KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Olahraga mengurangi stres di otak
science

Olahraga mengurangi stres di otak

ringkasan: Aktivitas fisik secara signifikan mengurangi risiko penyakit kardiovaskular dengan mengurangi sinyal otak yang berhubungan dengan stres. Studi yang menganalisis data lebih dari 50.000 peserta menunjukkan bahwa individu yang mematuhi pedoman aktivitas fisik mengurangi risiko penyakit jantung sebesar 23%.

Mereka yang memiliki kondisi yang berhubungan dengan stres seperti depresi mendapat manfaat paling besar, dan mengalami peningkatan kardiovaskular yang lebih baik. Asosiasi ini sebagian besar disebabkan oleh kemampuan aktivitas fisik untuk meningkatkan fungsi korteks prefrontal, yang membantu mengatur respons stres di otak.

Fakta-fakta kunci:

  1. Studi ini mencakup analisis komprehensif rekam medis, survei aktivitas fisik, dan pencitraan otak dari 50.359 peserta, menunjukkan hubungan yang jelas antara aktivitas fisik dan penurunan risiko kardiovaskular.
  2. Peserta yang melakukan aktivitas fisik sesuai tingkat yang direkomendasikan menunjukkan penurunan aktivitas di area otak yang berhubungan dengan stres, yang berkontribusi pada penurunan risiko penyakit jantung.
  3. Manfaat aktivitas fisik terutama terlihat pada individu dengan kondisi yang berhubungan dengan stres seperti depresi, sehingga menunjukkan bahwa olahraga mungkin sangat bermanfaat bagi kelompok ini.

sumber: Jenderal Massa

Penelitian baru menunjukkan bahwa aktivitas fisik mengurangi risiko penyakit kardiovaskular salah satunya dengan mengurangi sinyal terkait stres di otak.

Dalam penelitian yang dipimpin oleh para peneliti di Rumah Sakit Umum Massachusetts (MGH), anggota pendiri Brigham General Health Care System, dan dipublikasikan di jurnal Jurnal American College of CardiologyOrang dengan kondisi yang berhubungan dengan stres seperti depresi menikmati manfaat kardiovaskular paling besar dari aktivitas fisik.

Individu dengan tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi juga cenderung memiliki aktivitas otak terkait stres yang lebih rendah. Kredit: Berita Neurosains

Untuk mengevaluasi mekanisme di balik manfaat psikologis dan kardiovaskular dari aktivitas fisik, Ahmed Tawakkol, MD, seorang peneliti dan ahli jantung di Pusat Penelitian Pencitraan Kardiovaskular di Rumah Sakit Umum Massachusetts, dan rekannya menganalisis catatan medis dan informasi lain dari 50,359 peserta dari Bloc. Jenderal Brigham Biobank yang menyelesaikan survei aktivitas fisik.

READ  Kasus Covid 'Pirola' baru telah ditemukan di Inggris sebagai varian yang terdeteksi di air limbah

Sebanyak 774 peserta juga menjalani tes pencitraan otak dan pengukuran aktivitas otak terkait stres.

Selama masa tindak lanjut rata-rata 10 tahun, 12,9% peserta mengembangkan penyakit kardiovaskular. Peserta yang memenuhi rekomendasi aktivitas fisik memiliki risiko 23% lebih rendah terkena penyakit kardiovaskular dibandingkan mereka yang tidak memenuhi rekomendasi tersebut.

Individu dengan tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi juga cenderung memiliki aktivitas otak terkait stres yang lebih rendah. Khususnya, penurunan aktivitas otak yang berhubungan dengan stres didorong oleh peningkatan fungsional di korteks prefrontal, bagian otak yang terlibat dalam fungsi eksekutif (yaitu, pengambilan keputusan dan kontrol impuls) yang diketahui membatasi pusat stres di otak. Variabel gaya hidup lain dan faktor risiko penyakit arteri koroner turut berperan dalam analisis ini.

Selain itu, penurunan sinyal otak yang berhubungan dengan stres juga menjelaskan manfaat aktivitas fisik bagi kardiovaskular.

Sebagai tambahan dari temuan ini, pada kelompok yang terdiri dari 50.359 peserta, para peneliti menemukan bahwa manfaat olahraga bagi kardiovaskular jauh lebih besar di antara peserta yang diperkirakan memiliki aktivitas otak terkait stres yang lebih tinggi, seperti mereka yang sudah mempunyai riwayat depresi.

“Aktivitas fisik hampir sama efektifnya dalam mengurangi risiko penyakit kardiovaskular di antara orang-orang dengan depresi. Efek pada aktivitas otak yang berhubungan dengan stres mungkin menjelaskan pengamatan baru ini,” kata Tawakkol, penulis utama studi tersebut.

“Penelitian di masa depan diperlukan untuk mengidentifikasi mediator potensial dan menetapkan hubungan sebab akibat. Sementara itu, dokter dapat menyampaikan kepada pasien bahwa aktivitas fisik mungkin memiliki efek penting pada otak, yang mungkin memberikan manfaat kardiovaskular yang lebih besar pada individu dengan sindrom terkait stres seperti depresi. ” .

READ  Apakah roti gandum baik untuk Anda? Roti ini adalah yang paling sehat.

Ditulis oleh:
Hadeel Zureikat, MD; Michael T.Osborne, MD; Shadi Abu Hashem, MD; Kenishoku Mizui, MD; Charbel Gharios, MD; Simran Grewal, LAKUKAN; Alex Cardero; Nikki Naddaf; Giovanni Siveri, MD; Taimur Abbasi, MD; Azar Radfar, MD; Wissam El-Desouki, MD, Antonia V. Seligowski, Ph.D., Megan M. Wasfi, MD; James Sawala Jose, MD; Timotius W. Churchill, MD; rachel b. Rosofsky, MD; Zahi Fayyad, PhD; Anthony Rosenzweig, MD; Aaron Baggish, MD; Roger K. Pittman, MD; Carmel W. Choi, Ph.D.; Jordan Smoller, MD; Dan Lisa M. Shen, Ph.D.

Pembiayaan:
Pekerjaan ini didukung oleh Institut Kesehatan Nasional.

Tentang latihan ini, berita penelitian stres dan penyakit kardiovaskular

pengarang: Brandon Mengejar
sumber: Jenderal Massa
komunikasi: Brandon Chase – Jenderal Massa
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Pengaruh jalur saraf yang berhubungan dengan stres pada manfaat kardiovaskular dari aktivitas fisikDitulis oleh Ahmed Tawakkol dan lain-lain. Jurnal American College of Cardiology


ringkasan

Pengaruh jalur saraf yang berhubungan dengan stres pada manfaat kardiovaskular dari aktivitas fisik

latar belakang

Mekanisme yang mendasari manfaat aktivitas fisik untuk penyakit kejiwaan dan kardiovaskular (CVD) belum sepenuhnya dipahami.

Sasaran

Studi ini menguji apakah PA: 1) melemahkan aktivitas saraf terkait stres, yang diketahui menyebabkan penyakit kardiovaskular dan perannya dalam kecemasan/depresi; 2) mengurangi penyakit kardiovaskular sebagian melalui efek neuroprotektif ini; dan 3) mempunyai dampak yang lebih besar terhadap risiko penyakit kardiovaskular pada individu yang mengalami depresi.

Metode

Peserta dari Mass General Brigham Biobank yang menyelesaikan survei PA dipelajari. Sebuah subkelompok mengalami 18Tomografi emisi positron F-fluorodeoksiglukosa/tomografi komputer. Aktivitas saraf yang berhubungan dengan stres diukur sebagai rasio aktivitas amigdala terhadap aktivitas kortikal (AmygAC). Peristiwa CVD dipastikan dari catatan kesehatan elektronik.

READ  Distributor Misinformasi Coronavirus Paling Berpengaruh di Internet

hasil

Sebanyak 50.359 orang dewasa (usia rata-rata 60 tahun) dilibatkan. [Q1-Q3: 45-70 years]; 40,1% laki-laki). PA yang lebih besar dikaitkan dengan AmygA yang lebih rendahC (Standar β: −0.245; 95% CI: −0.444 hingga −0.046; S = 0,016) dan kejadian CVD (HR: 0,802; 95% CI: 0,719-0,896; S <0,001) dalam model multivariat. AmigaC Pengurangan sebagian dimediasi oleh manfaat CVD dari PA (rasio odds: 0,96; interval kepercayaan 95%: 0,92–0,99; S <0,05). Selain itu, manfaat PA pada kejadian penyakit kardiovaskular lebih besar pada mereka yang mempunyai (vs. tanpa) depresi yang sudah ada sebelumnya (HR: 0.860; 95% CI: 0.810-0.915; vs. HR: 0.929; 95% CI: 0.910-0.910 ). S Interaksi = 0,011). Selain itu, rekomendasi pedoman di atas mengurangi kejadian penyakit kardiovaskular, namun hanya di antara mereka yang sudah menderita depresi sebelumnya (S Interaksi = 0,023).

Kesimpulan

Stres tampaknya mengurangi risiko penyakit kardiovaskular salah satunya melalui aktivitas otak yang berhubungan dengan stres. Hal ini mungkin menjelaskan pengamatan baru bahwa PA mengurangi risiko penyakit kardiovaskular lebih besar pada individu yang mengalami depresi.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."