KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mengapa Perkebunan Pinang Menyebabkan ‘Demam Monyet’
science

Mengapa Perkebunan Pinang Menyebabkan ‘Demam Monyet’

Namun, kurangnya kesempatan ekonomi membuat masyarakat lokal seringkali tidak punya banyak pilihan selain terus memasuki pertanian dan hutan untuk bekerja.

“Saya hanya tahu bagaimana melakukan pekerjaan semacam ini – saya tidak memiliki keterampilan lain,” kata Govinda, seorang pekerja pertanian berusia 56 tahun yang mengalami koma selama seminggu setelah jatuh sakit. Istrinya, Laxmi, juga dibawa ke rumah sakit. “Saya pikir kami berdua akan mati,” kenangnya. “Saya menyuruh anak saya untuk memberikan sapi kami kepada orang lain.” Terlepas dari ketidakberuntungan mereka, pasangan itu kembali bekerja di pertanian.

Setelah kematian Suresh, Gayatri, satu-satunya pencari nafkah keluarga, merasa dia tidak punya pilihan selain kembali ke pekerjaannya mengumpulkan pinang di dalam pertanian. Namun, dia percaya bahwa kesadaran yang lebih baik tentang penyakit itu penting; Jika dia langsung membawa Suresh ke rumah sakit, katanya, dia mungkin masih hidup.

“Saya belum pernah mendengar tentang KFD sebelumnya,” katanya. Jika saya tahu, saya mungkin bisa bertindak lebih cepat.

Bergabunglah dengan 1 juta penggemar Future dengan menyukai kami Facebookatau ikuti kami Twitter atau Instagram.

Jika Anda menyukai cerita ini, Berlangganan buletin mingguan bbc.comberjudul “The Essential List” – kumpulan cerita yang dipilih dengan cermat dari BBC masa depanDan budayaDan Kehidupan kerjaDan Bepergian Dan lebih awal Dikirim ke kotak masuk Anda setiap hari Jumat.

READ  Perbedaan utama menurut dokter

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."