KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pasal 23: Dewan Legislatif Hong Kong mengesahkan undang-undang keamanan nasional baru yang ketat |  Berita politik
World

Pasal 23: Dewan Legislatif Hong Kong mengesahkan undang-undang keamanan nasional baru yang ketat | Berita politik

pengembangan cerita,

Kelompok hak asasi manusia dan pemerintah asing khawatir undang-undang yang dipercepat ini akan mengikis kebebasan sipil dan dapat digunakan untuk membungkam para pengkritik.

Badan legislatif Hong Kong dengan suara bulat mengesahkan undang-undang keamanan nasional baru yang memperluas kekuasaan pemerintah untuk menghancurkan perbedaan pendapat.

Undang-undang Perlindungan Keamanan Nasional yang disahkan pada hari Selasa mencakup langkah-langkah baru mengenai pengkhianatan, spionase, campur tangan asing, rahasia negara, dan penghasutan.

“Hari ini adalah momen bersejarah bagi Hong Kong,” kata Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee, seraya menambahkan bahwa undang-undang tersebut, yang menghukum lima kejahatan besar, akan mulai berlaku pada tanggal 23 Maret.

Undang-undang ini memberi pemerintah lebih banyak kekuasaan untuk menekan perbedaan pendapat, dan secara luas dipandang sebagai langkah terbaru dalam tindakan keras politik yang meluas yang dipicu oleh protes pro-demokrasi pada tahun 2019. Undang-undang ini merupakan tambahan dari undang-undang serupa yang diberlakukan oleh Beijing empat tahun lalu, yang sudah membungkam suara-suara oposisi di pusat keuangan.

Para kritikus mengatakan undang-undang penting ini, yang dikenal sebagai Pasal 23, mengancam kebebasan di kota yang dikuasai Tiongkok tersebut.

RUU tersebut pertama kali diajukan ke majelis pro-Tiongkok yang beranggotakan 90 orang pada tanggal 8 Maret, setelah konsultasi publik selama sebulan, dan pemimpin Hong Kong menyerukan agar RUU tersebut disahkan “dengan kecepatan penuh.”

Delapan puluh delapan deputi dan ketua Dewan Legislatif memberikan suara bulat untuk mengesahkan undang-undang tersebut.

Undang-undang tersebut mengancam akan menjatuhkan hukuman berat untuk berbagai tindakan yang oleh pihak berwenang digambarkan sebagai ancaman terhadap keamanan nasional, yang paling parah – termasuk pengkhianatan dan pemberontakan – dapat dihukum penjara seumur hidup. Kejahatan yang tidak terlalu serius, termasuk kepemilikan publikasi yang menghasut, dapat mengakibatkan hukuman beberapa tahun penjara. Beberapa ketentuan memperbolehkan penuntutan pidana atas tindakan yang dilakukan di mana pun di dunia.

READ  Pembangkang Rusia Dmitry Gudkov dibebaskan tanpa tuduhan | berita Rusia

Ketua Dewan Legislatif Andrew Leung mengatakan dia yakin semua anggota parlemen mendapat kehormatan untuk berpartisipasi dalam “misi bersejarah” ini.

'Pukulan yang menghancurkan terhadap hak asasi manusia'

Beberapa organisasi hak asasi manusia dan pemerintah asing mengkritik ambiguitas Pasal 23 dan mengatakan bahwa hal itu mungkin digunakan untuk membungkam para pengkritik.

Para kritikus juga khawatir bahwa undang-undang baru ini akan semakin mengikis kebebasan sipil yang Tiongkok janjikan untuk dipertahankan selama 50 tahun ketika bekas jajahan Inggris itu kembali ke pemerintahan Tiongkok pada tahun 1997.

“Dengan undang-undang yang ketat ini, pemerintah Hong Kong kembali memberikan pukulan telak terhadap hak asasi manusia di kota tersebut,” kata Sarah Brooks, direktur Amnesty International untuk Tiongkok.

“Ini adalah momen yang menghancurkan bagi masyarakat Hong Kong, yang sebelumnya ratusan ribu orang turun ke jalan untuk berdemonstrasi menentang undang-undang yang represif, termasuk penerapan undang-undang tersebut pada tahun 2003. Saat ini mereka telah kehilangan sedikit pun kebebasan mereka – apapun yang mereka lakukan. aksi protes damai kini menjadi lebih penting.” Berbahaya dari sebelumnya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."