Para peneliti telah menemukan jenis virus korona baru yang mengganggu di New York City

Peneliti genom menyebut varian B.1.526. Mereka mengatakan penyakit itu muncul pada orang-orang yang terkena dampak di berbagai lingkungan di Kota New York, dan “tersebar luas di Timur Laut.”

Salah satu mutasi pada variabel ini sama dengan yang terkait dengan perubahan Varian pertama kali terlihat di Afrika Selatan Dikenal sebagai B. 1.351. Tampaknya juga menghindari respons tubuh terhadap vaksin. Dan itu menjadi semakin umum.
“Kami telah mengamati peningkatan yang stabil dalam tingkat deteksi dari akhir Desember hingga pertengahan Februari, dengan peningkatan yang mengkhawatirkan hingga 12,7% dalam dua minggu terakhir,” tulis salah satu tim di Columbia University Medical Center dalam sebuah laporan yang belum dipublikasikan. laporan, meskipun diatur untuk muncul di Salinan pracetak minggu ini.
Ini adalah yang terbaru di antara semakin banyak varian virus yang berasal dari Amerika Serikat, dan yang lebih banyak Virus corona – 28 juta – lebih banyak dari negara lain dan di mana prevalensinya masih parah.

“Ini tumbuh secara lokal, seharusnya di New York,” kata Dr. David Hu, direktur Aaron Diamond AIDS Research Center di Kolombia, yang memimpin penelitian, melalui email.

Virus berubah sepanjang waktu. Semakin banyak orang yang terinfeksi, dan semakin lama infeksi berlangsung, semakin besar kemungkinan virus berubah. Tubuh pasien akan dipenuhi dengan miliaran salinan virus, dan mungkin berubah sedikit atau berubah menjadi mutasi. Kebanyakan dari mereka akan datang dan pergi.

Namun terkadang mutasi atau pola mutasi terbentuk dan ditularkan. Jika virus dengan pola menjadi lebih umum, mereka disebut varian. Sekali lagi, tidak jarang varian muncul, tetapi jika virus memberikan sifat yang mengganggu, seperti penularan yang lebih baik atau kemampuan untuk menghindari pengobatan dan vaksin, maka dokter mulai khawatir.

Mutasi pada varian ini yang menjadi perhatian besar para peneliti disebut E484K, dan ini memberi virus kemampuan untuk melewati beberapa respons kekebalan tubuh, selain perawatan antibodi monoklonal yang sah. Mutasi ini muncul secara independen dalam banyak kasus berbeda tetapi juga muncul dalam varian tertentu – tipe yang disebut B.1.526.

READ  Puncak hujan meteor Draconid malam ini! Berikut cara melihatnya.

“Alternatif baru inilah yang secara mengkhawatirkan meningkat di antara pasien kami selama beberapa minggu terakhir,” tim Columbia menulis dalam transkrip laporan mereka yang diberikan kepada CNN.

“Kami telah menemukan bahwa tingkat penemuan spesies baru ini telah meningkat selama beberapa minggu terakhir,” kata Hu kepada CNN.

“Namun, kami tidak memiliki cukup data untuk mengkonfirmasi hal ini sekarang.”

Tetapi mereka mengatakan bahwa mutasi E484K telah terlihat pada setidaknya 59 jenis virus korona yang berbeda – yang berarti bahwa ia berkembang secara independen di seluruh negeri dan di seluruh dunia dalam fenomena yang dikenal sebagai evolusi konvergen. Virus mungkin memberi keuntungan.

Serangkaian mutasi virus korona domestik di Amerika Serikat

“Semua yang kami ketahui tentang mutasi besar ini menunjukkan bahwa ia menghindari tekanan antibodi,” kata Hu.

Secara terpisah, tim di California Institute of Technology mengatakan mereka telah mengembangkan alat perangkat lunak yang juga memantau kenaikan B.1.526 di New York. Mereka menulis dalam laporan pracetak – laporan yang belum ditinjau oleh sejawat tetapi ditinjau karena tampaknya frekuensi garis keturunan B.1.526 telah meningkat pesat di New York. Diposting di Internet.

Pada hari Selasa, dua tim melaporkan variabel lain yang tampaknya meningkat di California.

Mereka takut bahwa varian tersebut tidak hanya lebih menular, tetapi juga dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah. Seperti New York Reports, penelitian mereka masih dalam tahap awal, belum dipublikasikan atau ditinjau sejawat, dan membutuhkan lebih banyak pekerjaan.

Sebuah tim dari Universitas California, San Francisco, menguji sampel virus dari wabah baru-baru ini di seluruh California dan menemukan bahwa itu menjadi lebih umum. Itu tidak terlihat dalam sampel dari bulan September tetapi pada akhir Januari ditemukan di setengah sampel.

Vaksin - terlepas dari variannya - masih merupakan kabar baik

Varian ini, yang disebut tim B.1.427 / B.1.429, memiliki pola mutasi yang berbeda dari varian yang pertama kali terlihat di Inggris, yang disebut B.1.1.7 atau B.1.351. Satu mutasi, yang disebut L452R, memengaruhi protein berduri virus, yang merupakan bagian yang menempel pada sel yang terinfeksi virus.

READ  Kosmonot Rusia akan "menekuk" lengan robot stasiun luar angkasa

“Satu mutasi spesifik, mutasi L452R, dalam domain pengikat reseptor protein lonjakan memungkinkan virus untuk berlabuh lebih efisien di dalam sel. Data kami menunjukkan bahwa ini kemungkinan mutasi utama yang membuat varian ini lebih menular,” Dr. Charles Chiu, direktur asosiasi Laboratorium Mikrobiologi Klinis di Universitas California, San Francisco, yang memimpin salah satu penelitian, mengatakan kepada CNN.

Dan mereka menemukan beberapa bukti bahwa itu lebih berbahaya. “Dalam studi ini, kami mengamati peningkatan keparahan penyakit yang terkait dengan infeksi B.1.427 / B.1.429, termasuk peningkatan risiko kebutuhan oksigen tinggi,” tulis mereka dalam laporan mereka, yang akan dikirim ke server prepress akhir pekan ini setelah itu. Pejabat kesehatan masyarakat San Francisco memeriksanya.

Qiu mengatakan itu harus dianggap sebagai variabel perhatian dan harus menjadi prioritas studi.

Tim kedua di Unidos en Salud, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di San Francisco yang menawarkan pengujian cepat di Distrik Misi San Francisco, menguji 8.846 orang selama Januari dan mengurutkan virus dari 630 sampel. Mereka juga menemukan peningkatan variabel yang cepat.

“Hasil penelitian menunjukkan bahwa varian L452R mewakili 53% dari sampel tes positif yang dikumpulkan antara 10 dan 27 Januari. Ini merupakan peningkatan yang signifikan dari November ketika pengurutan kami menunjukkan bahwa varian ini hanya berisi 16% dari tes positif,” Dr. Diane Haveler, ahli penyakit menular di UCSF yang membantu memimpin penelitian, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Tim Havelaire juga sedang mempersiapkan hasilnya untuk dipublikasikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.