KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Mengapa beberapa atlet lebih kecil kemungkinannya untuk merobek ligamen anterior?

komentar

Pakar kedokteran olahraga selama bertahun-tahun menganjurkan pentingnya biomekanik yang aman, penguatan tubuh bagian bawah, dan pelatihan koordinasi untuk pencegahan cedera, terutama di ACL.

Tapi sekarang ada yang mengeksplorasi hubungan cedera otak dan berharap menargetkan kemampuan sistem saraf untuk beradaptasi dapat mencegah cedera dan membantu pemulihan.

sebanyak mungkin 200.000 orang di Amerika Serikat tegang atau robek ligamen anterior mereka setiap tahun. Dan air mata naik di antaranya atlet muda. Faktor yang terlibat sangat banyak. Untuk pencegahan, para peneliti fokus terutama pada fisik. Meskipun dengan beberapa keberhasilan – program pencegahan dapat dikurangi Risiko cedera lutut lebih dari 50 persen Dalam olahraga seperti sepak bola yang membutuhkan lari cepat dan tebasan bolak-balik – cedera ACL non-kontak masih terjadi, bahkan pada atlet yang sangat kuat dan bugar secara fisik.

Input kognitif, gerakan fisik

Faktor fisik, seperti sejauh mana lutut tertekuk dan ambruk ke dalam selama aktivitas pendaratan dan pemotongan serta kekuatan pinggul dan kaki, dikendalikan dan dipengaruhi oleh interaksi kompleks antara otak dan saraf tepi. Penelitian yang muncul menunjukkan bahwa bagaimana otak memproses masukan sensorik dan kognitif ini dapat memengaruhi pola gerakan yang meningkatkan risiko cedera—dengan kata lain, pemrosesan yang lebih baik dan lebih efisien dapat diterjemahkan menjadi gerakan yang kurang berisiko.

Gerakan dimulai dan dilanjutkan dengan sebuah rencana. Alih-alih mengoordinasikan setiap gerakan secara real time, para ahli ilmu saraf percaya bahwa otak terus merencanakan satu langkah ke depan.

kata Dustin Grooms, seorang ahli saraf dan pelatih atletik dan Profesor Terapi Fisik di Universitas Ohio.

Setelah perencanaan awal dan pengambilan keputusan, korteks motorik mengirimkan impuls ke otot untuk melakukan gerakan, kata Grooms. “Jika semua berjalan sesuai rencana, ketika prediksi sensorik otak cocok dengan lingkungan dan gerakan terjadi seperti yang diprediksi oleh otak, Anda mendapatkan respons saraf yang efisien yang membuat tubuh terus bergerak, tanpa aktivitas otak yang berlebihan.”

READ  Virus Marburg: Ghana mengkonfirmasi kemunculan pertama virus mematikan

Tetapi jika integrasi Anda dari apa yang Anda lihat dan proprioception (sensasi yang memberi tahu Anda di mana persendian Anda berada di ruang angkasa) tidak berfungsi, berhati-hatilah. Dan jika kesalahan prediksi terlalu besar, otak kecil – bagian otak yang mengontrol gerakan – tidak dapat mengoreksi dengan cukup cepat.

Dalam hal ini, kata Grooms, area otak yang biasanya digunakan untuk membantu pemrosesan spasial, navigasi, dan integrasi multisensor dialihkan untuk mengontrol hanya satu bagian tubuh, seperti kaki misalnya. Dengan begitu banyak tuntutan yang bersaing — seperti selama pertandingan kompetitif — otak mungkin tidak dapat memperbaiki kerusakan lutut atau pergelangan kaki dalam sepersekian detik yang diperlukan untuk merobek ligamen.

“Saat Anda mulai menempatkan atlet dalam skenario tugas ganda atau dalam keadaan yang tidak terduga, Anda mulai melihat beberapa mekanisme berisiko ini menjadi lebih jelas,” kata Jason Avidian, pakar biomekanik dan direktur ilmu olahraga untuk olahraga Olimpiade di Universitas Clemson. Pertanyaannya menjadi, “Apakah [athletes] Mendedikasikan perhatian yang cukup pada apa yang pantas versus apa yang tidak pantas? “

Apakah berlari benar-benar merusak lutut Anda?

Meskipun sulit bagi peneliti untuk meniru kondisi dinamis dan berkecepatan tinggi yang dihadapi atlet di laboratorium, Satu studi terbaru Mencoba mengidentifikasi perbedaan aktivitas otak dalam kontrol lutut antara atlet berisiko tinggi dan berisiko rendah.

Kompetensi neurologis dan risiko cedera

Para peneliti yang dipimpin oleh Grooms, dikombinasikan dengan pencitraan resonansi magnetik fungsional otak, menganalisis mekanika lutut sekelompok pemain sepak bola sekolah menengah wanita. Ketika gerakan terlibat dalam Pendaratan melompat dari kotak 12 inci dianalisis, Mereka menemukan bahwa area otak yang biasanya bertanggung jawab untuk menggabungkan informasi visual dengan perhatian dan postur tubuh menunjukkan peningkatan aktivitas pada atlet dengan mekanika lutut yang lebih parah.

Dalam arti tertentu, kelompok yang lebih berisiko meminjam kekuatan otak dari area pemrosesan kognitif untuk mengoordinasikan gerakan. Itu menjadi masalah ketika para atlet ini mencoba menavigasi lingkungan olahraga yang kompleks, seperti mencoba menggiring bola pemain bertahan di lapangan sepak bola.

READ  Sebuah planet langka telah ditemukan dua kali ukuran Bumi yang dapat sepenuhnya tertutup oleh lautan

Pada dasarnya, orang yang menunjukkan efisiensi yang lebih rendah dalam pemrosesan saraf mereka lebih cenderung menunjukkan mekanisme yang berisiko.

“Tugas sehari-hari dan lingkungan atletik mengharuskan kita untuk menyeimbangkan tuntutan motorik dan kognitif saat kita memproses dan memproses informasi dari lingkungan kita untuk menginformasikan bagaimana kita bergerak,” kata Scott Monfort, peneliti dan salah satu direktur Laboratorium Biomekanik Neuromuskular di Montana State University. .

“Seberapa baik kita menangkap dan menanggapi isyarat yang tepat dapat memengaruhi seberapa efektif dan aman kita bergerak, apakah itu berjalan di jalan yang sibuk atau mencoba menghindari lawan selama olahraga,” katanya.

Monfort mempelajari bagaimana biomekanik cenderung lebih berbahaya saat gerakan dilakukan dengan kendala kognitif tambahan, seperti menghindari lawan.

penelitiannyayang diterbitkan dalam American Journal of Sports Medicine, menyelidiki bagaimana kemampuan kognitif berhubungan dengan kontrol neuromuskuler dalam kelompok yang terdiri dari 15 pemain sepak bola.

Selain penilaian kognitif memori visual dan verbal, waktu reaksi, dan kecepatan pemrosesan, subjek diminta untuk melakukan uji coba 45 derajat berturut-turut dengan atau tanpa menggiring bola. Posisi lutut selama gerakan pemotongan dievaluasi dan dianalisis.

Para peneliti menemukan bahwa memori visuospasial yang buruk dikaitkan dengan mekanisme lutut yang lebih berbahaya saat menggiring bola, ketika ada persyaratan tambahan untuk melacak dan merencanakan pergerakan bola sepak.

Sementara penelitian menunjukkan risiko cedera yang lebih tinggi ketika efisiensi saraf menurun selama gerakan dinamis, hubungan tersebut mungkin ada sebaliknya. cedera lutut atau pergelangan kaki Ini dapat mengubah kontrol neuromuskular, yang selanjutnya memengaruhi risiko infeksi ulang.

Penelitian kolaboratif yang lebih baru oleh Monfort Dia dan Groom menemukan perbedaan yang lebih menonjol dalam keseimbangan satu kaki ketika subjek yang menjalani rekonstruksi ligamen anterior harus mengidentifikasi dan mengingat informasi yang ditampilkan di layar di depan mereka.

Apakah olahraga benar-benar membantu penuaan otak? Sebuah studi baru menimbulkan pertanyaan.

READ  'Kami telah menggandakan jumlah warga negara yang berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional' ketika semua astronot SpaceX Ax-3 Eropa berlabuh di stasiun luar angkasa

Apa yang belum ditentukan, bagaimanapun, adalah pentingnya fungsi kognitif-motor dalam cedera olahraga, dan bagaimana hal ini dapat bervariasi berdasarkan usia, tingkat pengalaman, atau melalui gen.

“Ada beberapa bukti bahwa atlet yang lebih berpengalaman dapat menunjukkan kinerja yang lebih baik pada tugas-tugas yang membutuhkan keseimbangan tuntutan kognitif dan motorik serta pada tes kemampuan kognitif yang terisolasi,” kata Monfort.

Monfort mengatakan dia percaya pelatihan dalam kondisi yang mencerminkan skenario dunia nyata, yang mencakup tuntutan kognitif dan motorik simultan, “dapat meningkatkan potensi manfaat dari kinerja dunia nyata.”

Salah satu kendala untuk pemulihan dari cedera atau pembedahan mungkin berasal dari program rehabilitasi itu sendiri.

“Rehabilitasi kami dapat mempromosikan strategi kompensasi neurologis ini – menatap dan memikirkan otot paha depan – padahal kita perlu memikirkan perkembangan aspek neurologis dari rehabilitasi ini. [attention, sensory processing, visual-cognition] Selain kekuatan yang khas,” kata Grooms.

Meningkatkan keterampilan pemrosesan bisa sesederhana meminta atlet untuk merespons rangsangan visual — seperti menambahkan angka pada kartu flash atau bergerak sebagai respons terhadap lampu berwarna berbeda — sambil melompat atau melompat dari sisi ke sisi.

Pengantin pria mengatakan bahwa olahraga dan bahkan sebagian besar aktivitas kehidupan sehari-hari menciptakan tuntutan unik pada sistem saraf, dan program latihan standar mungkin membuat otot menjadi prima tetapi bukan sistem saraf.

“Kami sangat pandai memikirkan tentang apa yang harus dilakukan persendian, apa yang harus dilakukan otot,” kata Grooms. “Tapi kita harus mencoba memikirkan tentang apa yang harus dilakukan sistem saraf dan bagaimana mungkin perlu beradaptasi dan beradaptasi dengan permintaannya.”

Mendaftar untuk buletin Well + Being, sumber kiat ahli dan kiat sederhana untuk membantu Anda hidup dengan baik setiap hari

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."