Omicron dapat mengancam kekebalan COVID-19 — tetapi kami tidak akan kembali ke titik awal

Varian omicron, yang kini telah dilaporkan di beberapa provinsi Kanada dan semakin banyak negara di seluruh dunia, dapat mengancam kekebalan yang diperoleh dengan susah payah terhadap virus di balik COVID-19.

Tetapi para ilmuwan dunia mengatakan dunia memiliki langkah awal yang menentukan pada variabel-variabel terbaru yang meresahkan, berkat deteksi dini. Ada harapan bahwa versi virus Corona yang sangat bermutasi ini tidak akan mengembalikan dunia ke “pertama” dalam epidemi ini.

Ilmuwan Afrika Selatan dengan cepat mengidentifikasi dan Peringatkan dunia akan perubahan Dalam seminggu terakhir, ditemukan sejumlah mutasi yang mengkhawatirkan yang dapat memengaruhi efektivitas vaksin, penularan virus, dan bahkan tingkat keparahan penyakit.

Ahli imunologi dan ahli virologi mengatakan bahwa meskipun perlu waktu untuk menentukan dampak varian di dunia nyata, kekebalan kita terhadap vaksin dan infeksi masa lalu dapat terpukul besar jika menyebar secara global.

“Saya tidak akan mengatakan itu akan membawa kita kembali ke nol,” kata Deepta Bhattacharya, seorang ahli imunologi di University of Arizona.

“Tapi saya pikir jika itu menyebar, itu akan menjadi masalah yang lebih besar daripada variabel mana pun yang pernah kita lihat sebelumnya.”

30+ Mutasi Protein Lonjakan

Omicron mengandung lebih dari 30 mutasi hanya pada protein lonjakan, yang merupakan bagian dari virus corona yang membantunya memasuki sel manusia.

Bhattacharya mengatakan bahwa sementara mutasi pada virus mengkhawatirkan, penting untuk diingat bahwa sistem kekebalan “berlapis-lapis,” dan bahwa perlindungan dari vaksin dan infeksi sebelumnya terhadap penyakit akut masih akan bertahan pada alternatif baru.

“Saya pikir apa yang akan kita lihat, mungkin, penurunan yang sangat signifikan dalam seberapa baik antibodi bekerja,” katanya. “Tapi begitu kita mulai melakukan beberapa studi dunia nyata tentang bagaimana segala sesuatunya bekerja, saya pikir vaksin masih akan melakukan pekerjaan yang layak untuk benar-benar melindungi orang dari sakit.”

Tonton | Akankah vaksin kita melindungi kita dari varian Omicron?

Akankah vaksin virus corona kita melindungi kita dari alternatif baru?

Spesialis penyakit menular Dr. Isaac Bogoch menanggapi pernyataan yang saling bertentangan tentang efektivitas vaksin virus corona saat ini terhadap varian omicron. 2:16

READ  Berinvestasi dalam Jurnalisme Progresif yang Berani

Bhattacharya mengatakan Kanada sebenarnya bisa berada di posisi yang lebih baik daripada negara lain jika Omicron menyebar lebih luas, karena Strategi dosis kedua terlambat Memberikan perlindungan kekebalan yang “lebih optimal” pada populasi.

“Yang cukup jelas adalah perbedaan lag membuat perbedaan besar dalam hal antibodi dan perlindungan terhadap delta – dan saya menduga itu akan sama untuk omicron jika di-boot,” katanya.

“Kami telah melihat beberapa varian lain seperti ini di masa lalu yang mengkhawatirkan – saya pikir beta akan menjadi contoh terbaik – dan itu tidak benar-benar berfungsi. Ini pada dasarnya dibangun oleh Delta. Dan saya pikir kami masih tidak’ tidak tahu jawaban bagaimana itu akan bekerja untuk saya. untuk Omicron”.

Beberapa produsen vaksin terkemuka telah mengumumkan bahwa mereka sedang memantau Omicron dan dapat menyiapkan vaksin baru hanya dalam hitungan bulan, jika diperlukan.

CEO Moderna juga menyarankan bahwa vaksin saat ini mungkin kurang efektif Terhadap variabel tersebut, para ilmuwan masih menunggu data keras.

‘Fitur terburuk’ terlihat sejauh ini

Sementara varian sebelumnya memiliki sifat mengganggu yang serupa, minat ilmiah sebenarnya pada omicron bukan hanya jumlah mutannya, tetapi di mana mereka berada, kata Angela Rasmussen, ahli virologi dari Vaccines and Infectious Diseases Organization (VIDO) di University of Saskatchewan. .

“Sayangnya, hanya berdasarkan mutasi, tampaknya varian omicron mengandung beberapa sifat terburuk dari semua varian yang menjadi perhatian kita sejauh ini,” katanya.

“Tetapi penting juga untuk dicatat kepada orang-orang bahwa kita tidak tahu persis apa yang akan terjadi ketika semua mutasi ini datang bersamaan, terutama dengan semua mutasi lain yang tampaknya diperoleh oleh varian omicron.”

Dia mengatakan beberapa mutasi omicron dikaitkan dengan peningkatan penularan, seperti alfa dan delta, sementara yang lain dikaitkan dengan penghindaran kekebalan yang lebih tinggi, seperti beta dan gamma. Hal ini menunjukkan bahwa delta sejauh ini mendominasi semua variabel lainnya.

“Salah satu kekhawatiran terbesar saya bukanlah bahwa Omicron akan lebih berbahaya, tetapi jika Omicron mulai melampaui Delta,” kata Rasmussen.

READ  Trump kembali ke DC untuk pertama kalinya sejak meninggalkan kantor untuk berpidato di KTT kebijakan

“Terutama jika berpotensi menyebabkan lebih banyak dan lebih banyak infeksi mendadak yang cenderung mengarah ke gelombang lain di banyak negara, terutama di Belahan Bumi Utara, saat kita mulai masuk selama bulan-bulan musim dingin dan bersiap untuk liburan.”



Tindakan pencegahan kemungkinan masih bekerja melawan varian

Tetapi dengan spekulasi tentang variabel yang menyebar dengan cepat bersamaan dengan meningkatnya jumlah kasus, para ahli mengatakan penting untuk diingat bahwa vaksin, pembatasan kesehatan masyarakat, dan tindakan pencegahan pribadi kemungkinan akan terus berhasil untuk membendung penyebaran COVID-19.

“Kuncinya sekarang adalah kita harus tetap berpegang pada kotak peralatan yang telah kita kembangkan selama dua tahun terakhir ini,” kata Dr. Abrar Karan, seorang rekan penyakit menular di Universitas Stanford di Stanford, California.

“Keuntungan yang kami miliki, setiap kali kami melihat varian baru, kami masih berurusan dengan SARS-CoV-2.”

Jika penelitian mengkonfirmasi tanda-tanda awal bahwa omicron lebih mudah menular, prinsip yang biasa masih berlaku: Sebaiknya batasi waktu di ruang dalam ruangan yang ramai, dan gunakan penyembunyian dan ventilasi yang lebih banyak untuk mencegah penyebaran virus ini melalui udara.

“Jangan sampai pada situasi yang berpotensi menimbulkan risiko penularan yang signifikan, artinya banyak orang yang tidak diimunisasi tidak memakai masker,” kata Rasmussen.

Tonton | Kanada mengamati varian omicron dengan cermat, kata Trudeau:

Trudeau mengatakan Kanada mengawasi varian omicron dengan cermat

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan Kanada mungkin perlu berbuat lebih banyak untuk mengendalikan varian omicron baru. 0:24

Saat liburan dimulai, Karan mengatakan penting juga untuk mengambil tindakan pencegahan kelas ketika berkumpul dengan keluarga, seperti vaksinasi penuh dan menambahkan perlindungan ekstra seperti mengenakan masker – terutama di sekitar kelompok rentan yang berisiko infeksi serius.

“Jika Anda berada di dalam ruangan, di sekitar banyak orang, Anda harus berpikir: ‘Apakah saya seseorang yang, jika saya terkena COVID, apakah itu sangat mengancam jiwa?'” Kata Karan. “

Kenakan masker berkualitas tinggi, seperti KN95, akan membantu menghentikan penyebaran aerosol atau tetesan, kata Karan, bahkan jika Omicron terbukti lebih mahir menempel pada sel manusia.

READ  Coronavirus: Selandia Baru akui tidak bisa lagi lepas dari COVID-19

Luar biasa, alternatif akan membuat vaksin ‘usang’

Banyak ahli juga setuju bahwa hal yang sangat penting saat ini adalah bagi individu yang tidak divaksinasi untuk mendapatkan vaksin mereka.

“Pada tingkat individu, jika orang belum divaksinasi, mereka harus divaksinasi,” kata Dr. Isaac Bogosh, seorang dokter penyakit menular.

Ada juga cara lain untuk memperluas cakupan vaksinasi, katanya, termasuk bahwa anak-anak berusia lima tahun ke atas sekarang memenuhi syarat untuk divaksinasi, dan potensi peningkatan kelayakan untuk diperluas untuk mencakup lebih banyak manula.

Tonton | Apa yang diketahui tentang varian omicron:

Apa yang diketahui tentang variabel omicron?

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengumumkan jenis kekhawatiran baru yang disebut omicron, yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan. Para ilmuwan mengatakan ada sejumlah besar mutasi pada varian omicron, yang berarti dapat lebih menular dan menyebabkan penyakit yang lebih serius. 3:00

Bahkan jika Omicron mampu menghindari tingkat kekebalan tertentu dari daftar vaksin dan obat antivirus saat ini, yang menargetkan jenis virus asli, Rasmussen tidak mengharapkan alternatif untuk sepenuhnya mengurangi perlindungan berbasis vaksin.

“Sistem kekebalan Anda terdiri dari lebih dari sekadar antibodi penetralisir, dan kami memiliki perawatan antivirus lain dalam prosesnya,” katanya. “Jadi kita tidak akan kembali ke titik awal.”

Sampai kita tahu lebih banyak tentang apa yang kita hadapi, Bogoch mengatakan kita tidak bisa berasumsi yang terburuk.

“Akan sangat tidak biasa untuk varian muncul yang membuat manfaat pencegahan vaksinasi benar-benar usang,” katanya.

“Ini dapat merusak beberapa kekebalan protektif, dan kami akan mencari tahu apakah dan sejauh mana dalam beberapa hari dan minggu mendatang. Tetapi beberapa orang berpendapat bahwa ini akan membawa kita kembali ke Januari 2020 – dan tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.