KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mengapa sebagian umat Kristen marah terhadap Injil Trump?
World

Mengapa sebagian umat Kristen marah terhadap Injil Trump?

Mantan Presiden AS Donald Trump secara resmi menjual Alkitab Kristen versi patriotik bertema lagu terkenal Lee Greenwood “God Bless the USA”.

“Selamat Pekan Suci!” Kartu Trump Beriklan di media sosial Selasa, pada periode paling meriah dalam kalender Kristen, minggu terakhir masa Prapaskah, yang menandai penderitaan dan kematian Yesus. “Menjelang Jumat Agung dan Paskah, saya mendorong Anda untuk mengambil Alkitab God Bless USA.”

Konsep salinan Alkitab yang ditutupi bendera Amerika, serta dukungan mantan presiden terhadap teks yang dianggap suci oleh umat Kristen, telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan agama.

Masalah ini juga menimbulkan pertanyaan tentang motif Trump, karena mantan presiden tersebut berada di tengah-tengah beberapa pertarungan hukum yang mahal.

“Penistaan,” teologi, dan bayangan nasionalisme Kristen

Alkitab seharga $59,99, pertama kali diterbitkan pada tahun 2021, menampilkan bendera Amerika dan kalimat “God Bless the USA” tercetak di sampulnya. Di dalamnya terdapat tulisan “Tuhan Memberkati Amerika Serikat”, teks Deklarasi Kemerdekaan, Ikrar Kesetiaan, dan dokumen sejarah Amerika lainnya. Materi promosi Alkitab menunjukkan mantan presiden tersebut bersama penyanyi country Lee Greenwood.

Tanggapan terhadap iklan Trump di media sosial disebut dengan endorsement.penistaan“”Bidat – bid'ah” Dan “Serangan perbatasan” Dan Kutip pelajaran Langsung dari Alkitab yang menyatakan bahwa mengeksploitasi iman seseorang demi uang harus dikutuk.

“Kekristenan adalah sebuah kebangkrutan yang melihat seorang demagog menjiplak iman kita dan bahkan kitab suci kita demi usahanya mencari kekuasaan dan memuji dia atas hal tersebut daripada bersikeras bahwa kita menolak untuk membiarkan iman suci dan kitab suci kita menjadi doktrin.” Dia berkata: Juru bicara kekaisaran Pendeta Benjamin Kramer Pada X.

Jason Cornwall, Seorang pendeta dari Carolina SelatanDia mengatakan di X bahwa dukungan Trump terhadap Alkitab merupakan pelanggaran terhadap salah satu dari Sepuluh Perintah Perjanjian Ibrani yang melarang penggunaan nama Tuhan dengan sembarangan.

Namun, kritik tersebut tidak berhenti pada apakah dukungan Trump tersebut tidak bersifat Kristen atau tidak. Faktanya, ini hanyalah permulaan.

Sejarawan dan penulis Jemar Tisby Dia mengatakan keseluruhan proyek mencerminkan nilai-nilai nasionalisme Kristen – Gagasan bahwa Amerika didirikan sebagai negara Kristen dan pemerintah harus berupaya menjatuhkan sanksi terhadap agama Kristen di tingkat nasional. itu Prinsip nasionalisme Kristen Hal ini secara historis dikaitkan dengan prasangka, anti-imigran, dan supremasi kulit putih.

READ  Amerika Serikat dan Uni Eropa mengumumkan sanksi terhadap pejabat Rusia karena meracuni dan memenjarakan Alexei Navalny

“Ada tradisi yang sangat panjang tentang apa yang termasuk dan tidak termasuk dalam Alkitab,” kata Tisby kepada CNN.

“Apa yang sangat keterlaluan tentang Alkitab ini adalah bahwa di dalamnya terdapat Deklarasi Kemerdekaan, Konstitusi Amerika Serikat, dan bahkan lirik lagu Lee Greenwood. Jadi ini menambah isi Alkitab, menambahkan dokumen-dokumen politik spesifik ke dalam Alkitab yang sepenuhnya menghapus pemisahan gereja dan negara.”

Tisby, yang memegang gelar master di bidang ketuhanan dari Reformed Theological Seminary di Jackson, Mississippi, telah menulis tentang bahaya nasionalisme Kristen — baik bagi negara maupun bagi iman Kristen.

“Yang merugikan dari masalah ini adalah hal ini mempengaruhi ketaatan masyarakat kepada Tuhan dan kecintaan mereka terhadap negara, yang keduanya tidak berbahaya atau bahkan baik,” katanya.

“Tetapi dalam upaya ini, keduanya digabungkan. Dan dengan Trump sebagai juru bicaranya, dia menyampaikan pesan yang sangat jelas tentang jenis agama Kristen dan jenis cinta terhadap bangsa yang dia promosikan.”

Ketika Guthrie Graves-Fitzsimmons, manajer Komunikasi Untuk Pusat Iman, Keadilan dan Rekonsiliasi BJC, dia melihat dukungan Trump terhadap Alkitab. Dia mengatakan dia melihat seorang politisi menggunakan ketakutan yang berakar pada rasisme dan prasangka untuk mempromosikan ideologi Kristen tertentu.

“Ketika saya mendengar ungkapan 'Buat Amerika Berdoa Lagi', saya mendengar janji-janji nasionalis Kristen bahwa kita akan 'memulihkan' agama Kristen di negara ini. Jika tirani datang ke Amerika Serikat, hampir pasti hal itu akan dilakukan atas nama agama Kristen. , itu ide yang sangat menakutkan.”

Graves Fitzsimmons memegang gelar Master of Divinity dari Union Theological Seminary di New York City dan juga bekerja dengan kelompok tersebut Umat ​​​​Kristen menentang nasionalisme Kristen. Dia mengatakan hal-hal seperti “Tuhan Memberkati Amerika” dalam Alkitab mengabaikan banyak orang Kristen yang tidak setuju dengan kebijakan Trump atau pencampuran patriotisme dengan iman.

File foto mantan Presiden AS Donald Trump menandatangani Alkitab saat ia menyapa orang-orang di Gereja Baptis Providence di Smiths Station, Alabama, 8 Maret 2019, selama tur ke daerah di mana tornado menewaskan 23 orang (Carolyn Kaster/AP Photo)

“Ada keberagaman dalam agama Kristen Amerika yang terabaikan ketika politik dan agama bersinggungan,” katanya kepada CNN. “Ada kesalahpahaman yang didorong oleh sebagian besar umat Kristen di Amerika Pembatasan anti-aborsimereka anti-LGBTQ, dan Yang terjadi justru sebaliknya. Saya pikir umat Kristiani paling prihatin dengan dampak nasionalisme Kristen di negara ini.

READ  China Menjatuhkan Karantina Pada Pengunjung Saat Tur Tahun Baru Imlek Dimulai Di Tengah Lonjakan COVID | Cina

Versi Alkitab ini telah memicu kontroversi sebelumnya

Gambaran Alkitab “Tuhan Memberkati Amerika Serikat.” Kontroversi dari anggota komunitas dan penerbit ketika diterbitkan pada tahun 2021. Awalnya seharusnya diterbitkan oleh HarperCollins Christian Publishing, tetapi perusahaan tersebut meneruskan kesepakatan tersebut.

HarperCollins Katanya pada tahun 2021 Penyimpangan dari konsep tersebut bukan merupakan faktor dalam keputusan mereka. (Penggemar Alkitab pasti akan menyadari bahwa inilah sebabnya buku yang didukung Trump ini menggunakan teks Versi King James, yang berada dalam domain publik.)HarperCollins memegang hak cipta AS Untuk buku terlaris Versi internasional baru Terjemahan Alkitab.)

Tisby telah menerbitkan tiga buku di bawah Zondervan, sebuah cetakan HarperCollins yang mengkhususkan diri pada publikasi keagamaan. Dia termasuk di antara penulis media cetak yang mencoba menghalangi mereka menerbitkan Alkitab “Tuhan Memberkati Amerika Serikat” ketika gagasan itu pertama kali diperdebatkan.

“Kami tidak ingin dikaitkan dengan penerbit yang menerbitkan Alkitab seperti ini,” katanya. “Dan saya pikir hal ini memerlukan urgensi yang besar karena kita tidak hanya berbicara tentang buku seseorang. Kita berbicara tentang teks suci Alkitab.

Meskipun ada banyak sekali versi Alkitab—yang sangat bervariasi dalam hal tarif, pokok bahasan, dan tambahan seperti petunjuk, referensi, peta, dan bagan—kombinasi khusus antara Alkitab dan lagu patriotik yang disukai ini memiliki dampak yang sangat kuat.

Gagasan seperti itu bukanlah sesuatu yang mengejutkan David W.Peters, pendeta Anglikan di Pflugerville, Texas. Peters menjabat sebagai pendeta Marinir dan Angkatan Darat dan ditugaskan ke Irak pada tahun 2005.

“Saya ingat bagaimana kami menutup setiap layanan di kamp pelatihan Korps Marinir dengan lagu Lee Greenwood 'God Bless the USA,'” katanya kepada CNN. “Kami semua bernyanyi dan menangis, satu-satunya pelepasan emosi minggu ini.

Dia mengatakan berbagai reaksi terhadap sesuatu seperti Alkitab nasional menunjukkan betapa berbedanya Kekristenan di Amerika, tergantung pada denominasi atau komunitasnya.

“Saya pikir inti dari keyakinan progresif liberal adalah belas kasih, jadi sungguh membingungkan (bagi orang-orang ini) bagaimana seseorang bisa mengatakan bahwa mereka adalah seorang Kristen dan tetap mengikuti orang yang tidak simpatik.”

READ  Kabul - Polisi Afghanistan mengatakan bahwa sebuah ledakan menargetkan sebuah masjid di ibukota Afghanistan

Bagi orang-orang yang memandang agama Kristen secara berbeda, atau yang sudah menjadi pendukung Trump yang teguh, Peters mengatakan dia ragu insiden terbaru ini akan menggoyahkan iman mereka.

“Saya pikir dia akan mengonfirmasinya Kritikus (mereka) tidak sesuai dengan kenyataan.” ”Mengapa ada orang yang menolak Alkitab?”

Tidak jelas ke mana hasil penjualan Alkitab akan disalurkan

Selain banyaknya pertanyaan teologis yang diajukan, dukungan Trump terhadap kalimat “Tuhan Memberkati Amerika Serikat” dalam Alkitab juga sejalan dengan pernyataan Trump. Beberapa pertarungan hukum Hal ini dapat mempertaruhkan ratusan juta dolar bagi calon presiden dari Partai Republik.

Bagian pertanyaan yang sering diajukan Situs web Alkitab “Tuhan Memberkati Amerika”. Dia mengklarifikasi bahwa hasil penjualan Alkitab tidak akan disumbangkan untuk kampanye kepresidenan Trump. Namun tidak disebutkan apakah ada dana yang bisa dialokasikan untuk masalah hukum pribadinya.

Tidak, GodBlessTheUSABible.com bukan situs politik dan tidak berafiliasi dengan kampanye politik apa pun. GodBlessTheUSABible.com tidak dimiliki, dioperasikan, atau dikendalikan oleh Donald J. Trump, Trump Organization, CIC Ventures LLC, atau direktur atau afiliasinya. .

Namun, surat itu selanjutnya mengatakan bahwa nama, rupa, dan gambar Trump disertakan di bawah “lisensi berbayar dari CIC Ventures LLC.” Proyek CIC adalah Terkait langsung dengan Trump Dalam pengungkapan keuangan umum untuk tahun 2023.

CNN telah menghubungi EliteSource Pro, perusahaan pemasaran di balik Alkitab “God Bless the USA”, untuk informasi lebih lanjut.

Trump sebelumnya telah dikritik karena penggunaan Alkitab di depan umum. Pada tahun 2020, para pemimpin agama dari beberapa denominasi Kristen Dia mengutuk penyajian Alkitabnya Dalam “foto op” di depan Gereja Episkopal dekat Gedung Putih saat protes keadilan rasial berkecamuk di seluruh negeri.

“Jangan lakukan itu, Tuan Presiden,” penginjil televisi W Seorang pendukung Trump yang vokal Kata Pat Robertson tentang kejadian itu. “Ini tidak bagus!”

Pada tahun 2015, Trump juga menggambarkan Alkitab sebagai buku favoritnya, namun… Terkenal menolak Untuk membagikan ayat favorit Anda.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."