KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pabrik Lenzing di Indonesia telah menerima label ramah lingkungan UE karena memperluas jangkauan seratnya
Economy

Pabrik Lenzing di Indonesia telah menerima label ramah lingkungan UE karena memperluas jangkauan seratnya

Grup LenzingInvestasi besar sebesar €100 juta dalam modernisasi fasilitas Purwakarta di Indonesia, yang dioperasikan oleh PT. Viscose Pasifik Selatan telah menghasilkan pengurangan emisi tertentu secara signifikan termasuk sulfur dan karbon dioksida, dan diharapkan berkontribusi terhadap pengurangan air limbah.

Ekolabel UE adalah simbol tepercaya bagi konsumen yang mencari produk dan layanan ramah lingkungan, yang berkontribusi terhadap upaya pengurangan polusi.

Label ramah lingkungan ini mengakui transisi fasilitas tersebut ke sumber energi terbarukan dan secara aktif mengupayakan transisi ke biomassa, sejalan dengan tujuan utama Lenzing untuk mengurangi emisi karbon per ton produk yang terjual sebesar 50% pada tahun 2030 dan mencapai produksi netral karbon pada tahun 2050.

Pabrik Lenzing di Indonesia juga memiliki rencana untuk memproduksi serat Ecovero Black di masa depan, yang memerlukan lebih sedikit energi dan air dalam rantai tekstil karena proses spun-dyeing, sehingga menghasilkan jejak karbon yang lebih rendah sepanjang siklus hidup produk tekstil.

“Kami bekerja tanpa kenal lelah untuk menjadikan industri tempat kami beroperasi lebih berkelanjutan dan mendorong transformasi model bisnis tekstil dari linier menjadi sirkular,” kata Stefan Sielaff, CEO Lenzing Group.

“Investasi kami di Indonesia, serta di lokasi Lenzing lainnya di seluruh dunia, menempatkan kami pada posisi yang lebih baik untuk memenuhi permintaan serat khusus yang terus meningkat dengan dampak lingkungan yang rendah.”

Sertifikasi EU Ecolabel kini meluas ke rangkaian produk Lenzing, sehingga memungkinkan produksi serat merek Lenzing Ecovero untuk tekstil dan serat merek Veocel untuk aplikasi non-woven, sehingga memungkinkan perusahaan untuk secara efektif memenuhi permintaan yang terus meningkat akan serat viscose yang berkelanjutan.

Lenzing percaya bahwa mendorong pertumbuhan serat khusus dimulai dengan mengatasi isu penting perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia, dimana industri tekstil dan non-woven global memainkan peran penting.

READ  Levi's yang berbasis di San Francisco mengumumkan gelombang PHK besar-besaran

Perusahaan mengatakan serat Viscose Ecovero dan Veocel menunjukkan dampak lingkungan yang jauh lebih rendah, termasuk emisi gas rumah kaca dan polusi air yang lebih rendah dibandingkan dengan produksi viscose tradisional.

Lenzing Group mengumumkan kolaborasinya dengan perusahaan solusi rantai pasokan Project44 awal pekan ini (18 September) untuk meningkatkan transparansi, efisiensi, dan meningkatkan visibilitas emisi karbon.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."