New Modest Sovereign Wealth Fund – Analisis

Ditulis oleh Kyunghoon Kim *

Indonesia menciptakan Sovereign Wealth Fund (SWF) di Beberapa minggu mendatang. Sedangkan detailnya tetap ada Kurang, Tampaknya entitas – untuk sementara disebut sebagai Lembaga Pengelola Investasi (Otoritas Manajemen Investasi, atau LPI) – akan melakukannya Tidak suka SWF normal.

dari pada Bergantung pada Penerimaan ekspor barang atau surplus neraca pembayaran, pemerintah akan membiayai LPI melalui APBN dan aset. Jakarta akan memompa di awal $ 1 miliar USDDan segera, bahkan menyusul $ 5 miliar USD.

Tidak seperti banyak sovereign wealth fund yang umumnya memprioritaskan tujuan keuangannya, tujuan utama LPI adalah untuk Pembangunan nasional. Dana tersebut dapat memainkan peran penting dalam membebaskan badan usaha milik negara (BUMN) yang berutang dari tekanan keuangan dengan mengakuisisi aset infrastruktur mereka. Strategi ini akan memberi ruang bagi BUMN untuk memperluas investasi produktif.

Dana Indonesia juga akan berupaya menarik investasi asing untuk proyek-proyek pembangunan. Pejabat Indonesia telah menjangkau calon investor bersama dari berbagai negara termasuk Amerika Serikat, The Uni Emirat Arab Dan Jepang. Pemerintah membayangkan LPI Menarik Investasi asing hingga $ 16 miliar.

Rencana Indonesia untuk mendirikan LPI telah menarik perhatian beberapa media internasional, yang menggambarkannya sebagai Kerja praktis Oleh pemerintahan Presiden Jokowi “Jokowi” Widodo untuk mempercepat Pertumbuhan ekonomi. Konsekuensi langsung LPI kemungkinan tidak terlalu mengejutkan.

Dana kekayaan kedaulatan Indonesia akan menjadi pemain moderat dalam lanskap pembangunan Indonesia, dengan kemungkinan korupsi lebih terbatas dibandingkan dengan lembaga parastatal lainnya. Namun yang tidak kalah seriusnya adalah kesuksesan sederhana LPI dapat dijadikan sebagai window dressing bagi sektor BUMN di Indonesia.

Pembentukan LPI tidak mewakili pergeseran tiba-tiba pemerintah menuju kapitalisme negara – Diperbarui Kapitalisme negara telah berlangsung selama lebih dari lima tahun. Untuk mempercepat Infrastruktur Untuk pembangunan, pemerintahan Jokowi telah mengerahkan BUMN di bidang utilitas, transportasi, dan konstruksi. Hal tersebut juga bergantung pada institusi negara untuk melakukan kegiatan strategis di negara tersebut Sumber daya alam Dan manufaktur.

READ  Booming perbankan digital Indonesia | IFLR

Badan usaha milik negara berkembang pesat dengan dukungan pemerintah. Sejak 2014, aset BUMN hampir dua kali lipat mencapai US $ 630 miliar atau setara dengan 56 persen dari PDB pada 2019. Salah satu langkah dukungan penting adalah suntikan modal dari APBN, yang diuntungkan oleh lembaga negara. Untuk lebih banyak pembiayaan melalui peningkatan pinjaman dan penerbitan obligasi.

Pemerintah Jokowi juga memilikinya diperluas Penyandang dana pembangunan milik negara. Pemerintah awalnya fokus pada perluasan PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI), sebuah lembaga yang mengkhususkan diri dalam pembiayaan infrastruktur, yang asetnya berkembang lebih dari delapan kali lipat antara tahun 2014 dan 2019 didukung oleh dukungan pemerintah. Belakangan ini, Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN), sebuah bank tanah, juga berkembang pesat. Fakta yang kurang diketahui adalah bahwa Dana Abadi Pendidikan Indonesia (LPDP), penyandang dana pendidikan, telah Dibebankan Peran SWF setelah ekspansi yang signifikan.

Modal awal LPI senilai $ 1 miliar bukanlah hal yang sepele, tetapi ini bukan terobosan jika dibandingkan dengan lebih dari $ 20 miliar yang dikucurkan ke lembaga negara dan lembaga pendanaan selama lima tahun terakhir, dengan total aset sekarang secara bertahap meneruskan $ 700 miliar. Amerika.

Lalu ada kekhawatiran tentang LPI Dekaden Dalam sesuatu yang mirip dengan Skandal 1MDB di Malaysia. Namun, jika strategi jarak jauh berlanjut seperti yang direncanakan, LPI akan memiliki beberapa institusi publik dan mungkin swasta terpenting dari seluruh dunia sebagai co-investor. Pengaturan ini bukan jaminan terhadap korupsi, tetapi LPI akan menghadapi tekanan untuk bersikap transparan dan konservatif dalam pandangan para investor yang keputusannya akan diteliti oleh pendukung mereka.

Ada preseden menarik untuk pengaturan ini – PT Indonesia Infrastructure Finance. Pemodal infrastruktur ini 30 persen dimiliki oleh pemerintah Indonesia melalui SMI dan anak perusahaannya Pemegang saham Ini termasuk Lembaga Keuangan Pembangunan Internasional dan bank swasta Jepang. Investor luar ini memantau entitas secara dekat melalui perwakilan mereka di Dewan Komisaris.

READ  PayPal mendaftar dalam aturan lisensi di Indonesia, akses tidak dilarang

Investor yang berpartisipasi dalam LPI akan meminta a Pertimbangan Mengatur untuk memungkinkan mereka melacak dengan cermat operasi perusahaan investee. Jika rekan investor ini tidak puas, mereka dapat mengancam jalan keluar dan meningkatkan kemungkinan perselisihan diplomatik.

Mengingat besarnya dana dan kehadiran investor internasional yang terlibat, LPI diharapkan untuk membiayai setidaknya beberapa proyek yang menarik perhatian dengan risiko yang moderat selama beberapa tahun mendatang. Ini juga kemungkinan akan mengikuti pengungkapan informasi yang diterima secara internasional dan praktik manajemen.

Dana kedaulatan baru Indonesia dengan keberhasilan yang kecil dapat mewakili sektor milik negara yang lebih luas di Indonesia. Tapi meski membuat beberapa terlihat Kontribusi Sedangkan untuk pembangunan ekonomi, terutama di bidang infrastruktur, sektor negara terus memberantas korupsi dan kronisme.

Kasus penipuan besar-besaran terjadi di lembaga negara seperti perusahaan asuransi Jawasraya Dan dana pensiun Saya neurotik. Yang lebih mengganggu adalah perluasan jaringan bisnis politik Berputar di sekitar Menteri Badan Usaha Milik Negara Eric Thoher.

Meskipun LPI bukan lapangan bermain yang besar dan tidak nyaman bagi pencari rente, pengamat harus memikirkan dengan cermat kapan pemerintah Indonesia mengawasi kinerja dan pentingnya dana kekayaan negara. Jakarta mungkin mencoba mengalihkan perhatian dari masalah riil sektor BUMN.

Organisasi masyarakat sipil, aktivis, media dan akademisi perlu memperkuat peran mereka dalam mempertahankan pembangunan Kapitalisme negara Hidup tapi terikat. Hal ini akan memastikan BUMN dapat terus berkontribusi bagi pembangunan Indonesia di masa mendatang.

* Tentang penulis: Kyunghoon Kim baru-baru ini memperoleh gelar PhD dalam Studi Pembangunan (Ekonomi Politik) dari King’s College London.

Sumber: Artikel ini diterbitkan oleh Forum Asia Timur

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.