KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Orang-orang yang selamat dari kamp Nazi merayakan 79 tahun pembebasan Auschwitz
World

Orang-orang yang selamat dari kamp Nazi merayakan 79 tahun pembebasan Auschwitz

Warsaw, Polandia –

Sekelompok penyintas kamp kematian Nazi memperingati 79 tahun pembebasan Auschwitz-Birkenau selama Perang Dunia II dalam sebuah upacara sederhana pada hari Sabtu di Polandia selatan.

Sekitar 20 orang yang selamat dari berbagai kamp yang didirikan oleh Nazi Jerman di seluruh Eropa dijadwalkan untuk meletakkan karangan bunga di Tembok Kematian di Auschwitz dan berdoa di tugu peringatan di Birkenau. Sekitar 1,1 juta korban kamp tersebut, sebagian besar adalah orang Yahudi, akan diperingati. Situs peringatan dan museum yang dipelihara dengan cermat terletak di dekat kota Oswiecim.

Hampir enam juta orang Yahudi Eropa dibunuh oleh Nazi selama Holocaust – pembunuhan massal terhadap orang Yahudi dan kelompok lain sebelum dan selama Perang Dunia II.

Dalam rangka Hari Peringatan Holocaust Internasional, para penyintas akan didampingi oleh Presiden Senat Polandia Malgorzata Kidawa-Blonska, Menteri Kebudayaan Bartlomiej Sienkiewicz, dan Duta Besar Israel Yaakov Livni.

Tema perayaannya adalah manusia, dilambangkan dengan gambar sederhana yang digambar tangan. Hal ini dimaksudkan untuk menekankan bahwa kengerian Auschwitz-Birkenau terletak pada penderitaan orang-orang yang ditahan dan dibunuh di sana.

Korban Holocaust diperingati di seluruh Eropa.

Di Jerman, di mana orang-orang meletakkan bunga dan menyalakan lilin pada peringatan korban terorisme Nazi, Kanselir Olaf Scholz mengatakan negaranya akan terus memikul tanggung jawab atas “kejahatan terhadap kemanusiaan” ini.

Dia meminta seluruh warga negaranya untuk membela demokrasi Jerman dan melawan anti-Semitisme, seiring negara tersebut memperingati hari pembebasan Auschwitz.

“Tidak akan pernah lagi,” kata Schulz di podcast video mingguannya setiap hari. “27 Januari menyerukan kepada kita: Tetap terlihat! Tetap didengarkan! Melawan anti-Semitisme, melawan rasisme, melawan misantropi, dan demi demokrasi kita.”

READ  Walikota mengatakan bahwa pasukan Rusia menduduki Severodonetsk setelah perintah untuk mundur dari Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, yang negaranya berjuang untuk mengusir invasi besar-besaran Rusia, memposting foto menorah Yahudi di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, untuk menandai Hari Peringatan.

“Setiap generasi baru harus mempelajari kebenaran tentang Holocaust,” kata Zelensky, seorang Yahudi yang kehilangan kerabatnya dalam Holocaust. “Kehidupan manusia harus tetap menjadi nilai tertinggi bagi semua negara di dunia.”

“Kenangan abadi semua korban Holocaust!” Zelensky men-tweet.

Presiden Italia Sergio Mattarella pada hari Jumat mengecam meningkatnya anti-Semitisme dan menyampaikan pidato yang kuat untuk mendukung orang-orang Yahudi.

Mattarella menggambarkan Holocaust sebagai “kejahatan paling keji” dan menunjuk pada keterlibatan orang Italia di bawah fasisme dalam mendeportasi orang Yahudi.

Juga pada hari Jumat, kepala polisi Roma memerintahkan aktivis pro-Palestina untuk menunda pawai yang dijadwalkan pada hari Sabtu. Komunitas Yahudi di Israel mengeluh bahwa protes semacam itu telah menjadi kesempatan untuk mengeksploitasi kenangan Holocaust oleh kekuatan anti-Israel dan digunakan untuk melawan orang Yahudi.

Di Polandia, upacara peringatan dengan doa diadakan pada hari Jumat di Warsawa di kaki monumen para pahlawan ghetto yang gugur melawan Nazi pada tahun 1943.

Awal pekan ini, negara-negara bekas Yugoslavia menandatangani perjanjian di Paris untuk bersama-sama merenovasi Gedung 17 yang terbuat dari batu bata merah Auschwitz dan mengadakan pameran permanen di sana untuk mengenang sekitar 20.000 orang yang dideportasi dari tanah mereka dan diangkut ke Jerman. penghalang jalan. Bosnia dan Herzegovina, Kroasia, Montenegro, Makedonia Utara, Serbia dan Slovenia akan berpartisipasi dalam proyek ini.

Wisatawan mengunjungi Holocaust Memorial di Berlin, Jerman, pada Hari Peringatan Holocaust Internasional, Sabtu, 27 Januari 2024. Hari Peringatan Holocaust Internasional menandai pembebasan kamp kematian Nazi Auschwitz-Birkenau pada 27 Januari 1945. (AP Photo/Markus Schreiber )Melestarikan kamp tersebut, yang merupakan simbol kengerian Holocaust, dengan gerbangnya yang sangat menyesatkan “Arbeit Macht Frei” (“Pekerjaan Membebaskan Manusia”), memerlukan upaya berkelanjutan dari para sejarawan dan pakar, dan sejumlah besar dana yang diperlukan untuk melestarikan kamp tersebut. uang.

READ  Serangan Hamas mungkin merupakan serangan Israel - Politico

Nazi, yang menduduki Polandia dari tahun 1939 hingga 1945, awalnya menggunakan barak militer Austria lama di Auschwitz sebagai kamp konsentrasi dan kematian bagi pejuang perlawanan Polandia. Pada tahun 1942, barak kayu, kamar gas, dan krematorium ditambahkan di Birkenau untuk memusnahkan orang Yahudi Eropa, Roma, dan warga negara lainnya, serta tawanan perang Rusia.

Pasukan Tentara Merah Soviet membebaskan Auschwitz-Birkenau pada tanggal 27 Januari 1945, dan terdapat sekitar 7.000 tahanan, baik anak-anak maupun mereka yang terlalu lemah untuk berjalan. Jerman telah mengevakuasi puluhan ribu tahanan lainnya dengan berjalan kaki beberapa hari sebelumnya dalam apa yang sekarang disebut pawai kematian, karena banyak tahanan meninggal karena kelelahan dan kedinginan dalam suhu rendah.

Sejak 1979, Auschwitz-Birkenau telah dimasukkan dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO.

——

Kirsten Grieshaber di Berlin, Nicole Winfield di Roma, dan Joanna Kozlowska di London berkontribusi dalam pelaporan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."