Mengapa teori asal mula kebocoran laboratorium Wuhan virus COVID-19 ditanggapi dengan serius

Kepada pengusaha bioteknologi Kanada Yuri DeGene, yang Esai dari 16.000 kata April lalu memberikan salah satu argumen terperinci pertama bahwa virus COVID-19 bisa lolos dari laboratorium China, dan daya tarik baru-baru ini yang diperoleh teori semacam itu memberikan ukuran kepuasan.

Deggin dari Moskow berkata: “Ketika saya baru saja membawanya keluar, saya diejek dan diserang sebagai penjahat, orang gila yang tidak tahu apa yang dia bicarakan.”

Deigin mengatakan dia juga awalnya percaya bahwa apa yang tampaknya menjadi konsensus ilmiah umum, adalah bahwa virus di balik COVID-19 muncul secara alami melalui kontak manusia dengan hewan yang terinfeksi di Wuhan, China “karena begitulah biasanya wabah itu terjadi.”.

Namun dia berkata, setelah mempelajari teori yang bersaing, “menjadi sangat jelas bahwa ini bukan hipotesis gila, dan ini bukan teori konspirasi gila.”

Untuk lebih jelasnya, teori kebocoran Lab Wuhan tidak lagi menjadi berita karena tidak ada bukti besar yang terungkap untuk memberikan kredibilitas. Yang berubah adalah panggilan ulama di bidang ini, dan Pemerintahan Biden, Dan orang lain untuk diselidiki dengan benar – karena bahkan kepala WHO mengatakan itu belum terjadi.

“Saya harus mengingatkan semua orang dan saya, juga, Anda tahu, masih jauh dari bukti konklusif,” kata Deggin.

‘Lakukan investigasi serius’

Teori kebocoran laboratorium mengasumsikan bahwa para peneliti di Institut Virologi Wuhan, yang bekerja dengan virus korona, mungkin telah mempelajari atau memodifikasi virus semacam itu untuk lebih memahaminya, dan bahwa kecelakaan laboratorium mungkin telah memungkinkan virus untuk melarikan diri.

Itu diangkat tak lama setelah wabah pandemi, dan dipertahankan oleh Presiden AS saat itu Donald Trump dan Partai Republik lainnya, tetapi ditolak oleh banyak orang sebagai teori konspirasi.

READ  Parodi 'SNL' dari peluncuran vaksin COVID-19 AS dengan pertunjukan permainan yang menampilkan Fauci dan Cuomo - Nasional

Tetapi tanpa bukti yang jelas tentang asal-usul alam, atau apa yang oleh para ilmuwan disebut sebagai “penyebaran zoonosis” dari inang hewan, gagasan tersebut tidak hilang.

“Seiring berjalannya waktu, dan fakta bahwa China tidak mengizinkan penyelidikan obyektif apa pun tentang asalnya, orang secara alami akan mulai mempertanyakan alasannya,” kata Dr. Peter Hotez, dekan Sekolah Nasional Kedokteran Tropis di Baylor. Fakultas Kedokteran.

“Jadi, kapan pun potongan bukti baru muncul yang tampak aneh … orang-orang semakin cenderung melompat ke kesimpulan bahwa itu berasal dari manusia atau itu adalah laboratorium.”

Partai Republik, termasuk mantan Presiden Donald Trump, mempromosikan teori bahwa virus muncul dari laboratorium Wuhan dan tidak secara alami melalui kontak manusia dengan hewan yang terinfeksi. Meskipun beberapa awalnya dianggap sebagai teori konspirasi, sekarang para ahli yang dapat dipercaya mengatakan bahwa penyelidikan yang tepat diperlukan. (Thomas Peter / Reuters)

Sementara Hotez masih percaya bahwa asal usul alam lebih mungkin terjadi, dia mengatakan bahwa baik kecelakaan laboratorium maupun keterlibatan manusia tidak dapat diabaikan dengan bukti yang tersedia.

Tetapi satu-satunya cara untuk menyelesaikan ini: melakukan penyelidikan serius.

Pada hari Rabu, Amerika Serikat Presiden Joe Biden Memerintahkan pejabat intelijen AS Mereka “menggandakan” upaya mereka untuk menyelidiki asal mula pandemi COVID-19, termasuk kemungkinan jalur itu mengarah ke laboratorium China.

Tambahkan ke ini sejumlah artikel, termasuk dua artikel yang diterbitkan oleh mantan penulis sains New York Times Donald J. McNeill, Jr. Dan Nicholas WadeAsumsikan teori kebocoran laboratorium. Pemeriksa fakta Washington Post, Glenn Kessler Tetapkan jadwal Di bawah judul: Bagaimana teori kebocoran Laboratorium Wuhan yang berasal dari epidemiologi tiba-tiba menjadi kredibel.

Sementara itu, The Wall Street Journal melaporkan Minggu ini, tiga peneliti dari Institut Virologi Wuhan mencari perawatan di rumah sakit pada November 2019, sebulan sebelum China mengumumkan kasus pertama COVID-19.

Tapi itu mungkin yang terbesar Sebuah katalisator untuk melihat kembali asal-usul virus datang awal bulan ini Sebuah pesan diposting di IlmuDitandatangani oleh 18 ilmuwan, mereka menyerukan “penyelidikan yang tepat” terhadap asal-usul COVID-19, dan mengkritik laporan yang dirilis pada Maret oleh para penyelidik dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Kecelakaan laboratorium “sangat tidak mungkin”: laporan WHO

Laporan ini Itu kemudian dikritik oleh Amerika Serikat dan Kanada Dan pemerintah lain, karena kurangnya akses ke para penyelidik, memutuskan bahwa “sangat mungkin” bahwa Coronavirus adalah sumber hewan dan bahwa kecelakaan laboratorium “sangat tidak mungkin”.

“Kedua teori itu tidak dianggap seimbang,” tulis para ulama dalam suratnya. “Hanya empat dari 313 halaman laporan dan lampirannya yang membahas kemungkinan kecelakaan laboratorium.”

“Kita harus mengambil asumsi tentang implikasi alam dan laboratorium dengan sangat serius sampai kita memiliki data yang memadai.”

Dalam file foto 2017 ini, ahli virologi Tiongkok Xi Jingli bekerja dengan peneliti lain di laboratorium di Institut Virologi Wuhan. Teori kebocoran laboratorium Wuhan mengasumsikan bahwa para peneliti mungkin telah mempelajari atau bahkan memodifikasi virus semacam itu untuk lebih memahaminya, dan bahwa kecelakaan laboratorium memungkinkan virus untuk melarikan diri. (Kantor berita)

Akiko Iwasaki, profesor imunobiologi di Fakultas Kedokteran Universitas Yale dan salah satu penandatangan surat tersebut, mengatakan dia tidak memiliki pendapat tentang asal-usul virus, tetapi kesimpulan WHO bahwa penyelidikan itu bermasalah.

“Meskipun ada sedikit bukti dari kemungkinan-kemungkinan ini, laporan ini pada dasarnya mengatakan bahwa laboratorium sangat kecil kemungkinannya. Sedangkan kemungkinan lain mungkin saja,” katanya.

“Sebagai seorang ilmuwan, agak membingungkan tanpa data apa pun untuk menyimpulkan seberapa besar kemungkinan skenario ini seperti ini.”

Izinkan saya dengan jelas menyatakan bahwa sejauh menyangkut WHO, semua hipotesis tetap ada.– Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus

Dr. David Fisman, seorang ahli epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Dalla Lana di Universitas Toronto dan satu-satunya ilmuwan Kanada yang menandatangani surat tersebut, percaya bahwa penyelidikan yang tidak memadai oleh Organisasi Kesehatan Dunia merupakan tonggak untuk mengubah sikap terhadap kebocoran laboratorium teori.

“[It] Itu telah dibingkai dengan cara yang tidak masuk akal. “Menyusun laporan setebal 300 halaman tentang asal-usul virus tidak dapat menyimpulkan apa pun kecuali menyimpulkan dengan sangat tegas bahwa itu tidak datang dari laboratorium – ini wanita itu. Apakah dia terlalu banyak protes?”

Bahkan setelah laporan itu dirilis, Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus juga Dia mengungkapkan keprihatinannya Dalam penyelidikan, evaluasi tidak “cukup komprehensif” dan bahwa “lebih banyak data dan studi akan diperlukan untuk mencapai kesimpulan yang lebih kuat.”

“Izinkan saya dengan jelas menyatakan bahwa sejauh menyangkut WHO, semua asumsi tetap ada.”

Tonton | Biden menyerukan penyelidikan tentang asal-usul COVID-19:

Presiden AS Joe Biden telah memerintahkan penyelidikan baru ke mana virus COVID-19 berasal setelah memperbarui informasi bahwa ia mungkin secara tidak sengaja melarikan diri dari laboratorium di Wuhan, Cina. 2:00

Apa yang telah berubah

Baik Iwasaki dan Fisman juga percaya bahwa perkembangan diskusi yang lebih terbuka tentang teori kebocoran laboratorium sebagai penjelasan yang layak dapat ditelusuri kembali ke kepergian Trump dari Gedung Putih.

Dan mereka mengatakan setiap saran tentang asal-usul manusia telah ternoda, untuk beberapa, oleh Trump yang mengembara ke dalam teori yang tidak berdasar yang telah menyulut api sikap xenofobia terhadap China.

“Para cendekiawan sulit membicarakan hal ini secara terbuka dan rasional,” kata Iwasaki.

“Anda tidak ingin dianggap berkontribusi pada informasi yang salah atau narasi berbahaya yang merugikan orang,” kata Fisman. “Jadi saya pikir ini membuat orang sangat tenang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *