KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pangsa emerging market terbaik saat ini berada di India dan india
Top News

Pangsa emerging market terbaik saat ini berada di India dan india

Ketika perekonomian Tiongkok terpuruk, investor di pasar negara berkembang harus mencari tempat lain

Saham-saham negara berkembang sebagian besar berkinerja buruk di bawah AS. Namun, kesulitan ekonomi yang dialami Tiongkok menciptakan hikmah bagi investor di India dan india.

Pemerintah Tiongkok saat ini sedang bergulat dengan kondisi buruk akibat jatuhnya pasar saham dan sektor real estate. Untuk menstabilkan situasi, pemerintah memprioritaskan penyelamatan pasar saham dibandingkan pemulihan ekonomi yang lebih luas.

Karena itu, serangkaian pembatasan dan pembatasan telah diberlakukan Penjualan stok dan kekurangan, diterapkan dalam upaya menyelamatkan stok yang menurun. Meskipun langkah-langkah ini mungkin memberikan bantuan sementara, namun gagal mengatasi permasalahan mendasar yang mengganggu perekonomian negara.

Masalah yang lebih besar adalah Bank Rakyat Tiongkok (PBoC), yang hanya mengambil langkah-langkah sederhana untuk menstimulasi perekonomian, seperti menurunkan suku bunga cadangan dan pinjaman. Langkah-langkah ini mempunyai dampak yang terbatas. Tantangan besar bagi pemerintah Tiongkok adalah menyediakan uang stimulus dan likuiditas baru tanpa memberikan dampak negatif terhadap yuan atau menambah beban utang yang sudah tidak dapat dikelola.

Hal ini menjadikan investasi di Tiongkok sebagai sebuah pertaruhan besar. Ya, berinvestasi pada saham Tiongkok memang menguntungkan, tapi ini mungkin lebih merupakan perdagangan daripada investasi.

Saham pasar berkembang: Berinvestasi di India, india

Untungnya bagi investor, tampaknya ada hikmahnya bagi India dan india. Kedua negara bersiap untuk mencapai pertumbuhan ekonomi tahunan sebesar 5%-6% dalam beberapa tahun ke depan, yang didorong oleh investasi yang signifikan. Lintasan pertumbuhan ini sangat kontras dengan gejolak ekonomi Tiongkok. Memang benar, pasar-pasar ini tidak “murah”, tapi setidaknya ada dasar-dasar di baliknya.

Salah satu faktor penting yang berkontribusi terhadap keberhasilan India dan Indonesia adalah potensi terkendalinya inflasi, sehingga memungkinkan bank sentral untuk mulai menormalisasi kebijakan moneter. Normalisasi ini akan menciptakan lingkungan yang lebih menguntungkan bagi pertumbuhan ekonomi dan menjadikan negara-negara tersebut sebagai tujuan menarik bagi dunia usaha dan investasi. Dua cara untuk memainkannya? Pertimbangkan dana seperti iShares MSCI India ETF (Kelelawar:India) dan ini iShares MSCI Indonesia ETF (NYSEARCA:EIDO)

READ  Dana kekayaan negara Indonesia sedang mengincar transisi energi ramah lingkungan dalam rencana investasi senilai $1 miliar

Pasar India telah menunjukkan kinerja yang sangat baik, namun saya rasa ada alasan jangka panjang bagi india untuk mempercepat pertumbuhannya di tahun-tahun mendatang berkat Tiongkok. Mengapa? Ketika Tiongkok berjuang untuk mempertahankan posisinya sebagai pemasok terkemuka dunia, India dan india kemungkinan besar akan merebut pangsa pasar. Tantangan yang dihadapi Tiongkok mungkin secara tidak sengaja menguntungkan negara-negara tetangga ini karena dunia usaha mencari lokasi alternatif untuk operasi dan investasi mereka. Pergeseran ini dapat meningkatkan perekonomian India dan Indonesia secara signifikan, menempatkan mereka sebagai kekuatan baru di pasar global.

Garis bawah? Tidak semua pasar negara berkembang diciptakan sama. Benar, pasar Tiongkok tampaknya mulai pulih, namun perubahan besar sedang terjadi.

Jika Anda tertarik berinvestasi di luar AS, India dan india adalah pilihan terbaik. Potensi negara-negara ini untuk menarik bisnis dan investasi dari Tiongkok adalah nyata… dan dalam waktu dekat.

Pada tanggal publikasi, Michael Cait tidak memegang posisi apapun (secara langsung atau tidak langsung) pada sekuritas yang dimaksud dalam artikel ini. Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan milik InvestorPlace.com Penerbitan pedoman.

Laporan Lead-Lake disediakan oleh Lead-Lake Publishing, LLC. Seluruh pendapat dan pandangan yang diungkapkan dalam laporan ini merupakan penilaian kami pada tanggal penulisan dan dapat berubah sewaktu-waktu. Informasi yang terkandung dalam materi ini tidak boleh digunakan sebagai dasar utama pengambilan keputusan investasi dan tidak boleh ditafsirkan sebagai nasihat yang memenuhi kebutuhan investasi spesifik setiap investor individu. Sinyal perdagangan yang dihasilkan oleh Lead-Lake Reporting tidak bergantung pada layanan lain yang disediakan oleh Lead-Lake Publishing, LLC atau afiliasinya, dan posisi akun yang dikelolanya mungkin berbeda. Harap dicatat bahwa investasi melibatkan risiko, termasuk kehilangan pokok, dan kinerja masa lalu tidak menunjukkan hasil di masa depan. Lead-Lake Publishing, LLC, ANGGOTA, PEJABAT, DIREKTUR DAN KARYAWANNYA SECARA TEGAS MENOLAK SEMUA TANGGUNG JAWAB TERKAIT TINDAKAN YANG DIAMBIL BERDASARKAN SETIAP ATAU SELURUH INFORMASI YANG TERCANTUM DALAM TULISAN INI. michael a. Kate adalah penerbitnya Laporan Lead-Lagdan manajer portofolio di Tidal Financial Group, sebuah firma manajemen investasi yang berspesialisasi dalam penelitian yang berfokus pada ETF, strategi investasi, dan layanan yang dirancang untuk penasihat keuangan, RIA, kantor keluarga, dan manajer investasi. Pelanggan baru pembaca InvestorPlace Laporan Lead-Lag Dapatkan diskon 30%.

READ  Presiden Indonesia Resmikan Kereta Api Kecepatan Tinggi Pertama di Asia Tenggara – The Diplomat

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."