KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Para arkeolog telah menemukan struktur kayu berusia setengah juta tahun yang tidak dibangun oleh Homo sapiens
science

Para arkeolog telah menemukan struktur kayu berusia setengah juta tahun yang tidak dibangun oleh Homo sapiens

Setengah juta tahun yang lalu, jauh lebih awal dari perkiraan sebelumnya, umat manusia telah menggunakan kayu untuk membangun struktur, menurut sebuah studi baru. Penelitian tersebut berbicara tentang ukiran kayu yang terpelihara dengan baik di situs arkeologi Air Terjun Kalambo di Zambia, yang berasal dari setidaknya 476.000 tahun dan mendahului evolusi manusia. Homo sapiens.

Kredit gambar: Larry Parham, Universitas Liverpool

Para peneliti mengatakan bekas potongan alat batu pada kayu menunjukkan bahwa manusia purba membentuk dan menggabungkan dua potong kayu untuk membuat sebuah struktur, kemungkinan besar merupakan fondasi sebuah platform. Ini adalah bukti paling awal dari pembuatan kayu gelondongan yang disengaja agar cocok satu sama lain, karena bukti penggunaan kayu oleh manusia hanya terbatas pada penggunaannya untuk membuat api, tongkat, dan tombak.

Kayu jarang ditemukan di situs-situs kuno karena biasanya membusuk dan menghilang. Namun, tingginya permukaan air di Air Terjun Kalambo telah melestarikan spesimen berharga ini. Temuan ini juga menantang pandangan bahwa manusia Zaman Batu adalah makhluk nomaden. Di Kalambo, manusia memiliki sumber air dan makanan yang cukup untuk menetap dan membangun bangunan permanen.

“Penemuan ini telah mengubah cara berpikir saya tentang nenek moyang kita. Lupakan label ‘Zaman Batu’, dan lihat apa yang dilakukan orang-orang ini: Mereka membuat sesuatu yang baru dan besar dari kayu. Mereka menggunakan kecerdasan mereka,” Larry Parham, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan dalam siaran persnya, “Dan imajinasi serta keterampilan mereka untuk menciptakan sesuatu yang belum pernah mereka lihat sebelumnya.”

Kayu kuno dan misterius

Kayu yang ditemukan di Zambia terlalu tua untuk ditentukan penanggalannya secara langsung menggunakan teknik radiokarbon. Sebaliknya, para peneliti di Universitas Liverpool dan Universitas Aberystwyth menggunakan teknik yang disebut… Kencan pendaranYang menggunakan waktu terakhir mineral di pasir dekat temuan terkena sinar matahari untuk menentukan usianya.

READ  Sebuah teori fisika baru menunjukkan bahwa lubang hitam adalah kunci dari siklus ekspansi dan kontraksi alam semesta

Metode ini memungkinkan para peneliti untuk melihat lebih jauh ke masa lalu dan memberikan “gambaran sekilas tentang evolusi manusia,” kata Jeff Dowler, salah satu penulis studi tersebut, dalam siaran persnya. Dengan menggunakan penanggalan kilau, Doller menemukan bahwa struktur tersebut berumur 476.000 tahun. Mereka juga memperkirakan empat perkakas kayu yang ditemukan di daerah tersebut (seperti irisan) berumur 324.000 tahun.

Kredit gambar: Larry Parham, Universitas Liverpool

Para peneliti tidak mengetahui spesies manusia purba mana yang membuat struktur dan peralatan tersebut, tetapi kemungkinan besar hal tersebut tidak terjadi Homo sapiens. Fosil tertua Homo sapiens Mereka telah ditemukan hingga saat ini sekitar 300.000 tahun yang lalu dan ditemukan di Israel yang sudah punah Dia mengatakan kepada CNN. Dia percaya bahwa orang-orang yang membuat struktur tersebut memiliki kemampuan kognitif yang canggih dan akan sangat menarik untuk mengetahui siapa yang membangunnya.

Air Terjun Kalambo terletak di sungai kalambu, Di atas air terjun setinggi 235 meter di perbatasan antara Zambia dan wilayah Rukwa Tanzania, di tepi Danau Tanganyika. Daerah tersebut dicalonkan menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO Karena pentingnya arkeologi. Ini pertama kali digali pada tahun 1960 oleh Profesor John Clarke.

“Penelitian kami membuktikan bahwa situs ini jauh lebih tua dari yang diperkirakan sebelumnya, dan oleh karena itu kepentingan arkeologisnya kini menjadi lebih besar. Hal ini menambah bobot argumen bahwa situs ini harus menjadi Situs Warisan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa, dengan harapan penemuan yang berkelanjutan di masa depan akan terus berlanjut. daerah,” kata Doller dalam siaran persnya di tahun-tahun mendatang.

Studi ini dipublikasikan di Majalah alam.

READ  Peningkatan kasus COVID-19 baru di tengah penyebaran delta 'meningkat tajam'

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."