Menyelam pinggiran kota dari Kakatua Kakatua Sydney | berita australia

Beberapa tahun yang lalu, seorang ilmuwan di Sydney di Museum Australia melihat kakatua berujung belerang membuka kotak kotorannya. Tidak setiap penduduk akan senang, tetapi ahli burung Richard Major mengagumi kecerdikannya.

Sangat bagus jika burung itu menempelkan paruhnya ke tutup kotak pasir, membukanya, dan kemudian memotong jarak yang cukup di sepanjang tepi wadah sehingga tutupnya jatuh ke belakang, memperlihatkan harta yang bisa dimakan di dalamnya.

Penasaran, Major bekerja sama dengan para peneliti di Jerman untuk mempelajari berapa banyak kakatua yang mempelajari trik ini.

Pada awal 2018, mereka menemukan melalui survei populasi bahwa burung di tiga pinggiran kota Sydney telah menguasai teknik mencari makan. Pada akhir 2019, burung memelihara kotak kotoran di 44 pinggiran kota.

“Dari tiga pinggiran kota menjadi 44 dalam dua tahun penyebarannya sangat cepat,” kata Major.

Pertanyaan para peneliti selanjutnya adalah apakah kakatua menemukan cara melakukannya sendiri—atau apakah mereka meniru strategi dari burung yang lebih berpengalaman.

Penelitian mereka, yang diterbitkan Kamis di jurnal Science, menyimpulkan bahwa burung sering belajar dengan mengamati rekan-rekan mereka.

“Penyebaran ini tidak muncul secara acak. Ini dimulai di pinggiran selatan dan menyebar ke luar,” kata Major.

dunia mimpi

Para ilmuwan telah mendokumentasikan contoh lain dari pembelajaran sosial pada burung. Satu kasus klasik melibatkan burung kecil yang disebut ‘payudara biru’ yang belajar menusuk tutup botol susu di Inggris mulai tahun 1920-an – langkah yang licik tetapi jauh lebih rumit dan menuntut secara fisik daripada membuka kotak pasir.

Mengamati “tren budaya” baru yang menyebar di alam liar – atau pinggiran kota – secara real time menawarkan kesempatan khusus kepada para peneliti kakatua, kata Lucy Abelin, seorang ahli ekologi kognitif di Institut Max Planck untuk Perilaku Hewan di Jerman dan rekan penulis buku tersebut. sebuah pelajaran.

READ  Ketekunan mendorong tanah Mars untuk pertama kalinya

“Ini adalah mimpi dunia,” katanya.

Selama musim panas 2019, hari pengumpulan sampah di pinggiran kota di Sydney adalah hari penelitian tim.

Sementara truk Ben berguling dan orang-orang membawa peti mereka ke tepi jalan, ahli ekologi perilaku Max Planck Institute Barbara Clamp berkeliaran di jalan-jalan, berhenti untuk merekam kejadian pendaratan kakatua di peti. Tidak semua kakatua berhasil membukanya tetapi dia berhasil menangkap sekitar 160 video burung yang melakukannya.

Saat menganalisis rekaman itu, Clamp menyadari bahwa sebagian besar burung yang membuka kotak adalah jantan, yang cenderung lebih besar daripada betina. Burung yang telah menguasai trik juga cenderung dominan dalam hierarki sosial.

“Ini menunjukkan bahwa jika Anda lebih terhubung secara sosial, Anda memiliki lebih banyak kesempatan untuk mengamati dan memperoleh perilaku baru – serta menyebarkannya,” katanya.

Kakatua adalah burung yang sangat berkelompok yang makan dalam kelompok kecil, bertengger di burung besar dan jarang terlihat sendirian di Sydney. Sementara banyak hewan telah menurun dengan perluasan kota-kota Australia, burung-burung yang berani dan ceria ini umumnya berkembang pesat.

“Dalam lingkungan yang tidak dapat diprediksi dan berubah dengan cepat dengan sumber makanan yang tidak dapat diprediksi, hewan oportunistik berkembang pesat,” kata Isabelle Laumer, peneliti perilaku di University of California, Los Angeles, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

READ  Lubang hitam mendistorsi ruang-waktu sedemikian rupa sehingga para astronom melihat kilatan cahaya dari sisi jauhnya

Selama 10 tahun terakhir, penelitian telah menunjukkan bahwa “adaptasi perkotaan dikaitkan dengan ciri-ciri seperti inovasi, fleksibilitas perilaku, dan eksplorasi,” menurut Abelin dari Max Planck Institute. Apa yang ditambahkan oleh penelitian baru pada pemahaman ini adalah bahwa makhluk yang secara sosial mentransfer pengetahuan dan keterampilan baru dengan mudah juga memiliki keuntungan.

Burung beo – termasuk kakatua – terkenal sebagai salah satu burung yang paling cerdas. Mereka memiliki otak hanya seukuran kenari, tetapi kepadatan neuron yang menumpuk di kaki depan mereka memberi banyak spesies kemampuan kognitif yang sama seperti kera besar tidak terlibat dalam makalah baru, kata Irene Pepperberg, seorang peneliti kognisi hewan di Universitas Harvard yang telah mempelajari burung beo abu-abu Afrika.

Sementara burung beo abu-abu Afrika dikenal karena kemampuannya meniru dan terkadang memahami ucapan manusia, macaw dikenal karena kecerdikannya dalam menggunakan dan memanipulasi alat baru, seperti kotak teka-teki di lab atau tutup peti di alam liar.

“Semua orang di Sydney memiliki pendapat tentang kakatua,” kata kepala Museum Australia.

“Apakah Anda suka menonton burung sosial yang besar dan mencolok ini, atau Anda mengira mereka adalah hama, Anda harus menghormati mereka. Mereka telah beradaptasi dengan sangat baik untuk hidup dengan manusia, dengan dominasi manusia terhadap lingkungan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *