KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mengapa perusahaan batubara bermitra dengan EV di Indonesia
Economy

Mengapa perusahaan batubara bermitra dengan EV di Indonesia

Suatu hari di tahun 2019, Pando Saherer mendapati dirinya ditegur oleh istrinya. “Kualitas udara di Jakarta semakin buruk,” katanya. “Apa yang akan kamu lakukan tentang itu?” Sahirir adalah salah satu dari sedikit orang Indonesia yang mampu mengambil tindakan: Dia adalah wakil presiden dari salah satu perusahaan pertambangan batubara terbesar di negara itu, TBS Energi.

Sekitar waktu itu, Sjahrir mulai berinvestasi di sektor teknologi. Ia juga kebetulan tinggal di gedung apartemen yang sama dengan Andre Soelistyo, CEO GoTo Group.

Saya berbicara dengan Andrei [and said:] Bisa [TBS] Berubah dan menjadi pemain besar di mobil listrik dan listrik, di mana kita bisa menggunakan GoTo sebagai pedagang? Saher berkata Seluruh dunia. Usulannya adalah agar TBS mulai memproduksi baterai dan kendaraan listrik, dengan GoTo sebagai pelanggan. “Ya, kedengarannya seperti ide yang bagus, mengapa kita tidak mencobanya?” Saher ingat ucapan Solesteo.

Dua belas bulan kemudian, TBS Energy dan GoTo Electrum diluncurkan, perusahaan patungan terkemuka untuk membiayai dan memproduksi armada utama kendaraan listrik roda dua dan baterai di Indonesia. Saher berkata Seluruh dunia Perusahaan mendapat manfaat dari kombinasi keahlian energi TBS dan kemampuan GoTo untuk memasarkan ke konsumen.

Usaha patungan antara TBS dan GoTo bukanlah peristiwa tunggal dalam ekosistem bisnis. Sebelumnya sedikit dan jarang, usaha patungan antara kelompok bisnis “tradisional” besar dan perusahaan rintisan teknologi menjadi semakin umum di seluruh Indonesia selama dua setengah tahun terakhir dari pandemi.

Pada bulan Februari, operator telekomunikasi milik negara Telkom mendirikan proyek baru dengan GoTo pengembangan game seluler. Siam Commercial Bank of Thailand telah membentuk usaha patungan dengan raksasa pemesanan perjalanan online Traveloca Untuk membuat produk tekfin, Grup real estat terdiversifikasi Lippo Group telah bekerja sama dengan perusahaan crypto Luno Untuk membangun sistem pertukaran kripto. Kerajaan bisnis Thailand CT Corp telah membuat file E-commerce grosir dengan Bukalapak. Sebagai usaha patungan, mereka biasanya membutuhkan lebih banyak keterlibatan daripada membeli saham. “Kapan [Covid-19] Itu terjadi, Anda punya waktu untuk lebih memikirkan pekerjaan Anda, ”kata si kecil.

READ  Sebuah perusahaan kecantikan Indonesia mengubah investasi $40.000 menjadi bisnis yang menguntungkan dalam dua tahun

Analis mengatakan Seluruh dunia bahwa munculnya usaha patungan selama pandemi sebagian terkait dengan ledakan teknologi global; Yang lain melihatnya sebagai akibat langsung dari perlambatan bisnis offline.

“Aku pikir itu karena [the conglomerates’] “Situasi tertinggal dalam hal investasi teknologi,” kata Harry Su, direktur pelaksana Samuel International. Seluruh dunia.

Sebuah sumber industri, yang meminta anonimitas karena posisi mereka di sebuah perusahaan teknologi besar yang berbasis di Singapura, mengatakan Seluruh dunia Perjanjian usaha patungan sangat berguna bagi konglomerat yang berakar pada “industri matahari terbenam” — bisnis yang telah mencapai pertumbuhan puncak dan hanya akan menurun.

“Pandemi telah berhenti sepenuhnya [stopped] pertumbuhan dan aktivitas offline, [so] Ada kebutuhan mendesak untuk kegiatan baru untuk menarik perhatian pasar. Salah satunya, kata mereka, adalah joint venture.

“Kapan [Covid-19] Terjadi, Anda punya waktu untuk lebih memikirkan pekerjaan Anda. ”

Perusahaan-perusahaan besar “tradisional” telah mencoba terjun secara hati-hati ke dunia digital sejak awal 2000-an di Indonesia – mendirikan cabang-cabang investasi dan unit modal ventura untuk menyebarkan tiket kecil ke dalam teknologi yang sedang berkembang. Pada saat yang sama, mereka telah mencoba membangun platform in-house, berharap suatu hari nanti investasi akan dimasukkan ke dalam divisi teknologi in-house mereka. Beberapa dari platform internal tersebut gagal: milik Telkom Blanja.com Tutup pada 1 September 2020, dan Lippo MatahariMall.com bergabung dengan toko bandara dalam Matahari.com.

Sementara itu, ekosistem startup Indonesia telah matang, didorong oleh dana modal ventura yang mudah diperoleh. Startup teknologi telah lulus menjadi unicorn, dan telah menampilkan diri mereka sebagai mitra bisnis yang ditunjuk.

Namun baru-baru ini, timbangan telah berubah. Ketika suku bunga dinaikkan oleh Federal Reserve AS, membuat pinjaman menjadi lebih mahal, investor mulai bergeser dan menuntut pengembalian yang lebih cepat, memaksa perusahaan rintisan untuk menilai kembali manajemen, model bisnis, dan peta jalan profitabilitas. Sementara data yang dapat diandalkan untuk Asia Tenggara belum dirilis, pembiayaan investasi secara global terus melambat, Proyeksi meningkat sebesar 23% pada kuartal terakhir.

READ  Pajak bukan satu-satunya alasan Elon Musk menjual saham Tesla

Di lingkungan itu, beberapa taruhan teknis usaha patungan ini telah menjadi lebih kompleks. Pada bulan Desember 2021, Lippo Group, yang beroperasi dalam segala hal mulai dari real estat hingga bank, mengumumkan usaha patungan yang mengejutkan melalui perusahaan layanan TI, Multipolar, dengan Luno, platform kripto yang berbasis di London yang ingin memasuki Indonesia. Jay Jayawijayaningtiyas, mantan pendiri startup Ahli Jasa, ditunjuk pada 2019 untuk menyelesaikan perjanjian dan kemudian memimpin perusahaan baru sebagai Country Manager.

Jayawijayaningtiyas berkata untuk Seluruh dunia Pada bulan Maret, Luno ingin memanfaatkan jaringan Multipolar yang luas untuk mendekatkan kripto kepada pengguna — tidak hanya di kota-kota besar seperti Jakarta, tetapi juga di daerah terpencil. Pada bulan-bulan berikutnya, “musim dingin kripto” telah dimulai, tidak hanya mempengaruhi pendanaan tetapi juga daya pikat kelas aset secara keseluruhan. Lippo menolak untuk memperbarui Seluruh dunia dalam usaha patungannya.

Eddie Danosputro, CEO BNI Ventures, mengatakan Seluruh dunia Bahwa jenis kemitraan ini akan tetap lebih strategis untuk startup mengingat iklim saat ini, di mana kesepakatan cenderung lebih bersifat jangka panjang daripada investasi satu kali. Dia menambahkan, “Baiklah.” “Lebih banyak kerja sama membantu ekosistem.”

Dengan kemungkinan perlambatan global di cakrawala, usaha patungan dapat tumbuh menjadi lebih selektif dan melayani tujuan yang lebih akrab – misalnya, untuk perusahaan asing yang ingin memasuki pasar domestik, sumber industri berkomentar. “Permainan saat ini adalah tentang kelangsungan hidup dan pembiayaan kreatif [for the startups]“Sementara para konglomerat akan terus bereksperimen dengan produk-produk yang dapat menjaga transaksi keuangan dan lalu lintas di ekosistem mereka,” kata sumber yang berbasis di Singapura.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."