KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Para ilmuwan menemukan hubungan yang hilang antara makanan cepat saji dan kanker
science

Para ilmuwan menemukan hubungan yang hilang antara makanan cepat saji dan kanker

Oleh Emily Gushue, koresponden kesehatan untuk Dailymail.Com

21:18 18 April 2024, diperbarui 22:28 18 April 2024

  • Sebuah penelitian menemukan bahwa bahan kimia yang dihasilkan saat mengonsumsi makanan cepat saji meningkatkan risiko kanker
  • Makanan cepat saji seperti daging merah dan gula dapat menekan gen yang melindungi terhadap kanker
  • Baca selengkapnya: Penelitian besar menemukan 7 pilihan gaya hidup ini mengurangi risiko kanker

Para ilmuwan yakin mereka telah menemukan mata rantai yang hilang tentang bagaimana mengonsumsi makanan cepat saji meningkatkan risiko kanker.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Singapura mengamati efek methylglyoxal, senyawa yang dilepaskan ketika tubuh memecah makanan manis dan berlemak, pada gen yang membantu melawan tumor.

Pertama, para akademisi menemukan bahwa methylglyoxal mampu mematikan sementara kemampuan gen BRCA2 untuk melindungi terhadap pembentukan dan pertumbuhan kanker.

Para dokter telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa makan makanan cepat saji dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker, meskipun seseorang tidak mengalami obesitas, namun mekanisme pastinya masih kurang dipahami.

Hal ini dapat menjelaskan, setidaknya sebagian, mengapa kanker, terutama tumor usus besar, sangat umum terjadi di kalangan anak muda Amerika yang tampak sehat.

Para peneliti di National University of Singapore menemukan bahwa metilglioksal, yang diproduksi lebih banyak oleh tubuh saat mengonsumsi makanan cepat saji, dapat menghambat fungsi gen pelindung kanker seperti BRCA2.
Grafik di atas menunjukkan perubahan angka kasus kanker di seluruh dunia

Tim juga mencatat bahwa penelitian ini bertentangan dengan teori lama yang disebut model “dua pukulan” Knudson, yang menyatakan bahwa gen seperti BRCA2 harus benar-benar tidak aktif di dalam tubuh untuk meningkatkan risiko kanker.

Gen-gen ini dimaksudkan untuk membantu melindungi tubuh dari kanker, meskipun pasien yang mewarisi salinan cacat dari orang tuanya memiliki peningkatan risiko terkena beberapa jenis kanker, seperti kanker payudara dan pankreas.

Dr Ashok Venkitaraman, penulis studi dan direktur Pusat Penelitian Kanker di Universitas Nasional Singapura, mengatakan Berita medis hari ini:'[M]Ethylglyoxal menghancurkan protein BRCA2, mengurangi kadarnya dalam sel.

READ  Sebuah penelitian terhadap orang-orang di Qatar menemukan bahwa infeksi ulang dengan Covid-19 jarang terjadi, dan penyakit parah jarang terjadi

“Efek ini bersifat sementara, namun dapat bertahan cukup lama untuk memblokir fungsi pencegahan tumor BRCA2.”

Apakah ini alasan mengapa kanker usus besar meningkat secara misterius di kalangan anak muda? Studi tersebut menunjukkan adanya bakteri di usus terkait dengan makanan olahan dan kekurangan serat

Para ilmuwan mengatakan mereka mungkin satu langkah lebih dekat untuk memahami alasan di balik peningkatan misterius kanker usus besar pada kaum muda.

Ia mencatat bahwa paparan berulang, seperti mengonsumsi makanan olahan dan daging merah, akan meningkatkan jumlah kerusakan pada gen seperti BRCA2.

Tim tersebut mengamati efek metilglioksal pada sel orang yang mewarisi salinan BRCA2 yang rusak dan karena itu lebih rentan terhadap kanker.

Mereka menemukan bahwa paparan metilglioksal mengganggu penekanan tumor.

“Telah terdokumentasi dengan baik bahwa beberapa individu berisiko tinggi terkena kanker payudara, ovarium, pankreas, atau kanker lainnya karena mereka mewarisi salinan gen pencegah kanker yang salah – BRCA2 – dari orang tua mereka,” kata Dr. Venkitaraman.

Temuan terbaru kami menunjukkan bahwa sel-sel dari individu-individu ini sangat sensitif terhadap efek metilglioksal, bahan kimia yang dihasilkan ketika sel-sel kita memecah glukosa untuk menghasilkan energi.

Kami menemukan bahwa metilglioksal menghambat fungsi pencegahan tumor BRCA2, yang pada akhirnya menyebabkan kerusakan pada DNA kita yang merupakan tanda peringatan awal perkembangan kanker.

Selain itu, Dr. Venkitaraman mencatat bahwa kadar metilglioksal yang tinggi sering terjadi pada penderita diabetes dan pradiabetes.

“Temuan terbaru kami menunjukkan bahwa metilglioksal untuk sementara dapat menonaktifkan gen pencegah kanker ini, menunjukkan bahwa episode malnutrisi atau diabetes yang tidak terkontrol dapat ‘meningkat’ seiring berjalannya waktu sehingga meningkatkan risiko kanker,” katanya.

READ  Musk mengatakan Starship mungkin siap untuk peluncuran orbit bulan depan, tetapi tinjauan FAA berlanjut - Spaceflight Now

Namun, tim mengingatkan bahwa karena penelitian ini dilakukan pada sel dan bukan pada manusia, diperlukan lebih banyak penelitian mengenai topik ini.

Penelitian ini menambah daftar panjang penelitian yang menyatakan bahwa pola makan dapat berdampak pada risiko kanker, khususnya kanker kolorektal.

Misalnya, penelitian dari Klinik Cleveland menemukan bahwa orang di bawah 50 tahun yang mengonsumsi makanan tinggi daging merah dan gula memiliki kadar senyawa sitrat yang lebih rendah, yang terbentuk ketika tubuh mengubah makanan menjadi energi dan telah terbukti mencegah pertumbuhan tumor.

Studi baru ini diterbitkan minggu lalu di jurnal sel.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."