Olimpiade Tokyo: Satwick Giraj keluar dari bulu tangkis putra meskipun memenangkan pertandingan tim terakhir | Berita Olimpiade Tokyo

Itu adalah patah hati bagi Satwiksiraj Rankiridi dan Jirag Shetty ketika pasangan muda India itu tersingkir dari Olimpiade meskipun memenangkan pertandingan Grup A terakhir mereka melawan duo Inggris Ben Lane dan Sean Fendi 21-17, 21-19 di Tokyo pada hari Selasa.
Tiga tim – India, China Taipei dan Indonesia – masing-masing memenangkan dua pertandingan, tetapi rata-rata, Taipei dan Indonesia mencapai perempat final Grup A.
Lima menit sebelum India berhadapan dengan Tim Inggris Raya, unggulan ketiga Li Yang dan Wang Zhilin dari Taipei mengejutkan nomor satu dunia Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamolego dari Indonesia 21-18, 15-21, 21-17. Dan mengecewakan India karena pertandingan memasuki tiga game.
Seandainya pertandingan itu berakhir dalam dua pertandingan, India bisa memiliki kesempatan untuk lolos ke tahap berikutnya.
Indonesia menang lima kali dan kalah dua kali, Taipei menang lima kali dan kalah tiga kali, sedangkan India menang empat kali dan kalah tiga kali. Indonesia akan memimpin grup sebelum Taipei.
Meski kalah, orang-orang India itu membuat catatan yang baik tentang diri mereka sendiri dan bisa meninggalkan Tokyo di posisi tinggi saat mereka mengejutkan tim Taipei. Yang terakhir mengalahkan tim No. 1 di dunia pada hari Selasa
Penampilan buruk mereka melawan Indonesia pada hari Senin terlalu mahal untuk mereka pada hari Selasa. Seandainya mereka memenangkan setidaknya satu pertandingan melawan Indonesia, hasilnya akan berbeda. Chirag terluka pada tahap penting dan memungkinkan Indonesia untuk mengambil kendali atas peluang India.

Chirag mengatakan mereka mengetahui prospek mereka sebelum pertandingan dimulai. “Kami tahu saat Li Yang/Wang Zhilin (TPE) menang, kami tidak memiliki peluang. Mereka memenangkan dua pertandingan dan kami memenangkan tiga pertandingan. Sangat menyedihkan. Tapi sayangnya, bahkan setelah memenangkan dua pertandingan di grup, kami tidak melakukannya. Kami melewatinya. Tapi ini bulu tangkis dan kami harus menjalaninya,” kata Girag kepada situs web BWF.
Sangat mengecewakan melihat Indonesia kalah, kata Satwick. “Karena itu, kami masuk ke dalamnya berpikir itu akan menjadi pertandingan Olimpiade terakhir kami. Jadi kami tidak berada di bawah tekanan. Kami tetap sederhana. Tapi mengecewakan melihat orang Indonesia (Gideon/Sukamuljo) kalah.” [just before we went on]. Saya merasa seperti kami belajar banyak dari pengalaman bulu tangkis ini dan ada banyak hal positif untuk dibawa pulang, ”kata Satwick kepada situs web BWF.
Indonesia menang lima kali dan kalah dua kali, Taipei menang lima kali dan kalah tiga kali, sedangkan India menang empat kali dan kalah tiga kali. Indonesia akan memimpin grup sebelum Taipei.
Meski kalah, orang-orang India itu membuat catatan yang baik tentang diri mereka sendiri dan bisa meninggalkan Tokyo di posisi tinggi saat mereka mengejutkan tim Taipei. Yang terakhir mengalahkan tim No. 1 di dunia pada hari Selasa
Penampilan buruk mereka melawan Indonesia pada hari Senin terlalu mahal untuk mereka pada hari Selasa. Seandainya mereka memenangkan setidaknya satu pertandingan melawan Indonesia, hasilnya akan berbeda. Chirag terluka pada tahap penting dan memungkinkan Indonesia untuk mengambil kendali atas peluang India.
Chirag mengatakan mereka mengetahui prospek mereka sebelum pertandingan dimulai.
“Kami tahu saat Li Yang/Wang Zhilin (TPE) menang, kami tidak memiliki peluang. Mereka memenangkan dua pertandingan dan kami memenangkan tiga pertandingan. Sangat menyedihkan. Tapi sayangnya, bahkan setelah memenangkan dua pertandingan di grup, kami tidak melakukannya. Kami melewatinya. Tapi ini bulu tangkis dan kami harus menjalaninya,” kata Girag kepada situs web BWF.
Sangat mengecewakan melihat Indonesia kalah, kata Satwick.
“Karena itu, kami masuk ke dalamnya berpikir itu akan menjadi pertandingan Olimpiade terakhir kami. Jadi kami tidak berada di bawah tekanan. Kami tetap sederhana. Tapi mengecewakan melihat orang Indonesia (Gideon/Sukamuljo) kalah.” [just before we went on]. Saya merasa seperti kami belajar banyak dari pengalaman bulu tangkis ini dan ada banyak hal positif untuk dibawa pulang, ”kata Satwick kepada situs web BWF.

READ  Thailand siap untuk mengobati ketidakpatuhan dengan doping

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *