KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Para ilmuwan telah menemukan gelombang panas terkuat yang pernah tercatat di Antartika

Pada bulan Maret 2022, suhu di dekat pantai timur Antartika naik 70 derajat F (39 derajat C) di atas normal, menjadikannya gelombang panas paling intens yang pernah terjadi di mana pun di Bumi, menurut Penelitian baru-baru ini. Pada saat itu, para peneliti di lokasi tersebut mengenakan celana pendek, dan beberapa bahkan melepas baju mereka untuk menikmati kehangatan (yang relatif). Para ilmuwan di tempat lain mengatakan bahwa peningkatan jumlah penduduk di wilayah tersebut tidak dapat dibayangkan.

“Sangat jelas bahwa ini adalah peristiwa yang luar biasa,” kata Edward Blanchard-Wriglesworth, penulis studi tersebut. “Kami menemukan bahwa anomali suhu, anomali suhu 39 derajat, adalah yang terbesar yang pernah diukur di dunia.”

Suhu bulan Maret, yang menandai perubahan musim gugur di benua ini, biasanya berkisar minus 54 derajat Celcius di pantai timur dekat Dome C. Pada tanggal 18 Maret 2022, suhu mencapai puncaknya pada minus 10 derajat Celcius. Suhu tersebut bahkan lebih hangat dibandingkan suhu tertinggi yang pernah tercatat selama bulan-bulan musim panas di wilayah tersebut – “yang mana hal ini sungguh luar biasa,” kata Blanchard-Wriglesworth, ilmuwan atmosfer di Universitas Washington.

Dalam penelitian barunya, Blanchard-Wriglesworth dan rekan-rekannya menyelidiki bagaimana dan mengapa gelombang panas yang tak terbayangkan terjadi, terutama pada saat sinar matahari lebih sedikit. Mereka menemukan bahwa panas ekstrem sebagian besar merupakan bagian dari variabilitas alami Antartika, meskipun pemanasan iklim juga mempunyai dampak tertentu.

Blanchard-Wigglesworth mengatakan benih gelombang panas dimulai dari angin yang tidak biasa. Biasanya, angin bertiup dari barat ke timur di sekitar Antartika dan membantu mengisolasi benua tersebut dari daerah yang lebih hangat di utara, sehingga membuatnya tetap sejuk. Namun seperti yang terjadi pada gelombang panas di Amerika Serikat, angin berkelok-kelok dan memungkinkan massa udara hangat dari Australia bagian selatan berpindah ke Antartika Timur hanya dalam waktu empat hari – “mungkin pertama kalinya hal ini terjadi setidaknya secepat ini,” kata Blanchard. – kata Wigglesworth.

READ  Monterey County menjadi tuan rumah klinik vaksin flu gratis – KION546

Angin utara juga membawa banyak kelembapan, membawa sejumlah besar salju, hujan, dan pencairan salju ke pantai timur lapisan es.

Sementara itu, Antartika mengalami tingkat es laut terendah yang pernah tercatat, meskipun tim mengatakan penelitian mereka menunjukkan bahwa hal ini tampaknya tidak mempengaruhi gelombang panas.

Studi tersebut menemukan bahwa fluktuasi cuaca yang besar bukanlah hal yang luar biasa di wilayah kutub. Dalam analisis data Stasiun Cuaca Dunia dan simulasi komputer, tim menemukan bahwa perubahan suhu terbesar di atas normal terjadi di garis lintang tinggi. Tempat-tempat seperti Eropa atau Amerika Serikat bagian bawah tidak mengalami gelombang panas yang tidak wajar.

Alasan mendasar mengapa anomali terbesar terjadi di lintang tinggi adalah karena ada lebih banyak udara dingin yang dipindahkan lebih dekat ke permukaan tanah, kata Blanchard-Wriglesworth. Biasanya, udara menjadi lebih dingin di bagian atmosfer yang lebih tinggi. Namun beberapa tempat – seperti daerah lintang tinggi dengan banyak salju dan es – memiliki udara lebih dingin di dekat permukaan tanah dan udara lebih hangat di atasnya, yang disebut lapisan inversi. Di titik-titik ini, massa udara hangat dapat masuk menggantikan udara dingin dan menciptakan cuaca hangat. Peristiwa hangat ini sering terjadi selama atau mendekati musim dingin, ketika lapisan inversi paling kuat.

“Inilah yang kami lihat pada gelombang panas Antartika,” kata Blanchard-Wriglesworth. “Peristiwa ini mengikis kudeta ini. Anda harus menyingkirkannya.”

Ahli meteorologi Jonathan Wylie, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan dia tidak terkejut bahwa gelombang panas Antartika mencatat anomali suhu terbesar yang pernah diamati di mana pun. Dataran Tinggi Antartika memiliki variabilitas suhu tertinggi di dunia.

READ  Pterodactyl besar adalah hewan terbang terbesar yang pernah diketahui hidup di planet ini

Peran penuh perubahan iklim masih dalam penyelidikan, meskipun studi baru menegaskan bahwa cuaca hangat tidak berperan besar dalam peningkatan suhu. Tim tersebut menjalankan serangkaian model komputer yang menjalankan skenario yang melibatkan peningkatan emisi gas rumah kaca dibandingkan dunia yang tidak melakukannya. Mereka menemukan bahwa perubahan iklim hanya meningkatkan gelombang panas sebesar 2 derajat Celcius. Pada akhir abad ini, perubahan iklim dapat meningkatkan gelombang panas sebesar 5 hingga 6 derajat Celsius.

“Peningkatan gelombang panas sebesar 2°C yang melebihi rata-rata 39°C berarti gelombang panas ini akan memecahkan rekor jika bukan karena sinyal perubahan iklim,” tulis Wille, peneliti ETH Zurich, melalui email.

Namun perubahan iklim dapat menimbulkan dampak lain yang belum pernah diuji oleh model tersebut, seperti dampak anomali angin yang membawa massa udara hangat ke benua tersebut. Hujan tropis yang sangat deras pada minggu-minggu sebelumnya menciptakan pola sirkulasi atmosfer yang belum pernah diamati sebelumnya, sehingga menyebabkan suhu melonjak, kata Wiley.

“Ada kemungkinan bahwa perubahan iklim telah mempengaruhi dinamika atmosfer seperti anomali konveksi tropis yang menyebabkan gelombang panas, namun hal ini sangat sulit untuk ditentukan,” kata Wiley.

Lebih banyak gelombang panas seperti ini di Antartika di dunia yang lebih hangat dapat berdampak buruk pada lapisan es, kata Blanchard-Rigglesworth.

“Jika Anda menambah lima atau enam derajat lagi, Anda mulai mendekati titik leleh,” kata Blanchard-Rigglesworth. Jika peristiwa-peristiwa ini menjadi lebih umum dalam 50 atau bahkan 100 tahun, “peristiwa semacam ini dapat menimbulkan beberapa dampak yang mungkin tidak kita sadari.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."