Mengubah wajah ruang kerja | TTG Asia

Munculnya pekerjaan jarak jauh telah memicu keinginan untuk tinggal lebih lama di antara para pelancong yang ingin melepaskan diri dari rutinitas bekerja dari rumah. Dengan itu, pemain dan destinasi di industri perhotelan menyesuaikan penawaran mereka untuk memanfaatkan tren tinggal lebih lama. Ditulis oleh Sherrill Ong.

Saat pandemi global berubah dalam cara orang bekerja, bepergian, dan hidup, tren kerja jarak jauh terus meningkat, dengan pantai yang masih asli, vila yang luas, dan bahkan taman nasional yang disiapkan sebagai ruang kerja sementara untuk berkembang biak pengembara digital.

Akomodasi di seluruh dunia telah melaporkan reservasi jangka panjang yang dipicu oleh gelombang pasang tinggi dari para pelancong yang ingin melepaskan diri dari tekanan penguncian atau perubahan suasana bisnis.

Ingin memanfaatkan permintaan yang terus meningkat ini, semakin banyak hotel dan destinasi yang menawarkan paket menginap lebih lama, mulai dari satu bulan hingga satu tahun, dengan diskon besar dan fasilitas lain untuk memuaskan tipe wisatawan yang tidak biasa ini.

Lebih banyak pekerja jarak jauh berbondong-bondong ke pantai berpasir dan pedesaan untuk bekerja karena epidemi telah melahirkan budaya kerja dari mana saja.

Manfaatkan kesepakatan jangka panjang
Dari vaksinasi gratis hingga visa lima tahun, otoritas pariwisata di seluruh Asia dan Timur Tengah sedang menyusun strategi dan lokasi yang sederhana untuk memicu minat di antara wisatawan jangka panjang.

Sejak Januari, Dubai telah mulai mempromosikan vaksin gratis kepada semua penduduk Uni Emirat Arab sebagai manfaat tambahan dari program kerja virtual satu tahun yang diluncurkan Oktober lalu.

Kemudian, pada Februari, Otoritas Pengembangan Pariwisata Ras Al Khaimah meluncurkan program Live RAK Play, untuk memikat pekerja jarak jauh agar memanggil emirat kembali ke rumah mereka selama sebulan hingga satu tahun. Program ini mencakup berbagai penawaran menginap lama di beberapa hotel, lengkap dengan Wi-Fi gratis, tarif diskon, tiket gratis ke atraksi, dan fasilitas lainnya.

Demikian pula, pejabat pariwisata Indonesia ingin memanfaatkan kelompok pekerja jarak jauh yang terus bertambah yang menghadapi pekerjaan berlebihan dari bekerja dari rumah, dengan harapan dapat menghidupkan kembali sektor yang rusak. Setelah perjalanan internasional dimulai kembali, Indonesia berencana menawarkan visa lima tahun kepada wisatawan internasional untuk memiliki rumah kedua di Bali, yang secara tradisional merupakan salah satu hotspot Asia untuk perantau digital.

Menurut Menteri Pariwisata Sandiaga Ono, mereka dapat memilih paket individu atau satu paket keluarga, masing-masing dengan menyetor $ 142.300 atau $ 178.000. Rencana tersebut menargetkan pemilik bisnis dan pelancong yang ingin melarikan diri dari musim dingin di negara asal mereka dengan tinggal setidaknya tiga hingga empat bulan di Bali.

Pengunjung asing akan diizinkan bekerja di Indonesia di bawah visa ini, yang dapat diperpanjang setiap lima tahun. Ada juga rencana untuk memperluas program ke wilayah lain di Indonesia, termasuk Batam, Bintan, dan lainnya dalam kerangka Koridor Perjalanan Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara.

READ  Indonesia meningkatkan kekuatan angkatan laut saat China meningkatkan serangan di sekitar ASEAN
Teleworker berlangsung di tempat kerja di suatu tempat tinggal dan bekerja bersama di Polinau, Pangasinan

Bekerja dari rumah jauh dari rumah
Para pemangku kepentingan pariwisata swasta juga tertarik untuk memanfaatkan tren pekerjaan yang meluas untuk mempercepat pemulihan setelah pandemi.

Pada bulan Februari, Hyatt Hotels Corporation meluncurkan The Great Relocate, yang menawarkan tarif tetap untuk masa inap jangka panjang dengan minimal 29 hari untuk pemesanan hotel di Asia Barat Daya, Timur Tengah, dan Eropa.

Demikian pula, pada bulan Januari, Centara Hotels & Resorts memperkenalkan paket “kerja dari hotel” (WFH) ke berbagai tujuan di seluruh Thailand, menawarkan masa inap dari dua minggu hingga satu bulan dengan harga diskon.

Inisiatif ini datang ketika Centara melihat peningkatan jumlah pekerja jarak jauh, beberapa dengan anak-anak, yang ingin melarikan diri “untuk jangka waktu yang lama” ke padang rumput baru seperti pantai atau pedesaan di tengah pandemi, kata Tom Throssell, wakil presiden branding dan pemasaran digital di Centara Hotels & Resorts. Ia menambahkan, ada pula tren yang muncul bagi warga Bangkok yang bermigrasi ke berbagai daerah, seperti kota pesisir, untuk menghindari polusi udara kota.

“Kami melihat nilai tidak hanya dalam paket satu hari tetapi juga dalam paket WFH jangka panjang, karena orang-orang mengambil kesempatan ini untuk mengubah lingkungan mereka untuk jangka waktu yang lebih lama,” katanya, menambahkan bahwa tren WFH “ada untuk tetap ada. “masa depan” yang bisa diramalkan.

Sejauh ini, Centara telah melihat “ratusan” pemesanan untuk paket WFH-nya, dengan lokasi terbaik berada di tujuan mengemudi dari Bangkok dan Pattaya. Lebih jauh lagi, Phuket, yang juga dikenal sebagai salah satu daerah di Thailand memiliki kualitas udara terbaik, menurut Thrussell. Pembeli paket WFH adalah campuran warga Thailand dan ekspatriat.

Sementara Centara juga memiliki paket ‘rumah kedua’ yang menawarkan akomodasi tiga hingga enam bulan dengan harga yang sedikit lebih kompetitif, permintaan lemah, Thrussell berbagi. Namun, dia berharap permintaan akan terus meningkat setelah perbatasan dibuka kembali.

Di Filipina, hotel dan resor ingin menuntut para pengembara yang memesan penginapan jangka panjang. Untuk menangkap segmen yang sedang berkembang ini, platform pemesanan online telah disiapkan oleh pemilik hostel yang berbasis di Manila, Orly Darnella.

Baybayin Hub, yang mengacu pada kata “pantai” dalam bahasa Filipina, menghubungkan sekelompok hotel dan resor lokal ke jaringan saat ini yang terdiri dari lebih dari 1.400 pengembara yang mencari tempat tinggal menengah hingga panjang.

Saat ini, ada 35 resor di peron, yang mencakup enam lokasi: dari tempat-tempat wisata seperti Boracay dan Palawan hingga Provinsi Pangasinan yang indah. Daftar tersebut berjalan di seluruh keseluruhan mulai dari penginapan dan penginapan pantai hingga resor mewah, dengan harga memotong hingga 80 persen dan harga mulai dari $ 200 untuk masa tinggal sebulan.

Ide tersebut lahir dari pandemi ketika tingkat hunian penginapan Darnella turun dari 99 persen menjadi nol di tengah penutupan. Untuk bertahan hidup, ia telah mengubah asramanya menjadi ruang kerja bersama dan hidup bersama untuk memanfaatkan semakin banyaknya pekerja jarak jauh, pengembara digital, dan wiraswasta yang mencari ruang kerja yang terjangkau.

READ  JPMorgan mengeluarkan Petronas dan Pertamina dari EM ESG Index

Langkah tersebut memungkinkan Dernaile untuk melanjutkan operasinya pada saat perjalanan rekreasi dilarang, dengan hanya perjalanan bisnis yang diizinkan.

Hubnya lepas landas, karena pendapatan naik 20 hingga 30 persen – yang menginspirasinya untuk membuat Baybayin Hub guna mendukung operator hotel lain untuk melakukan langkah yang sama. Untuk setiap reservasi yang dilakukan melalui situs, platform mengambil diskon 15 hingga 30 persen.

25-key Birdland Beach Club, resor pertama yang bergabung dengan platform, mengalami peningkatan okupansi dari nol menjadi 95 persen dalam bulan pertama peralihan ke coworking space.

Gen-Z dan Milenial merupakan sebagian besar pelanggan platform, dan sisanya terdiri dari pemilik bisnis Gen X dan keluarga kelas atas, menurut Darnella.

Di bawah penguncian, para tamu diminta untuk memesan akomodasi setidaknya selama satu bulan sesuai dengan persyaratan hukum. Tetapi setelah membatalkan pembatasan, platform tersebut sekarang memasarkan masa inap selama tujuh dan 15 hari. Sejak diluncurkan pada Oktober 2020, lebih dari 400 kamar telah terjual di platform ini, dengan masa inap 15 hingga 30 hari terhitung untuk 98% pemesanan.

Darnayleh mengatakan dia telah melihat lonjakan dalam reservasi tinggal lama, karena beberapa tamu di akomodasi kelas bawah telah memilih untuk memperpanjang masa tinggal mereka selama satu bulan selama tiga sampai enam bulan.

“Mereka akan tinggal lebih lama, terutama ketika mereka menemukan komunitas profesional yang berpikiran sama untuk bekerja sama dan hidup berdampingan dengan mereka,” katanya. “Mereka juga merasa lebih aman tinggal di resor kami di pedesaan atau kabupaten karena tidak ramai dibandingkan dengan (kota) besar.”

Darnell percaya bahwa beralih ke penargetan pekerja jarak jauh dan pengembara adalah cara untuk bisnis perhotelan yang tahan terhadap krisis, dan jika terjadi pandemi lain, mereka dapat terus beroperasi sebagai ruang kerja bersama.

Beberapa mitra resor sekarang berinvestasi di platform untuk menciptakan ruang kerja bersama eksklusif guna memenuhi kebutuhan tamu yang menginap lama.

Dan semakin banyak perusahaan yang menyadari ide ruang kerja yang fleksibel. Pada bulan Maret, salah satu perusahaan outsourcing proses bisnis (BPO) terbesar di Filipina, yang mempekerjakan 47.000 karyawan secara nasional, mendaftar ke Baybayin Hub. Selain itu, dua perusahaan kecil lokal dalam bisnis proses outsourcing juga dijadwalkan untuk bergabung dengan perusahaan tersebut.

Melihat ke depan, Darnella berencana untuk memperluas Baybayin Hub di Asia Tenggara, termasuk di negara-negara seperti Jepang, Thailand, dan Singapura.

Properti Centara di seluruh Thailand, termasuk Centara Grand Mirage Beach Resort Pattaya, menawarkan masa inap jangka panjang dengan harga diskon.

Lakukan diversifikasi
Masuknya lebih banyak pemain ke pasar jangka panjang menandai persaingan baru bagi penyedia layanan akomodasi dengan layanan mapan yang bersaing untuk mendapatkan bagian yang sama dari aplikasi perpanjangan tinggal.

READ  Leonardo: AW109 Trekker memasuki pasar helikopter Indonesia

Untuk memperkuat posisinya dalam bisnis perpanjangan masa tinggal dan membangun jangkauan global perusahaan, Ascott – yang mengoperasikan portofolio merek jangka panjang, termasuk Ascott The Residence, Somerset, Citadines dan co-brand lyf – telah memulai berbagai inisiatif.

Juni lalu, Ascott memperluas sektor perumahan sewaannya di China untuk memanfaatkan permintaan yang terus meningkat dari pekerja lapangan muda serta pelajar yang kembali dari luar negeri yang ingin menyewa rumah berperabotan lengkap berkualitas tinggi di dua kota Tingkat 1 dan 2 dalam jangka panjang. Dasar.

“Kami telah memperoleh tiga properti untuk disewa di Shanghai dan Hangzhou, yang telah meningkatkan kehadiran kami di sektor perumahan sewa yang tumbuh tinggi di China,” kata Kevin Goh, CEO CapitaLand Housing dan CEO Ascott.

Selain itu, dana perhotelan grup, Ascott Residence Trust (ART), akan menyerbu sektor perumahan siswa di AS dengan akuisisi properti Atlanta senilai $ 95 juta karena terlihat untuk memanfaatkan ketahanan sektor di tengah angin kencang Covid- 19.. Asrama siswa, Signature West Midtown, memiliki 525 tempat tidur di 183 unit rumah.

“Perumahan pelajar, dengan sewa yang biasanya berlangsung selama satu tahun, akan bergantung pada aliran pendapatan kami yang stabil,” kata Goh. “Ini akan memberikan platform baru untuk pertumbuhan serta diversifikasi portofolio ART di luar aset perhotelan tradisional, mengurangi hambatan jangka pendek yang dihadapi sektor perhotelan.”

Memanfaatkan tren telework, Ascott juga memanfaatkan apartemen berlayanannya untuk memenuhi permintaan lokal, dengan peluncuran Work in Residence dan Space-as-a-Service Agustus lalu di negara-negara seperti Singapura, Malaysia, Jepang, Australia, Cina dan Vietnam .

Mengenai Far East Hospitality (FEH), CEO FEH Arthur Keung mengatakan klasifikasi merek perusahaan berdasarkan profil penumpang, bukan demografi atau kebangsaan, telah membedakannya dari pesaing yang memperpanjang masa tinggalnya.

Misalnya, merek Village perusahaan menargetkan wisatawan yang sangat tertarik dengan budaya lokal dan yang ingin merasakan hidup seperti penduduk setempat, dengan kebun yang dapat dimakan yang dibuat di pemukiman desa yang dilayani sehingga penduduk dapat mencicipi sayuran lokal di halaman belakang mereka sendiri.

Sementara itu, merek Oasia ditujukan untuk para pelancong kesehatan dan kebugaran.

Pasca Covid, Kong memproyeksikan bahwa keluarga kemungkinan akan bepergian bersama untuk pertimbangan keamanan dan bahwa pelancong akan memilih masa tinggal yang lebih lama karena ketidaknyamanan perjalanan. Dengan perusahaan memperkenalkan opsi tinggal yang lebih pendek, dengan setidaknya enam malam, dan masa tinggal yang diperpanjang setidaknya tiga bulan, Kong mengatakan portofolio akomodasi berlayanannya dilengkapi dengan baik untuk memenuhi tren yang berkembang ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *