KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Observatorium publik pertama di Kota New York akan hadir di Bronx
science

Observatorium publik pertama di Kota New York akan hadir di Bronx

Observatorium gratis pertama di Kota New York akan hadir di taman Bronx, dan penyelenggara berharap dapat membukanya bagi para pengamat bintang pada musim semi ini.

Perkumpulan Astronom Amatir dan Departemen Pertamanan kota telah sepakat untuk memasang observatorium aluminium kecil di Jerome Park di Golden Avenue, dekat Sekolah Menengah Sains Bronx. Kubah seberat 800 pon, yang akan menjadi puncak struktur, tetap berada di atas gedung di Nassau Community College di Long Island selama lebih dari 40 tahun, hingga tahun 2019, ketika sekolah menggantinya dengan atap hijau dan enam teleskop luar ruangan. Asosiasi tersebut memindahkan kubah tersebut pada musim semi lalu dengan bantuan truk boom.

Saat ini, komunitas tersebut berada di titik puncak untuk mencapai salah satu tujuan jangka panjangnya: membuka fasilitas observasi bintang publik pertama di New York City.

“Ada beberapa komentar dari orang-orang yang mengatakan, ‘Mengapa Anda menempatkan sebuah observatorium di Bronx?'” kata Bart Freed, wakil presiden eksekutif dari Society of Amateur Astronomers. “Yang mereka pikirkan hanyalah, ‘Oh, kamu tahu, kamu tidak bisa melihat apa pun dari New York,’ dan itu adalah omong kosong karena kita sudah menontonnya di seluruh New York selama hampir satu abad.”

Observatorium yang akan berlokasi di tepian Jerome Park Reservoir ini ukurannya tidak lebih dari sebuah mangkuk kecil. Struktur setinggi 9,5 kaki dan lebar 6,5 kaki dapat menampung dua atau tiga orang dengan nyaman. Kubahnya akan berisi rumah yang kuat Teleskop Resolusi Tinggi Celestron EDGE Mampu memberikan pandangan kepada para pengamat bintang tentang segala sesuatu di tata surya kita, seperti komet, asteroid, Matahari, dan semua planet, termasuk planet kerdil Pluto.

READ  “Bahaya diam-diam” ini menempatkan kota-kota besar dalam bahaya

“Saat kita mulai melakukan astrofotografi, menurut saya alam semesta sudah mencapai batasnya,” kata Freed. “Ada ribuan objek yang dapat difoto dari New York City, dan objek tersebut mencakup sejumlah besar galaksi, gugus bintang, nebula gas, dan segala sesuatu di alam semesta.”

Proyek ini mendapat persetujuan dari Departemen Pertamanan, dan para pejabat mengatakan bahwa pemerintah sedang menyelesaikan perjanjian dengan Perkumpulan Astronom Amatir, yang akan mengelola observatorium tersebut.

Farid mengatakan kelompoknya berencana melakukan peletakan batu pertama pada bulan Maret, dan pembangunannya hanya memakan waktu satu bulan. Dia mencatat bahwa asosiasi tersebut berharap untuk memulai pembangunan pada bulan Mei lalu, namun mendapatkan persetujuan kota memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan meskipun ada dukungan dari dewan komunitas lokal dan Komisi Desain Umum kota.

“Kami memperkirakan konstruksi akan dilakukan pada musim semi, setelah kesepakatan diselesaikan dan kontraktor dipilih,” juru bicara Departemen Pertamanan Greg McQueen mengatakan kepada Gothamist melalui email.

Kompleks astronomi senilai $100.000 ini akan ditenagai oleh energi matahari dan dilengkapi dengan layar di bagian luar yang menampilkan pandangan teleskop. Penyelenggara mengatakan program observatorium tersebut akan mencakup presentasi publik mingguan kecil untuk sejumlah kecil peserta, dan sesekali acara yang lebih besar di mana teleskop tambahan akan ditempatkan di sekitar kubah.

Asosiasi Astronom Amatir mengatakan akan mendanai, memelihara dan mengoperasikan observatorium tersebut, yang akan dibuka untuk umum tujuh malam dalam seminggu, secara gratis. Biaya observatorium didanai oleh sumbangan publik dan hibah dari Jay Pasachoff Fund. Siswa Bronx Science akan memiliki akses eksklusif ke program mereka sendiri selama jam sekolah.

Sejarawan sains Trudy E. “Asosiasi Astronom Amatir telah bekerja selama bertahun-tahun untuk mencoba membuat semacam observatorium publik di New York City, jadi ini adalah momen besar,” kata Bell, yang sedang mengerjakan dua proyek. – Sebuah ensiklopedia volume tentang observatorium dan teleskop Amerika pada abad kesembilan belas. “Mereka tidak hanya tertarik pada sejarah. Dari sudut pandang mereka, pemanfaatan adalah bentuk pelestarian tertinggi, dan itulah yang menarik minat generasi muda.”

READ  Menjelaskan materi gelap dalam DNA manusia

Sebagai bagian dari proyek, asosiasi berencana untuk menanam pohon baru di dekatnya dan membangun jalan setinggi 130 kaki yang dapat diakses ADA dan paviliun setinggi 14 kaki untuk pengunjung.

“Sekarang ada kesadaran bahwa langit malam adalah sumber daya yang berharga dan langit malam yang gelap sedang menghilang,” kata Bell. “Ia menghilang karena lampu-lampu kota dan peluncuran puluhan ribu satelit.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."