KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Microsoft Dev Proxy v0.15: Emulasi API aman dengan Entra dan banyak lagi
Tech

Microsoft Dev Proxy v0.15: Emulasi API aman dengan Entra dan banyak lagi

Microsoft baru-baru ini Proksi Pengembang v0.15.0 telah dirilisIni mencakup serangkaian perbaikan yang bertujuan untuk menyederhanakan proses pengembangan aplikasi. Di antara banyak perbaikan, penambahan yang paling menonjol adalah kemampuan untuk memvirtualisasikan API amannya Intra. Penambahan lainnya terkait dengan meniru aliran OAuth, meningkatkan pemantauan URL, meningkatkan dukungan CORS, perintah khusus, dan banyak lagi.

Bagi pembaca yang belum mengetahui hal ini, Agen pembangunan, sebelumnya disebut Proksi Pengembang Microsoft 365, berfungsi sebagai alat baris perintah yang digunakan untuk meniru perilaku API asli selama pengujian aplikasi. Dengan menggunakan Dev Proxy, pengembang dapat membangun aplikasi tangguh yang mahir dalam mengelola kesalahan dan kendala.

Salah satu tambahan utama dalam pembaruan ini adalah kemampuan Meniru API CRUD yang aman menggunakan Microsoft Entra. Dengan CrudApiPlugin Dev Proxy, pengembang kini dapat memvirtualisasikan CRUD API, yang sangat berguna saat membangun aplikasi ketika tidak ada API yang tersedia.

Seperti disebutkan, rilis ini memperkenalkan dukungan untuk meniru API aman menggunakan Microsoft Entra, sebuah fitur penting untuk pengembangan aplikasi perusahaan. Pengembang dapat menentukan API CRUD dan memvalidasi aspek token akses, seperti audiens, penerbit, izin, atau masa pakai token, memastikan emulasi API aman yang lebih mudah tanpa penyiapan ekstensif.

(Dev Proxy mensimulasikan CRUD API yang aman menggunakan Microsoft Entra, Sumber: Platform Microsoft 365 Blog)

Selain itu, pengenalan EntraMockResponsePlugin memungkinkan Simulasikan aliran OAuth, yang merupakan tindakan keamanan umum dalam aplikasi berbasis cloud Microsoft. Plugin ini memudahkan simulasi proses autentikasi, memastikan kompatibilitas dengan pustaka Identitas Microsoft.

Selain postingan blog bersponsor, penulis DevProxy, Waldeck Mastikar Pernah menjadi tamu Podcast Mingguan PnPmenyebutkan beberapa fakta menarik tentang salah satu alat tersebut, InfoQ menawarkan pernyataan yang diparafrasekan:

Di lingkungan pengembangan, Anda akan sering membuat komponen yang tidak dikirimkan. Pendekatan kami memungkinkan adanya simulasi, memberi Anda kendali atas aspek-aspek seperti verifikasi token. Kami bertujuan untuk meniru kenyataan tanpa membuang waktu untuk komponen yang tidak perlu, dan meningkatkan alur kerja Anda.

Selain itu, peningkatan juga telah dilakukan pada kemampuan pemantauan, dengan penambahan… urlsToWatch pilihan. Fitur ini memungkinkan pengembang untuk menentukan URL pemantauan Langsung dari baris perintah, meningkatkan efisiensi dalam mengelola preset dan memantau aktivitas API. Rilis ini juga menyediakan dukungan untuk memantau URL pada port tertentu saja.

READ  YouTube akan mulai menyembunyikan jumlah tidak suka di semua video di seluruh platform

(SMenentukan URL yang akan dipantau dari baris perintah, sumber: PlatformMicrosoft 365 Blog)

Pembaruan ini juga menjawab kebutuhan akan penyesuaian yang lebih besar, sehingga memungkinkan pengembang untuk menambahkan Beberapa contoh plugin yang sama. Seperti disebutkan, fleksibilitas ini memungkinkan pembuatan beberapa CRUD API atau mockup untuk berbagai kasus penggunaan, sehingga meningkatkan kemampuan beradaptasi dalam lingkungan pengembangan.

Selain itu, kemampuan simulasi pembatasan telah ditingkatkan dalam rilis ini, memungkinkan pengembang untuk mengonfigurasi nilai percobaan ulang setelah respons dibatasi menggunakan plugin yang diperluas seperti Plugin GenericRandomError Dan GraphRandomErrorPlugin. Menunjukkan bahwa hal ini akan memberi pengembang kemampuan untuk melakukan simulasi Berbagai skenario Dan perhatikan dampaknya terhadap kinerja aplikasi.

Selain itu, mengenai CORS, berbagi sumber daya lintas asal, termasuk pembuatan versi Plugin Pembatas Nilai Dan Coba lagi setelah plugin Untuk mengungkapkan informasi pembatasan permintaan lintas asal

Selain itu, pengembang kini memiliki kontrol yang lebih baik atas cara hal ini dilakukan Agen pengembangan telah dimulai, dengan opsi untuk tidak mendaftarkannya sebagai proxy seluruh sistem atau memasang sertifikat SSL. Seperti disebutkan, opsi ini memberikan fleksibilitas kepada pengguna, terutama di lingkungan container Docker.

Selain itu, Dev Proxy telah diperluas untuk mendukung Pesanan khususmemungkinkan plugin menawarkan fungsionalitas baru secara independen dari pemantauan permintaan.

Dalam hal perubahan yang dapat menyebabkan gangguan, beberapa disebutkan termasuk penyesuaian pada cara plugin menyajikan opsi untuk melakukan penambahan Beberapa contoh plugin yang sama, modifikasi pelacakan permintaan terbatas, dan revisi prosedur pendaftaran, termasuk penggantian nama tingkat pendaftaran. Seperti disebutkan, ini terutama memengaruhi pengguna dengan plugin khusus.

Terakhir, rilis ini juga mencakup beberapa perbaikan bug dan peningkatan kinerja. Untuk daftar perubahan yang mendetail, pengembang merekomendasikan untuk menjelajah Catatan rilis Github Tentang versi baru ini.

READ  Makan siang kembali!

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."