KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Para ilmuwan telah menemukan rahasia penguat otak dalam kopi
science

Para ilmuwan telah menemukan rahasia penguat otak dalam kopi

Sebuah studi baru menemukan bahwa Trigonelline (TG), senyawa alami yang ditemukan dalam kopi dan beberapa sayuran, secara signifikan meningkatkan pembelajaran spasial dan memori pada tikus tua. Penelitian menunjukkan bahwa TG memodulasi jalur molekuler utama dan mengurangi peradangan saraf, menyoroti potensinya dalam mengobati penurunan kognitif terkait usia.

Penelitian terbaru semakin fokus pada penemuan senyawa alami yang dapat melawan penurunan kognitif terkait usia dan mendorong penuaan yang sehat. Trigonelline (TG), alkaloid tanaman yang ditemukan dalam kopi, biji fenugreek, dan lobak, telah diusulkan sebagai kandidat untuk meningkatkan kemampuan kognitif.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti yang dipimpin oleh Universitas Tsukuba menyelidiki efek TG pada memori dan pembelajaran spasial (memperoleh, mempertahankan, menyusun, dan menerapkan informasi tentang lingkungan fisik sekitar) dari perspektif biologi kognitif dan molekuler secara terintegrasi. . metode menggunakan model rawan penuaan 8 (SAMP8).

Hasil

Setelah pemberian TG pada tikus SAMP8 secara oral selama 30 hari, tes labirin air Morris menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam pembelajaran spasial dan kinerja memori dibandingkan dengan tikus SAMP8 yang tidak menerima TG.

Selanjutnya, para peneliti melakukan analisis transkriptomik terhadap seluruh genom hipokampus untuk mengeksplorasi mekanisme molekuler yang mendasarinya. Mereka menemukan bahwa jalur sinyal yang berkaitan dengan perkembangan sistem saraf, fungsi mitokondria, sintesis ATP, peradangan, autophagy, dan pelepasan neurotransmitter diubah secara signifikan pada kelompok TG.

Wawasan dan kesimpulan molekuler

Lebih lanjut, tim peneliti menemukan bahwa TG menekan peradangan saraf dengan mengatur secara negatif faktor sinyal yang memediasi aktivasi Traf6 dari faktor transkripsi NF-κB.

Selain itu, analisis protein kuantitatif mengkonfirmasi bahwa kadar sitokin inflamasi TNF-α dan IL-6 menurun secara signifikan dan kadar neurotransmiter dopamin, norepinefrin, dan serotonin meningkat secara signifikan di hipokampus.

Hasil ini menunjukkan efektivitas TG dalam mencegah dan memperbaiki gangguan memori pembelajaran spasial terkait usia.

Referensi: “Bukti Transkriptomik dan Biokimia untuk Peningkatan Trigonelin dalam Pembelajaran dan Penurunan Memori pada Model Accelerated Aging-Prone 8 (SAMP8) dengan Menekan Sitokin Proinflamasi dan Meningkatkan Pelepasan Neurotransmitter” oleh Sharmeen Aktar, Farhana Ferdowsi, Shinji Kondo, Tamami Kagawa dan Hiroko Isoda , 18 September 2023, ilmu giroskop.
DOI: 10.1007/s11357-023-00919-x

Pekerjaan ini didukung oleh DyDo DRINCO dan Badan Sains dan Teknologi Jepang (Grant No. JST JPMJPF2017).

READ  Teleskop Webb membuat penemuan lain di planet ekstrasurya yang jauh

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."