KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mengapa kemenangan Satwick Charg di Indonesia Open adalah yang terbesar di bulu tangkis India
Economy

Mengapa kemenangan Satwick Charg di Indonesia Open adalah yang terbesar di bulu tangkis India

Chirag Shetty dan Satwiksairaj Rankireddy mengukir sejarah dengan kemenangannya di Indonesia Open 2023. Mereka menjadi pebulutangkis India pertama (tunggal atau ganda) yang menyandang kelima gelar Superseries (Super 1000 – Indonesia Open, Super 750 – French Open, Super 500 – Thailand Open, Super 300, Syed Modi International dan Swiss Open, selain banyak turnamen Super 100).

Itu adalah kemenangan terbesar dalam karir mereka, karena mereka juga menjadi orang India pertama yang memenangkan turnamen Super 1000 sejak Federasi Bulutangkis Dunia (BWF) membentuk Tur Dunia BWF pada 2018 dan membagi kompetisinya menjadi beberapa level dengan hanya tiga acara Super 1000. . dalam setahun. Ajang yang mendapat status Super 1000 adalah Indonesia Open, China Open, dan All-England Open. Mulai 2023 dan seterusnya, Malaysia Open juga ditingkatkan menjadi Super 1000.

Tinggi sejak Olimpiade 2020

Satwick dan Girag, juga dikenal sebagai Sat Che, bertemu untuk pertama kalinya pada tahun 2016 di luar keinginan mereka. Tan Kim Hare, pemain Korea Selatan yang melatih ganda putra India, memasangkan keduanya.

Mereka tidak menang banyak pada awalnya. Kesuksesan pertama kali mereka rasakan pada tahun 2018 setelah meraih medali perak di Commonwealth Games 2018 di Gold Coast, Australia. Mereka memenangkan kejuaraan Super 300, Super 500 dan Super 750 pertama mereka pada tahun 2018 dan 2019.

Namun, peristiwa yang mengubah permainan untuk pasangan India adalah Olimpiade Tokyo 2020. Mereka mengalahkan pasangan China Taipei peringkat teratas dan hampir mencapai perempat final, tetapi bukan itu masalahnya. Dari situ pasangan India itu tak pernah menoleh ke belakang.

Memenangkan Piala Thomas 2022

India memenangkan Piala Thomas 2022 dan Sat Che memainkan peran terpenting. Mereka mengalahkan lawan peringkat yang lebih tinggi di perempat final melawan Malaysia, semifinal melawan Denmark dan final melawan Indonesia. Ini adalah kemenangan Piala Thomas pertama India dalam sejarah.

READ  Sihayo raih lebih banyak emas Indonesia

Emas di Commonwealth Games

Membawa kepercayaan diri Piala Thomas, Satwik dan Chirag menuju Pesta Olahraga Persemakmuran 2022 di Birmingham dan menjadi pasangan India pertama yang memenangkan emas Persemakmuran di bulu tangkis ganda.

Medali perunggu Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis

Pasangan India ini mengejar sejarah satu demi satu saat mereka membawa momentum dan performa kemenangan mereka dari Commonwealth Games ke Kejuaraan Dunia yang diadakan pada Agustus 2022 di Tokyo, Jepang. Unggulan Ketujuh Setelah sukses di Indian Open, Thomas Cup dan CWG, pasangan India itu berhasil melaju ke perempat final sesuai prediksi.

Pencapaian perempat final mereka mengejutkan semua orang ketika mereka mengalahkan pasangan Jepang unggulan kedua, Takuro Hoki dan Yugo Kobayashi. Mereka kalah dalam tiga set dari juara Malaysia Arun Chea dan Suh Wuyi Yik di semifinal untuk finis dengan medali perunggu, yang pertama bagi India di ganda putra.

Sejarah Kejuaraan Bulu Tangkis Asia

Setelah perunggu Kejuaraan Dunia, Satwick dan Jerag memenangkan emas di Prancis Terbuka pada bulan Oktober dan November untuk mengklaim gelar ganda Super 750 pertama India. Terakhir kali India meraih emas di Kejuaraan Bulutangkis Asia adalah pada tahun 1965 ketika Dinesh Khanna memenangkan gelar tunggal putra. Bahkan setelah mengalahkan yang hebat seperti Prakash Padukone, Bolila Gopichand, Saina Nehwal, PV Sindu dan Kidamabe Srikanth, pasangan Rankiriddi dan Vashti yang merebut emas kedua India di ajang tersebut.

Satchi mengalahkan duo Indonesia unggulan ketiga Hendra Setiawan dan Mohamed Ahsan di perempat final. Di semifinal, mereka mengalahkan duo China yang tidak diunggulkan Li Yang dan Wang Qilin untuk menghadapi pasangan Malaysia unggulan kedelapan Ong Yue Sen dan Teu Eiyi. Butuh duo India dinobatkan juara Asia dalam tiga set melelahkan.

READ  OPEC + memulai pertemuan yang mungkin menyetujui pengurangan produksi lebih lanjut

Dengan mengalahkan juara dunia dan peringkat satu dunia dalam satu turnamen

Setelah merebut gelar Swiss Masters tahun ini, duo India itu tampak terlalu percaya diri dan berpuas diri. Pelatih mereka Matthias Boay juga setuju dan mengatakan mereka butuh rasa haus baru untuk mengalahkan stres setelah sukses di Kejuaraan Bulutangkis di Asia.

Di final Indonesia Open, anak laki-laki India itu mengalahkan pemain Malaysia Aaron Chea dan Suh Wuyi Yik, yang kalah dari delapan pertemuan mereka sebelumnya, termasuk semifinal Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis tahun lalu. Dalam perjalanan ke final, mereka mengalahkan petenis nomor satu dunia serta pasangan nomor satu dunia Indonesia Fajar Alfian dan Muhammad Rayan Ardiyanto.

Dengan usia masing-masing 23 dan 25 tahun, duo Satwik dan Chirag memiliki banyak hal untuk ditaklukkan dan mengukir nama mereka ke dalam buku sejarah. Target langsung mereka adalah Kejuaraan Dunia di bulan Agustus.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."