Merck membantu memproduksi vaksin COVID-19 saingan J&J

Seorang pejabat administrasi Biden Selasa mengkonfirmasi bahwa perusahaan obat Merck & Co. Ini akan membantu memproduksi vaksin virus corona dari pesaing baru Johnson & Johnson dalam upaya untuk memperluas pasokan lebih cepat.

Pengumuman itu muncul saat Gedung Putih berupaya mempercepat produksi vaksin dosis tunggal. Para pejabat mengatakan J&J memiliki masalah produksi yang tidak terduga dengan vaksinnya dan hanya memproduksi 3,9 juta dosis sebelum menerima izin penggunaan darurat pada hari Sabtu. Perusahaan mengatakan akan mengirimkan 100 juta dosis pada akhir Juni.

Dihadapkan dengan pertanyaan tentang jadwal pengiriman yang goyah, Wakil Presiden J&J Richard Nettles mengatakan kepada anggota parlemen di Capitol Hill pekan lalu bahwa perusahaan menghadapi “tantangan signifikan” karena proses manufakturnya yang “sangat kompleks”.

Bantuan dari Merck diharapkan dapat membantu J&J memenuhi komitmen produksi dan memperluas pasokan lebih lanjut, tetapi manajemen tidak segera memberikan rinciannya.

Presiden Joe Biden akan menyoroti perkembangan dalam pidatonya pada Selasa sore, karena pemerintahannya sekarang mengharapkan pasokan yang memadai dari tiga vaksin yang disetujui untuk memvaksinasi semua orang dewasa Amerika yang memenuhi syarat pada bulan Juni – meskipun pengiriman suntikan mungkin memakan waktu lebih lama.

Belum jelas kapan bantuan Merck akan terpengaruh oleh pertunjukan tersebut. Sebelumnya, pejabat federal memperingatkan bahwa menyiapkan jalur manufaktur yang sangat terspesialisasi untuk memproduksi vaksin akan memakan waktu berbulan-bulan.

Pejabat kedua mengatakan Merck akan mengalokasikan dua pabrik untuk proses produksi. Salah satunya memproduksi vaksin dan yang lainnya berurusan dengan memasukkan vaksin ke dalam botol dan memastikan kontrol kualitas yang ketat.

Kedua pejabat administrasi mengkonfirmasi keterlibatan Merck dengan syarat anonim sebelum pengumuman publik Biden. Berita itu pertama kali diterbitkan oleh Washington Post.

READ  Washington County mencabut semua pembatasan COVID-19

Merck menghentikan rencananya untuk mengembangkan vaksin untuk virus Corona awal tahun ini, dan menemukan bahwa kandidatnya menghasilkan respons sistem kekebalan yang lebih rendah dibandingkan dengan vaksin lain. Sebagai gantinya, katanya, dia akan memfokuskan pekerjaannya pada pengembangan perawatan untuk COVID-19.

Dibandingkan dengan versi dua dosis yang diproduksi oleh Moderna dan Pfizer, vaksin J&J kurang intensif sumber daya untuk didistribusikan dan diberikan, menjadikannya bagian penting dari rencana AS untuk menyebarkan vaksin ke seluruh dunia – tetapi setelah orang Amerika divaksinasi. Vaksin Johnson & Johnson dapat disimpan selama berbulan-bulan pada suhu dingin, daripada dibekukan, dan pasien tidak perlu kembali untuk dosis kedua setelah tiga atau empat minggu.

Sebelum pengumuman Gedung Putih, Merck tidak akan membahas kesepakatan dengan Johnson & Johnson di New Brunswick, New Jersey untuk membuat dosis vaksin COVID-19 atau menentukan apakah mereka sedang berbicara dengan perusahaan lain tentang membantu membuat dosis mereka.

“Merck tetap teguh dalam komitmen kami untuk berkontribusi pada respons global terhadap epidemi dan mempersiapkan pandemi di masa depan,” kata perusahaan itu, Kenilworth, New Jersey, dalam sebuah pernyataan.

___

Penulis medis Associated Press Linda Johnson berkontribusi pada laporan ini dari Trenton, NJ

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.