KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Minyak turun karena para pedagang mengevaluasi prospek kebijakan Tiongkok dan OPEC+
Economy

Minyak turun karena para pedagang mengevaluasi prospek kebijakan Tiongkok dan OPEC+

(Bloomberg) — Minyak turun karena data Tiongkok yang lemah menimbulkan kekhawatiran terhadap permintaan, dan para pedagang menantikan pertemuan OPEC+ mengenai kebijakan pasokan.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Minyak mentah Brent berada di bawah $83 per barel, dengan WTI diperdagangkan mendekati $78. Sementara data kredit dan inflasi Tiongkok yang lemah pada akhir minggu menunjukkan pemerintah berjuang untuk meningkatkan permintaan di importir minyak mentah terbesar di dunia, serangkaian rencana penjualan obligasi negara jangka panjang memberi sinyal bahwa otoritas berupaya berbuat lebih banyak untuk membantu pertumbuhan dan konsumsi energi. .

Dari sisi pasokan, Menteri Perminyakan Irak Hayyan Abdul Ghani awalnya mengatakan pada akhir pekan bahwa Baghdad telah cukup mengurangi produksinya dan tidak akan menyetujui penambahan produksi. Namun dia kemudian mengatakan bahwa keputusan apa pun adalah urusan OPEC, dan OPEC akan mematuhi apa pun yang diputuskan kelompok tersebut. OPEC+ bertemu pada 1 Juni.

Minyak mentah telah mengalami penurunan sejak pertengahan April, dengan harga yang kehilangan sebagian besar premi risiko akibat ketegangan di Timur Tengah. Mereka juga tertekan oleh perkiraan permintaan yang beragam. Periode waktu – salah satu metrik pasar yang paling dekat dilacak – menunjukkan bahwa kondisi menjadi kurang ketat.

“Saya memperkirakan minyak mentah akan tetap berada di bawah tekanan, karena premi risiko geopolitik terkait Gaza terus memudar,” kata Vandana Hari, pendiri Vanda Insights di Singapura. Dia mengatakan bahwa komentar Irak mengenai pasokan OPEC+ adalah sebuah “badai dalam cangkir teh”.

Irak, produsen terbesar kedua di antara anggota OPEC, telah menjadi sumber kekhawatiran kelompok tersebut karena gagal menerapkan sepenuhnya pengurangan produksi yang ada saat ini. Namun, sebagian besar pengamat pasar memperkirakan kelompok OPEC+ akan memperluas pembatasan hingga paruh kedua bahkan ketika kapasitas cadangan kolektif meningkat.

READ  Pasar Rally Bounce: Dow Jones Futures

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dijadwalkan mengumumkan perkiraan pasarnya pada hari Selasa, memberikan petunjuk tentang keseimbangan global, ekspektasi permintaan, serta dinamika pasokan. Laporan dari Badan Energi Internasional juga akan dirilis minggu ini.

Spread spot minyak mentah Brent – ​​perbedaan antara dua kontrak terdekat – menyempit menjadi 42 sen per barel saat gagal bayar, dibandingkan dengan selisih $1,20 dua minggu lalu.

Untuk mendapatkan buletin Bloomberg Energy Daily di kotak masuk Anda, klik di sini.

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."