Nazanin Zaghari-Ratcliffe dibebaskan di Iran, tetapi menghadapi dakwaan baru | Berita Hak Asasi Manusia

Pengacara mengatakan bahwa tahanan rumah Nazanin Zaghari-Ratcliffe telah resmi berakhir tetapi dia telah dipanggil untuk hadir di pengadilan atas tuduhan lain.

Teheran, Iran – Nazanin Zaghari-Ratcliffe, seorang warga negara Inggris keturunan Iran yang ditahan di Iran atas tuduhan penghasutan, telah menghapus tag elektroniknya dengan berakhirnya hukuman penjara lima tahun, menurut pengacaranya – tetapi masih belum jelas apakah yang berusia 43 tahun itu. -lama akan menjadi seperti itu. Mampu meninggalkan Iran.

Hajjah Kermani mengatakan kepada situs web Extension News lokal pada hari Minggu bahwa Zaghari-Ratcliffe, yang menghabiskan setahun terakhir dalam tahanan rumah setelah dibebaskan dari penjara pada Maret 2020 karena pandemi virus corona, telah dipanggil lagi ke pengadilan dengan tuduhan lain.

Karmani mengatakan bahwa Zaghari-Ratcliffe dituduh terlibat dalam “propaganda anti-rezim” karena ikut serta dalam unjuk rasa di luar kedutaan Iran di London setelah sengketa hasil pemilu 2009 dan memberikan wawancara kepada BBC Persia.

Pengacara menambahkan bahwa dia dijadwalkan untuk hadir di pengadilan pada 14 Maret.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab telah mendesak Iran untuk membebaskan Zaghari-Ratcliffe.

“Kami menyambut baik pencabutan tanda pergelangan kaki Nazanin Zaghari-Ratcliffe, tetapi perlakuan Iran yang terus berlanjut tidak dapat ditoleransi,” katanya di Twitter. “Dia harus diizinkan kembali ke Inggris sesegera mungkin untuk dipersatukan kembali dengan keluarganya.”

Zaghari-Ratcliffe ditangkap pada tahun 2016 setelah dia datang ke Iran bersama putrinya yang masih kecil untuk mengunjungi keluarganya. Dia didakwa melakukan spionase dan berusaha menggulingkan pemerintah Iran, tuduhan yang dia bantah.

READ  Lebih banyak sisa-sisa manusia ditemukan di Danau Mead

Penangkapan dan pemenjaraannya memperdalam keretakan politik antara Iran dan Inggris, yang berulang kali menyerukan pembebasannya segera.

Kelompok hak asasi manusia dan pejabat Barat mengatakan kasusnya adalah salah satu dari beberapa kasus Iran yang secara sewenang-wenang menahan orang asing dengan tuduhan palsu untuk menggunakan mereka untuk tekanan politik.

Iran, yang tidak secara resmi mengakui status kewarganegaraan ganda, membantah terlibat dalam praktik ini, dengan alasan bahwa kasus warga negara Iran adalah masalah domestik yang diputuskan oleh pengadilan independen.

Zaghari Ratcliffe adalah manajer proyek Thomson Reuters Foundation, badan amal kantor berita itu, pada saat penangkapannya di Bandara Imam Khomeini di Teheran.

Dia kemudian dipindahkan ke Penjara Evin di ibu kota, di mana dia juga menghabiskan beberapa waktu di sel isolasi.

Dan otoritas Iran telah dua kali meningkatkan kemungkinan dakwaan baru terhadap mereka, sekali pada 2017 dan sekali lagi pada September 2020.

Suaminya, Richard Ratcliffe, mengatakan kasusnya terkait dengan hutang jangka panjang pemerintah Inggris ke Iran.

Jumlah tersebut kembali ke sebelum revolusi Iran pada tahun 1979, ketika almarhum Shah membeli tank dari kepala suku seharga £ 400 juta – sekarang bernilai lebih dari $ 550 juta – yang tidak pernah dikirim.

Iran menyangkal adanya hubungan antara kedua masalah tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.