Mengapa komuter meninggalkan bus dan kereta api menjadi masalah bagi perubahan iklim

Di Kereta Bawah Tanah London, stasiun Piccadilly Circus hampir kosong pada pagi hari kerja, sedangkan Metro Delhi mengangkut kurang dari setengah penumpang yang dulu. Di Rio, para pengemudi bus yang tidak dibayar mogok. Kereta Bawah Tanah Kota New York pergerakan lalu lintas Itu hanya sepertiga Dibandingkan sebelum pandemi.

Setahun setelah penyebaran pandemi virus corona, transportasi umum digantung di banyak kota di seluruh dunia. Penumpang tinggal di rumah atau takut naik bus dan kereta api. Tanpa upah mereka, pendapatan angkutan umum telah anjlok dari jurang. Di beberapa tempat, layanan telah dihentikan. Dalam kasus lain, harga naik dan pekerja transit menghadapi kemungkinan diberhentikan.

Ini adalah bencana bagi kemampuan dunia untuk mengatasi krisis global lainnya: perubahan iklim. Transportasi umum menyediakan cara yang relatif sederhana bagi kota untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, belum lagi cara untuk meningkatkan kualitas udara, kebisingan, dan kemacetan.

“Kami mungkin menghadapi krisis paling penting di sektor transportasi umum di berbagai belahan dunia,” kata Sergio Avileda, direktur mobilitas perkotaan di World Resources Institute dan mantan menteri transportasi di Sao Paulo, Brasil. “Itu perlu untuk bertindak.”

Tapi bagaimana Anda bersikap? Agen transportasi yang telah ditebus oleh pemerintah bertanya-tanya berapa lama kemurahan hati ini akan bertahan, dan hampir di mana-mana, para ahli transportasi berebut untuk mencari tahu bagaimana transportasi umum dapat beradaptasi dengan lebih baik dengan kebutuhan penumpang saat kota-kota mulai bangkit dari pandemi.

Saat ini, orang tidak banyak bergerak. Bahkan di kota-kota seperti Delhi, di mana sebagian besar bisnis buka, banyak pekerja kantor yang bekerja dari rumah dan universitas belum melanjutkan kelas tatap muka. Paris memiliki jam malam jam 6 sore.

READ  Better Nature telah menutup £ 1,6 juta untuk perusahaan baru tanpa daging

Di beberapa tempat, ketakutan akan virus telah mendorong orang untuk naik mobil. di Amerika Serikat, Penjualan mobil bekas Harga mobil bekas naik. Di India, sebuah perusahaan yang menjual mobil bekas secara online mengalami peningkatan penjualan pada tahun 2020 dan nilainya sebagai perusahaan melonjak menjadi $ 1 miliar. Menurut laporan berita. Di tempat lain, penjualan sepeda meningkat, menunjukkan bahwa orang-orang lebih banyak mengayuh.

Kekhawatiran tentang masa depan ada dua. Jika pengendara menghindari kendaraan umum saat kota mereka pulih dari pandemi, itu akan berdampak besar pada polusi udara dan emisi gas rumah kaca. Yang penting, jika sistem transportasi terus kehilangan pendapatan dari tarif penumpang, mereka tidak akan mampu melakukan investasi yang diperlukan agar efisien, aman, dan menarik bagi para pelancong.

Ada beberapa pencilan. Di Shanghai, misalnya, jumlah transportasi umum turun pada Februari 2020, tetapi penumpang telah kembali karena infeksi virus korona baru terus menurun dan ekonomi pulih.

Tapi gambarannya suram di banyak kota.

Di Paris Métro, jumlah penumpang hanya lebih dari setengah jumlah normal dalam dua bulan pertama tahun ini. Badan transportasi untuk wilayah Paris Raya, Ile-de-France Mobilitz, mengatakan kehilangan 2,6 miliar euro, atau lebih dari $ 3 miliar, tahun lalu. Badan mengharapkan tambahan € 1 miliar defisit tahun ini.

Di Amsterdam, jumlah penumpang trem dan bus kota sekitar sepertiga dari tarif normal, serta di agen transportasi. Situs web memberi nasihat kepada orang-orang Untuk “bepergian hanya jika benar-benar diperlukan.” Di Roma, jumlah penumpang metro masih kurang dari setengah tingkat wabah pandemi.

London Underground adalah salah satu sistem metro tersibuk di dunia, yang biasanya mengoperasikan sekitar empat juta perjalanan setiap hari dalam seminggu, dan saat ini beroperasi pada sekitar 20 persen dari kapasitas normalnya. Bus lebih padat penduduknya, dan beroperasi sekitar 40 persen dari jarak normal. Sebaliknya, dinas perhubungan kota, yang pernah memperkirakan surplus anggaran untuk tahun 2020, justru mengandalkan dana talangan pemerintah sejak pandemi menyebar. Ia memperkirakan dibutuhkan setidaknya dua tahun bagi angkutan umum untuk kembali ke tingkat pandemi.

“Itu sangat menghancurkan, terus terang,” kata Alex Williams, Direktur Perencanaan Kota untuk Transportasi London. “Salah satu keprihatinan kami adalah pengurangan drastis angkutan umum dan tingginya tingkat penggunaan mobil.”

London adalah salah satu dari sedikit kota di dunia yang memberlakukan pajak kemacetan yang dirancang untuk mengurangi lalu lintas mobil di pusat kota. Baik London dan Paris berusaha menggunakan penguncian Memperluas jalur sepeda.

Di ibu kota India, New Delhi, kereta bawah tanah dibuka kembali September lalu setelah jeda beberapa bulan. Jumlah penumpang pada Februari 2021 kurang dari 2,6 juta, dibandingkan dengan lebih dari 5,7 juta pada bulan yang sama tahun sebelumnya, dan lalu lintas bus mencapai lebih dari setengah tingkat epidemi.

Untungnya bagi badan-badan ini, seperti di India dan di seluruh Eropa, mereka didukung oleh pemerintah mereka. Lebih banyak kesulitan di kota-kota karena orang-orang sangat bergantung pada perusahaan bus swasta.

Di Lagos, Nigeria, harga naik dua kali lipat pada jalur bus pribadi untuk perjalanan dengan jarak lebih dari 1 km, atau lebih dari setengah mil.

Di Rio de Janeiro, jaringan bus terkenal berantakan. Perusahaan swasta yang menjalankan sistem tersebut telah memangkas lebih dari sepertiga armadanya dan memberhentikan 800 karyawan karena jumlah penumpang telah berkurang setengahnya sejak Maret lalu, menurut departemen transportasi kota. Pemogokan pengemudi bus membuat perjalanan bus lebih lambat dan lebih kacau.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya,” kata Jose Carlos Sacramento, 68, pemimpin serikat pekerja bus Rio yang telah bekerja di angkutan umum selama lima dekade. “Saya pikir itu mungkin tidak akan pernah kembali normal.”

READ  Konsorsium DNeX Indonesia memenangkan kontrak senilai RM12,18 juta

Pejabat kota mengatakan mereka berharap untuk menggunakan krisis sebagai kesempatan untuk memperbarui sistem, termasuk dengan meyakinkan perusahaan bus swasta untuk lebih transparan tentang operasi mereka dengan imbalan bantuan keuangan potensial dari pemerintah.

Bagaimanapun, Maina Celedonio, kepala departemen transportasi kota, mengatakan sistem bus yang bersih dan efisien sangat penting bagi Rio tidak hanya untuk mengurangi emisi karbon tetapi juga untuk membersihkan udara. “Ini bukan hanya masalah lingkungan, ini masalah kesehatan masyarakat,” kata Ms. Celedonio.

Mohamed Mazaghani, presiden Asosiasi Transportasi Umum Internasional, mengatakan tantangan terbesar bagi semua kota adalah mereformasi sistem transportasi umum mereka sekarang sehingga penumpang kembali. Mereka dapat mengubah layanan jam sibuk karena kerja jarak jauh dari rumah menjadi lebih umum, hanya memperluas jalur bus yang membuat perjalanan lebih efisien dan nyaman atau meningkatkan sistem ventilasi untuk meyakinkan warga bahwa naik angkutan umum aman.

“Kota-kota yang berinvestasi akan menjadi lebih kuat,” kata Muzghani. Orang akan merasa lebih nyaman bepergian dengan sistem transportasi umum yang baru dan modern. Ini tentang persepsi di akhir. “

Shula Lawal Dan Harry Kumar | Berkontribusi pada pelaporan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *