KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Norwegia dilanda angin kencang: Apakah perubahan iklim memperburuk badai hebat di Eropa?
World

Norwegia dilanda angin kencang: Apakah perubahan iklim memperburuk badai hebat di Eropa?

Badai Ingunn mengikuti badai berturut-turut yang melanda Inggris dan Irlandia pada musim dingin ini.

iklan

Norwegia dilanda badai terkuat yang pernah terjadi dalam lebih dari 30 tahun terakhir, yang menyebabkan sebagian penduduknya tidak mendapat aliran listrik.

Angin yang mencapai kecepatan 180 kilometer per jam menghantam bagian tengah negara itu dengan keras kemarin, menyebabkan banjir dan gangguan perjalanan yang meluas.

Dinamakan Injun oleh ahli meteorologi Norwegia, badai ini berkembang dari aliran jet yang sangat kuat yang melintasi Samudera Atlantik. Aidan McGivern, dari Kantor Met Inggris, mengatakan hal ini “secara eksplosif memperdalam wilayah bertekanan rendah” yang telah membombardir negara Skandinavia itu pada Rabu sore. untuk menjelaskan.

Norway Dia menambahkan: “Mereka terbiasa dengan cuaca badai dan depresi berat, tapi ini adalah hal lain.” Institut Meteorologi Norwegia memberlakukan peringatan merah, yang merupakan tingkat kewaspadaan tertinggi. Injun adalah badai terkuat sejak badai yang terjadi pada Malam Tahun Baru 1992 di negara itu.

Inggris terhindar dari keganasan Badai Injun, setelah dilanda badai ke-10 musim ini pada minggu lalu. Badai Jocelyn Badai ini terjadi setelah Badai Isha dengan kecepatan angin mencapai 156 kilometer per jam.

Tidak mengherankan, banyak orang di Inggris, Irlandia, Norwegia, Swedia, dan negara-negara Eropa lainnya yang dilanda badai ini bertanya-tanya apakah perubahan iklim adalah salah satu penyebabnya.

Akankah perubahan iklim menyebabkan lebih banyak badai?

“Ini adalah daftar terjauh yang pernah kami capai pada tahap ini,” kata juru bicara layanan meteorologi Kantor Meteorologi kepada Euronews Green pekan lalu, merujuk pada daftar alfabet yang digunakan untuk memberi nama badai di Inggris. Namun karena penamaan badai baru dimulai pada tahun 2015, hal tersebut bukanlah cara terbaik untuk mengukur dampak perubahan iklim.

“Ini adalah persoalan yang sangat kompleks dan tidak sesederhana itu [the] Tingkatkan frekuensi Gelombang panas Mereka menambahkan di Inggris akibat perubahan iklim yang disebabkan oleh aktivitas manusia.

Jumlah rata-rata badai di Inggris sejak tahun 2015 adalah enam atau tujuh badai per tahun. Musim dingin pertama setelah pemberian nama dimulai pada pukul 11 ​​dengan Storm Katy. Musim 2023/24 mungkin bisa lebih dari itu, tapi itu tidak terlalu penting dalam skema ini. Musim dingin tahun 2013/14 merupakan musim terbasah yang pernah tercatat dan paling berangin dalam dua dekade terakhir.

READ  Grammy: Presiden Zelensky memperkenalkan John Legend - tonton videonya

pada beberapa hari terakhir iklimKantor Meteorologi Inggris mengatakan tidak ada bukti tren positif atau negatif dalam jumlah atau intensitas badai. Tren jumlah badai sulit dideteksi karena secara alami bervariasi dari tahun ke tahun dan dekade ke dekade.

Hal ini akan berubah, menurut sebagian besar prakiraan iklim.

Para ilmuwan memperkirakan jumlah badai musim dingin akan sedikit meningkat di Inggris dan negara-negara Eropa lainnya di tahun-tahun mendatang.

Studi atribusi dapat menunjukkan seberapa besar kemungkinan dan parahnya suatu peristiwa cuaca tertentu disebabkan oleh perubahan iklim. Namun badai angin cenderung tidak memprioritaskan pengawasan semacam itu.

Mengapa terjadi begitu banyak badai tahun ini?

Faktor-faktor yang menyebabkan badai terbentuk dan bertahan sangat kompleks. Salah satu pendorong utamanya adalah aliran jet yang kuat, yaitu kumpulan angin kencang sekitar 10 kilometer di atas permukaan bumi, bertiup dari timur ke barat melintasi Samudra Atlantik.

Hal ini dipengaruhi oleh perbedaan suhu antara kutub dan ekuator. Dalam beberapa minggu terakhir, Angin Arktik yang sangat dingin Hal ini menyebabkan kontras yang signifikan, sehingga menghasilkan aliran jet yang lebih kuat.

Hal ini mengakibatkan terbentuknya daerah bertekanan rendah dan tinggi di dekat permukaan yang menyebabkan cuaca badai.

itu El Nino Ahli meteorologi mengatakan fenomena cuaca juga berdampak, seperti yang terjadi pada tahun 2014 hingga 2016 ketika Inggris banyak mengalami badai.

Suhu permukaan laut yang lebih hangat dari rata-rata di Samudera Pasifik yang disebabkan oleh El Niño mempunyai dampak yang tidak langsung di seluruh dunia. di dalam Eropa UtaraBiasanya cuaca ini membawa cuaca yang lebih basah dan berangin di awal musim dingin sebelum suhu akhirnya menjadi dingin.

iklan

Hubungan antara fase iklim yang terjadi secara alami dan krisis iklim merupakan subjek penelitian ilmiah yang sedang berlangsung. Namun para ilmuwan yakin bahwa dampak dari setiap El Niño semakin kuat seiring dengan memanasnya iklim – dan hal ini berarti lebih besar lagi Cuaca buruk.

READ  Korea Utara mengkonfirmasi peluncuran kapal selam rudal balistik baru

Apakah perubahan iklim memperburuk badai di Inggris?

Mengenai frekuensinya, para ahli meteorologi berhati-hati dalam mengatakan dengan tegas bahwa badai semakin kuat akibat kenaikan suhu.

Tapi sudah jelas Perubahan iklim Hal ini membuat badai lebih berdampak dalam berbagai cara.

Salah satu penyebabnya adalah krisis ini berdampak pada peningkatan curah hujan yang terlihat pada kejadian-kejadian ekstrem Badai Kieran Di bulan November.

“Alasannya adalah dengan setiap suhu yang kita alami, atmosfer mampu menampung 7 persen lebih banyak uap air, sehingga kita melihat kemungkinan peningkatan curah hujan lebat terkait dengan kejadian curah hujan,” kata Dr. Melissa Lazenby, dosen di Harvard Medical Sekolah. Perubahan iklim dijelaskan di Universitas Sussex.

iklan

Dampak badai akibat gelombang badai dan gelombang tinggi juga diperkirakan akan semakin parah di wilayah pesisir Naiknya permukaan air laut.

Inilah yang dikatakan para ahli tentang tingkat keparahan. “Saat kita melihat badai, kemungkinan besar badai akan menjadi lebih hebat karena terdapat lebih banyak energi di atmosfer,” kata Claire Nasser, ahli meteorologi radio di Met Office. “Kita tahu bumi sedang memanas, dan itu adalah energi panas. Energi panas ini diterjemahkan ke atmosfer dalam berbagai cara, termasuk badai.

“Perubahan iklim memanaskan lautan dan atmosfer kita, menyediakan lebih banyak bahan bakar untuk membentuk dan mengintensifkan badai, sehingga menyebabkan curah hujan lebih tinggi,” kata Ben Clarke, peneliti di World Weather Attribution di Imperial College London. sebelumnya Beritahu kami.

Apa nama badai di Eropa?

Negara-negara Eropa bersatu untuk melacak dan memberi nama peristiwa cuaca ekstrem. Untuk Inggris, Irlandia dan Belanda, nama badai ditentukan oleh Met Office, Met Éireann dan Royal Dutch Meteorological Institute (KNMI).

READ  Trump kembali ke rapat umum di Ohio dan mendesak pemilihan Partai Republik | Berita Donald Trump

Badai diberi nama berdasarkan abjad, hindari huruf Q, U, X, Y, atau Z agar sesuai dengan standar internasional. Nama-nama tersebut berasal dari daftar yang diterbitkan pada awal setiap musim di bulan September, yang biasanya bergantian antara pilihan pria dan wanita.

iklan

Nama-nama dapat diajukan oleh masyarakat, dan beberapa juga dipilih oleh lembaga-lembaga yang menghormati pakar cuaca dan ilmuwan yang dihormati.

ini Pahlawan cuaca Di antara mereka adalah Ciaran Fearon, seorang pekerja di Departemen Infrastruktur Irlandia Utara, yang bekerja erat dengan komunitas lokal untuk menjaga keamanan masyarakat. dan Dame Jocelyn Bell Burnell – ahli astrofisika yang menemukan pulsar radio pertama pada tahun 1967.

Nama berikutnya dalam daftar adalah Kathleen, nama Irlandia lainnya yang mengacu pada dua wanita: Kathleen McNulty dan Kathleen Lonsdale, masing-masing seorang programmer komputer dan ahli kristalografi.

Mungkin perlu waktu lama sebelum badai dengan nama yang sama muncul, dan para peramal cuaca saat ini mengantisipasi pola cuaca yang lebih tenang pada awal Februari.

Norwegia, Swedia dan Denmark menetapkan badai sebagai wilayah utara yang terpisah kelompok.

iklan

Mengapa disebut badai?

“Penamaan badai membantu mitigasi Komunikasi dari cuaca buruk “Ini memberikan kejelasan kapan orang dapat terpengaruh oleh cuaca,” kata kepala kesadaran situasional Kantor Met Will Lang untuk menjelaskan.

Tidak ada kriteria ketat yang diterapkan oleh lembaga trilateral untuk memberi nama badai. Hal ini memperhitungkan potensi dampak sistem badai, misalnya menilai apakah hal tersebut dapat menyebabkan banjir.

Ketika para ahli meteorologi memperkirakan masa depan yang lebih penuh badai, jelas bahwa adaptasi iklim dalam skala yang lebih besar juga diperlukan.

“Pesannya adalah kita harus mulai melakukan pembuktian di masa depan, karena hal ini tidak akan hilang jika dilihat dari sisi ekstremnya,” kata Nasser. “Kita berada di lanskap yang berbeda dari sekarang.” “Itu terjadi 30 tahun yang lalu.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."