KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Motorola Razr Plus 2024 adalah perangkat yang seharusnya menjadi Rabbit R1
Tech

Motorola Razr Plus 2024 adalah perangkat yang seharusnya menjadi Rabbit R1

Saya telah mencoba Motorola Razr Plus 2024 (atau Razr 50 Ultra seperti yang dikenal di luar AS) selama beberapa hari terakhir, mencoba menilai kemampuannya sebagai ponsel yang dapat dilipat. Namun, baru-baru ini saya menyadari bahwa perangkat ini memiliki banyak kesamaan dengan perangkat yang sama sekali berbeda, karena kombinasi unik antara fitur perangkat keras dan perangkat lunak.

Razr Plus hadir dengan (pada saat penulisan ini) layar eksternal terbesar pada ponsel flip, dan juga dilengkapi dengan Google Gemini bawaan, ponsel pertama di Inggris yang memiliki layar tersebut, dengan penggunaan gratis selama tiga bulan. Gemini Advanced disertakan dengan pembelian Anda. Jadi, jika dilipat dan menggunakan Gemini, Razr sebenarnya lebih spek dibandingkan Rabbit R1.

(Kredit gambar: Panduan Tom)

Demi pengungkapan penuh, saya pribadi belum mencoba R1. Meskipun dari apa yang saya baca tampaknya orang-orang yang telah mengulas perangkat tersebut juga belum bisa berbuat banyak dengannya. Selain foto-foto yang murah, saya belajar cukup banyak dari pengalaman rekan-rekan saya menggunakan perangkat ini untuk menghargai tujuan utamanya — bertindak sebagai hub AI yang mudah diakses untuk menjawab pertanyaan dan menghasilkan gambar, serta melakukan tindakan atas nama Anda di beberapa aplikasi yang telah disetujui sebelumnya. . Aplikasi di seluruh sistem model bisnis besar.

Rabbit R1 ($199) dan Motorola Razr Plus 2024 ($999) memiliki dua titik harga yang sangat berbeda. Namun fungsionalitas R1 terbatas pada kemampuan AI-nya, sedangkan Razr Plus adalah smartphone yang berfungsi penuh dengan total tiga kamera, chip yang jauh lebih kuat, penyimpanan dan kapasitas baterai lebih besar, dan dapat dibuka untuk menampilkan layar pOLED 6,9 inci penuh. Saat dibutuhkan.

READ  Kisah Dying Light 2 baru dan detail dunia dari Techland muncul

Gemini di Motorola Razr Plus 2024.

(Kredit gambar: Masa Depan)

Memang Razr tidak menawarkan sesuatu yang mirip dengan LAM Kelinci, jadi Anda harus melakukan banyak hal secara manual, meskipun Gemini dapat membantu mengarahkan Anda ke arah yang benar. Juga tanpa kamera yang dapat diputar, Razr harus terbuka untuk membidik dengan benar saat mencoba mengambil foto, atau Anda harus berkreasi dengan sudut selfie untuk mendapatkan apa yang ingin Anda tangkap dalam bingkai.

Lalu ada masalah dengan Google Gemini. Pertama, aplikasi ini tidak dioptimalkan untuk tampilan eksternal Motorola, dengan kotak prompt mengambil sebagian besar layar tanpa ada cara untuk memperkecil tampilan untuk melihat tanggapan Gemini. Selain itu, meskipun model dasar Gemini adalah perangkat lunak obrolan gratis terbaik yang pernah ada, Anda mungkin tidak ingin dibatasi oleh platform AI Google. Untungnya, Anda dapat dengan mudah membuka aplikasi AI lain pilihan Anda dari layar terlipat, atau bahkan mengatur beberapa aplikasi seperti Copilot untuk memerintahkan tombol daya untuk menjalankannya alih-alih Gemini di mana pun di ponsel.

Gemini di Motorola Razr Plus 2024.

(Kredit gambar: Al Mustaqbal)

menyukai Marquis Brownlee Seperti yang tercermin baru-baru ini, AI tampaknya lebih menjadi fitur yang dapat ditambahkan ke perangkat yang sudah ada dibandingkan sesuatu yang memerlukan perangkat keras khusus. Dan fakta bahwa Motorola menyantap makan siang kelinci (mungkin semacam salad) ketika menawarkan kotak AI seukuran telapak tangan menggambarkan hal ini dengan sempurna, karena faktor bentuk ponsel cerdas yang lebih matang telah terbukti menjadi rumah yang lebih baik bagi teknologi. daripada sesuatu yang dibangun dengan tujuan. .

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."