Partai Republik Pro-Trump Dominasi Konferensi Konservatif | Berita Politik

Orlando, Florida, AS – Konferensi Tindakan Politik Konservatif (CPAC), pertemuan tahunan Partai Republik terbesar di Amerika Serikat, selama bertahun-tahun telah berfungsi sebagai ukuran arah bagi partai dan pendukungnya.

Tahun ini, hanya beberapa minggu setelah Donald Trump dibebaskan dalam persidangan pemakzulan Senat AS atas perannya dalam kerusuhan Capitol yang mematikan, itu terjadi ketika partai tersebut terpecah atas peran mantan presiden Republik di masa depan.

Beberapa Partai Republik secara terbuka menyalahkan Trump atas pemberontakan Capitol Hill, bahkan memberikan suara untuk memakzulkannya, dan yang lain telah melontarkan gagasan untuk membentuk partai politik mereka sendiri untuk menjauhkan diri dari pengaruhnya.

Tapi pembicara dan peserta CPAC memperjelas posisi mereka pada akhir pekan.

“Izinkan saya memberi tahu Anda sekarang, Donald J Trump tidak ke mana-mana,” Senator Republik Texas Ted Cruz, yang menentang Trump, mengatakan pada hari Jumat saat berpidato di konferensi tersebut.

“Bagaimana kabarmu, CPAC? Atau mendengar seseorang mengatakannya sedikit lebih baik sebelumnya: TPAC, kata Donald Trump Jr., membuat huruf T untuk Trump dengan tangannya sendiri.”

Kaos Trump 2024 untuk dijual di luar Konferensi Tindakan Politik Konservatif di Orlando, Florida, 27 Februari 2021 [Octavio Jones/Reuters]

Perpecahan Republik

Terlepas dari tuduhan palsu berulang kali bahwa pemilihan itu dicuri darinya, Trump kehilangan suara untuk Demokrat Joseph Biden, yang menjabat bulan lalu – dan menghadapi teguran dari beberapa anggota partainya atas kerusuhan Capitol 6 Januari.

Dia dimakzulkan di Dewan Perwakilan Rakyat AS karena menghasut massa, dan tujuh Partai Republik bergabung dengan Demokrat di Senat untuk memberikan suara untuk memakzulkan Trump bulan ini, tetapi upaya itu gagal dari mayoritas yang diperlukan untuk menghukumnya.

Tetapi pejabat Republik yang ingin bergerak maju tanpa Trump menghadapi tantangan besar.

Banyak anggota parlemen yang memilih pemakzulan menghadapi kritik dari partai Republik di negara bagian mereka, sementara Trump sendiri juga mengkritik para pemimpin Republik yang mengkritiknya karena menghasut kerusuhan.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Kamis

Bulan ini, dia mendesak partainya untuk menyingkirkan pemimpin Senat Republik Mitch McConnell, yang dia gambarkan sebagai “terobosan politik yang kejam, suram, tanpa senyum”, setelah McConnell mengatakan Trump “secara praktis dan moral bertanggung jawab” atas kerusuhan tersebut.

Tetapi Trump memenangkan lebih dari 74 juta suara pada November, melampaui kandidat presiden Republik mana pun dalam sejarah, dan para pendukungnya tetap sangat setia kepada mantan presiden tersebut.

Jajak pendapat Morning Consult / Politico terhadap calon pemilih Partai Republik pada Februari menunjukkan bahwa 53 persen akan mendukung Trump dalam kontes nominasi presiden mendatang. Kandidat terdekat dalam jajak pendapat adalah mantan Wakil Presiden Mike Pence, dengan hanya 12 persen.

Jajak pendapat Universitas Suffolk / USA TODAY baru-baru ini menemukan pendukung Trump bahwa 46 persen akan mendukung partai independen pro-Trump atas partai Republik.

“Partai Republik adalah partai Trump,” kata Jim Murray, seorang pemilih Republik yang melakukan perjalanan ke konvensi dari Georgia. “Saya sangat percaya akan hal ini.”

Kritikus melewatkan CPAC

Pembicara di konvensi tetap mendukung Trump secara seragam, sementara kritik di partai tidak hadir, termasuk anggota Kongres Liz Cheney dan Senator Mitt Romney – kandidat presiden Republik 2012 yang sebelumnya dirayakan di CPAC.

Dalam pernyataan yang termasuk dalam Catatan Kongres bulan lalu, Romney menggambarkan perilaku Trump sebagai presiden yang dikecam.

“Saya mempertimbangkan untuk mencoba merusak pemilu untuk mempertahankan dirinya dalam kekuasaan sebagai salah satu tindakan paling memalukan yang dapat dilakukan oleh presiden petahana,” kata Romney setelah memberikan suaranya untuk menghukum Trump dalam persidangan pemakzulan keduanya.

Mitt Romney melambai pada Konferensi Tahunan ke-40 tentang Politik Konservatif pada tahun 2015 [File: Shawn Thew/EPA]

Trump akan mengakhiri konferensi dengan pidatonya pada hari Minggu – dan popularitasnya di acara tersebut, yang diadakan di Florida tahun ini karena aturan COVID-19 yang longgar di negara bagian, terbukti.

READ  Agen mata-mata AS mengatakan dalam laporan yang tidak diklasifikasikan bahwa asal-usul COVID-19 mungkin tidak benar-benar diketahui

Di salah satu ruang pameran, vendor menjual topi pengemudi truk pro-Trump berwarna merah dan bendera serta dompet yang mempesona bertuliskan nama Trump di bagian depan, sementara meja lain menampilkan “tempat tidur gantung MAGA” dengan slogan Trump seperti “Berita Palsu”, “Menyengsarakan”, dan ” Jadikan Amerika Hebat Lagi. “Jahit di atasnya.

Di dekatnya, para peserta mengantre untuk difoto dengan patung emas yang dibuat dengan gaya mantan presiden.

Penyelenggara mewajibkan orang-orang untuk memakai topeng dan mematuhi pedoman jarak sosial, tetapi peserta secara teratur melanggar aturan, termasuk aktor Florida Matt Gates dan Trump Jr., yang terlihat berjalan menyusuri aula tanpa masker.

Sebagai bukti dari jenis masalah yang akan terus ditekankan oleh Partai Republik yang pro-Trump, para pembicara CPAC telah menantang keberadaan rasisme sistemik, menentang “kebenaran politik” dan mengkritik gerakan Black Lives Matter.

Beberapa juga mengadopsi gaya bertarung Trump dalam politik selama akhir pekan.

Senator Rick Scott mengatakan kepada hadirin, “Kami tidak akan meminta maaf kepada siapa pun.” “Kami tidak akan pernah mundur.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.