Para peneliti sedang mempelajari efek jangka panjang dari COVID, termasuk bau yang terdistorsi dan lidah yang membesar

Para peneliti masih mempelajari lebih lanjut tentang efek jangka panjang dari COVID-19. Tidak hanya mempengaruhi indera penciuman Anda untuk sementara dan jangka panjang, tetapi dalam beberapa kasus, virus dapat membahayakan lidah Anda.

Banyak pasien yang pulih dari COVID-19 mengatakan mereka selalu lelah atau mengalami nyeri dada dan masalah ingatan. Sekarang, lebih banyak orang juga melaporkan masalah dengan indera penciuman mereka.

“Virus penyebab COVID-19 tampaknya memiliki kecenderungan untuk menginfeksi sel-sel yang hidup di dekat saraf penciuman, sehingga menyebabkan infeksi sekunder atau bahkan kematian saraf penciuman,” kata Dr Ahmed Sadaqat dari University of Cincinnati College of Cincinnati. Obat.

Ketika saraf ini mulai sembuh, kata Sedaghat, sekitar satu hingga empat bulan setelah tertular COVID-19, banyak pasien mengeluhkan kondisi yang disebut parosmia, gangguan penciuman yang aneh.

“Perubahan indra penciuman biasanya sangat mengganggu. Bisa berupa bensin, asap, api, makanan busuk, daging busuk.”

Selain berurusan dengan saraf penciuman yang terkena, beberapa dokter melihat pasien dengan gejala baru yang langka – lidah yang membesar.

“Karena lidah mereka yang besar, mereka tidak dapat berbicara, mereka tidak dapat keluar di depan umum, mereka tidak dapat makan secara oral, sehingga kualitas hidup mereka sangat buruk,” kata Dr. James Melville, dari University of Texas. Kesehatan. Fakultas Kedokteran Gigi.

Melville mengatakan kondisi tersebut bukan efek samping langsung dari virus corona itu sendiri, melainkan hasil dari pengobatan – intubasi jangka panjang.

Perawatan yang paling efektif, kata Melville, adalah operasi pengurangan lidah.

Untuk pasien dengan bau yang terdistorsi, dokter mengandalkan jenis terapi hidung yang disebut pelatihan penciuman. Sedaghat mengatakan ini terutama melibatkan praktik penciuman terfokus untuk merangsang saraf.

READ  Gejala variabel Omicron: Gejala-gejala ini menyebabkan rawat inap

Karena tidak ada pembedahan atau pengobatan untuk parsomia, pelatihan ulang dan pemulihan indra penciuman normal biasanya memakan waktu beberapa bulan bagi kebanyakan pasien.

Hak Cipta © 2021 KABC Television, LLC. Seluruh hak cipta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *