KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

NASA akan mencoba memperbaiki teleskop Hubble dengan beralih ke perangkat cadangan
science

NASA akan mencoba memperbaiki teleskop Hubble dengan beralih ke perangkat cadangan

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah tidak beroperasi selama hampir sebulan.

Komputer payload teleskop – mesin dari tahun 80-an yang mengontrol dan memantau semua instrumen sains pesawat ruang angkasa – Tiba-tiba berhenti bekerja pada 13 Juni. Itu adalah para insinyur Memecahkan masalah المشكلة Sejak itu, tetapi dengan sedikit keberhasilan.

Namun, Pengumuman terbaru NASA Menyarankan secercah harapan: Agensi mentweet Pada hari Kamis, ia berhasil menguji prosedur yang akan mengubah bagian teleskop menjadi komponen cadangannya.

Ini bisa membuka jalan bagi komputer yang berguna untuk kembali ke Internet, memutar ulang pengamatan ilmiah Hubble.

NASA mengatakan tindakan itu bisa terjadi paling cepat minggu depan, setelah persiapan dan revisi tambahan. Teleskop dan instrumen ilmiah di kapal tetap dalam kondisi kerja.

Tetapi peralihan itu akan “berisiko,” menurut Direktur Divisi Astrofisika NASA Paul Hertz.

“Anda tidak bisa benar-benar mengangkat tangan dan mengganti peralatan atau mengambil tegangan, dan itu membuatnya sangat sulit,” Beritahu Ilmuwan Baru.

NASA telah berhasil mengubah Hubble menjadi instrumen cadangannya sebelumnya

Seorang astronot memperbaiki Teleskop Luar Angkasa Hubble dengan pakaian luar angkasa di atas Bumi

Tujuh astronot di pesawat ulang-alik Endeavour mengganti cermin yang tidak berfungsi di Teleskop Luar Angkasa Hubble pada Desember 1993.


NASA



Hubble adalah teleskop luar angkasa paling kuat di dunia. Ini mengorbit sekitar 353 mil di atas Bumi.

Pada tanggal 30 Juni, NASA mengumumkan bahwa mereka telah menemukan bahwa sumber masalah komputer yang berguna ada di Unit Pemrosesan Data dan Komando Ilmiah Hubble (disingkat SI C&DH), di mana komputer berada.

“Beberapa bagian perangkat keras yang ditemukan di SI C&DH mungkin menjadi penyebabnya,” kata NASA.

Suku cadang perangkat keras sudah terpasang sebelumnya pada teleskop. Jadi ini hanya masalah pindah ke perangkat yang berlebihan itu. Agensi menambahkan bahwa sebelum mencoba hard switch dari tanah, para insinyur harus berlatih di simulator.

NASA telah memulai kembali Hubble menggunakan jenis proses ini di masa lalu. Pada tahun 2008, setelah komputer crash, teleskop berhenti bekerja selama dua minggu, Insinyur berhasil mengubah ke perangkat yang berlebihan. Setahun kemudian, para astronot memperbaiki dua perangkat yang rusak saat berada di orbit – Hubble Proses pemesanan kelima dan terakhir. (NASA saat ini tidak memiliki cara untuk meluncurkan astronot ke teleskop luar angkasa.)

Nebula Kepiting Hijau Oranye Kuning Web

Nebula Kepiting – sisa ledakan supernova selebar enam tahun cahaya – seperti yang difoto oleh Hubble.


NASA, Badan Antariksa Eropa, J. Hester dan A. LOL (Universitas Negeri Arizona)



Memulai ulang observatorium online sangat penting bagi NASA.

“Hubble adalah salah satu misi astrofisika NASA yang paling penting. Ini telah beroperasi selama lebih dari 31 tahun, dan NASA berharap untuk melanjutkannya selama bertahun-tahun lagi,” kata juru bicara badan tersebut. Dia berkata dari dalam pada bulan Juni.

Hubble, yang diluncurkan ke orbit pada tahun 1990, mungkin Foto yang diambil Dari kelahiran dan kematian bintang, temukan bulan baru di sekitar Pluto, dan lacak dua objek antarbintang saat melewati tata surya kita. Pengamatan Hubble juga memungkinkan para astronom untuk menghitung usia dan perluasan alam semesta dan untuk melihat galaksi yang terbentuk tak lama setelah Big Bang.

READ  Mammoth dan raksasa Zaman Es lainnya bertahan lebih lama dari yang diperkirakan para ilmuwan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."