KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mengapa Generasi X lebih banyak terkena kanker dibandingkan generasi orang tuanya
science

Mengapa Generasi X lebih banyak terkena kanker dibandingkan generasi orang tuanya

Berita yang lebih mengkhawatirkan bagi Generasi

“Hasil kami menunjukkan tingkat infeksi per 100.000 orang,” kata para peneliti kepada The Post pada hari Senin. “Menurut proyeksi dan analisis kami, Generasi

Para peneliti menganalisis jumlah kasus kanker yang baru didiagnosis di kalangan Generasi Penelitian yang dilakukan oleh ahli biostatistik di Divisi Epidemiologi dan Genetika Kanker National Cancer Institute ini menunjukkan bahwa Diterbitkan pada hari Senin Di jaringan JAMA terbuka.

Meskipun terjadi “penurunan signifikan” dalam angka merokok, angka kanker tetap tinggi. Bisnis Monyet – Stock.adobe.com

“Peningkatan signifikan yang kami identifikasi terjadi pada Generasi X dibandingkan generasi baby boomer dan baby boomer
Kami mengejutkan orang tua agen.” Para penulis menulis dalam temuan mereka.

Para peneliti mencatat bahwa inisiatif kesehatan masyarakat telah menghasilkan “pengurangan signifikan” dalam jumlah perokok, sementara tes skrining dapat mendeteksi kanker kolorektal, serviks, rahim, dan payudara sejak dini.

Obesitas menjadi salah satu penyebab meningkatnya kasus kanker yang baru terdiagnosis. 9 Nong – Stock.adobe.com

“Namun, kejadian paparan karsinogenik lainnya meningkat,” kata para peneliti.

Mereka mengatakan tampaknya sebagian dari pertumbuhan tersebut disebabkan oleh meningkatnya angka obesitas dan gaya hidup yang semakin tidak banyak bergerak. Mereka juga mengakui bahwa lebih banyak kasus kanker yang dapat didaftarkan saat ini berkat perbaikan dalam pencitraan medis dan perubahan dalam kebijakan registrasi kanker.

Mereka menyerukan penelitian lebih lanjut mengenai penyebab kanker kontemporer.

Dalam penelitian mereka terhadap 3,8 juta pasien kanker, para peneliti menemukan bahwa terdapat penurunan kasus kanker paru-paru dan serviks di kalangan generasi muda. Limfoma dan leukemia.

Di antara Jenderal

Para peneliti menganalisis jumlah kasus kanker yang baru didiagnosis di kalangan Generasi Setengah Poin – Stock.adobe.com

Para peneliti melaporkan bahwa mereka memiliki “terlalu sedikit data” untuk menghasilkan perkiraan generasi Milenial (1981-1996), meskipun mereka khawatir tentang bagaimana kanker akan mempengaruhi generasi ini ketika mereka memasuki usia 40-an, 50-an, dan 60-an.

READ  Sebuah tinjauan revolusioner tentang sistem noradrenalin

“Di satu sisi, analisis kami menunjukkan bahwa orang tua pengganti generasi milenial memiliki penyakit kanker yang sama besarnya dengan generasi sebelumnya

“Di sisi lain, berkat investasi global dalam penelitian kanker, terdapat peluang besar untuk mengurangi beban kanker di masa depan pada generasi milenial,” tambah mereka.

Penulis penelitian mengatakan bahwa mengurangi penggunaan tembakau dan alkohol, meningkatkan aktivitas fisik, memperbaiki kebiasaan makan, dan mendorong pemberian ASI dapat mengurangi risiko kanker.

Jika masyarakat tidak mengambil tindakan pencegahan, para peneliti memperingatkan, “risiko kanker di Amerika mungkin terjadi.”
“Angkanya akan tetap sangat tinggi selama beberapa dekade mendatang.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."