba untuk berbicara dengannya dan dia berbicara dengan saya.

READ  "Tidak ada yang positif" dari latihan MotoGP di Indonesia

Juga, foto Anda sering kali menyentuh nada sosial. Apakah itu yang Anda cari?

Ifanchasti: Setiap kali terjadi bencana, orang menciptakan sesuatu yang positif. Hidup harus terus berjalan. Foto-fotonya sangat menyedihkan, tetapi orang-orang sembuh bersama dan berjalan bersama. Kemarin adalah bencana; Sekarang kita harus memikirkan masa depan. Saya tahu ini sulit – ada begitu banyak bencana yang terjadi di sini.

Tera, apa yang Anda cari dalam liputan Anda?

Sijapat: Orang saling membantu dan sangat ulet. Itulah yang saya lihat di lapangan dalam gempa bumi dan bencana lainnya baru-baru ini.

Relawan di sini adalah orang biasa. Saya bertemu mahasiswa tahun kedua; Penjual beras; Seorang bassis terkenal dan kemudian menjadi komedian. Seseorang mengenakan pakaian.

Kerja sama sangat umum di masyarakat. Hal ini dapat dilihat tidak hanya pada saat bencana tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan dalam bencana, kami bisa melihat bagaimana orang saling berpelukan.

Inilah yang ingin saya katakan kepada pembaca di seluruh dunia. Saya tahu hal yang sama terjadi ketika bencana melanda di belahan dunia mana pun – orang saling membantu. Namun di Indonesia, bencana sering terjadi.

Tera, seberapa banyak Anda dan Ulette saling mengandalkan selama liputan?

Sijapat: Koneksi internet sangat buruk. Karena dia seorang fotografer, dia sangat mobile sehingga Anda benar-benar harus mengabadikan momen tersebut. Terkadang dia mendapatkan sumber yang tepat untuk dibicarakan, dan kemudian dia berkata kepada saya: ‘Saya di tempat ini, saya bertemu orang ini. Cerita adalah ringkasan dari ceritanya.’ Terkadang dia berhasil mendapatkan nomor telepon.

Ketika saya tiba, saya bisa melihat orang ini. Kolaborasi memang penting.

Kami memiliki pengemudi dan kendaraan sendiri, tetapi kami selalu berhubungan. Di sisi lain, terkadang saya juga menemukan karakter yang tepat untuk sebuah cerita dan berkata kepadanya, ‘Mungkin bagus jika Anda memotret orang ini.’

READ  Indonesia melarang ekspor batu bara pada Januari karena kekhawatiran pasokan domestik- media

Seberapa sulit mendapatkan informasi yang benar dari pihak berwenang?

Sijabat: Ada yang takut bicara dengan wartawan. Banyak dari mereka, ketika kami mendekati mereka, berkata, ‘Oh, saya tidak berwenang untuk berbicara kepada media. Nantikan konferensi pers resmi.’ Tetapi saya berkeliaran sebentar dan kemudian berbicara dengan mereka seperti teman dan bertanya bagaimana hari-hari mereka dan mencoba membuat mereka merasa nyaman. Membangun hubungan sangat penting.

Bagaimana Anda tetap aman, terutama saat gempa susulan?

Ifanchasti: Diam gempa, saya tidak mengunci kamar saya. Jika sesuatu terjadi, Anda keluar.

Sijapat: Saya punya orang ini dan kami berbicara di sebuah gedung. Tapi letaknya sangat dekat dengan lembah – Anda bisa melihat tanah longsor dari sana.

Saat berbicara, tiba-tiba ada getaran. Itu sangat kuat. Ada lebih dari 25 orang di gedung itu. Kami berlari dan hanya ada jalan keluar kecil. Itu bisa runtuh kapan saja dan kita bisa mati.

Setelah beberapa menit, tidak ada regresi. Sumber saya menelepon saya dan berkata, ‘Ayo, mari kita lanjutkan wawancara.’

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."