Pasukan Indonesia ‘menari di atas kuburan’ orang Papua Barat dengan acara olahraga nasional

Penyelenggaraan kejuaraan olahraga nasional Indonesia di Papua Barat yang diduduki telah digambarkan sebagai aksi hubungan masyarakat oleh pemimpin kemerdekaan Benny Wenda hari ini.

Mr Wenda mengatakan Indonesia telah “menari di atas kuburan” rakyatnya saat menjadi tuan rumah pertandingan nasional di Papua Barat hingga 15 Oktober.

Dia menggambarkan acara tersebut sebagai “latihan hubungan masyarakat oleh pemerintah Indonesia untuk menutupi bukti pembunuhan massal” di Papua Barat.

“Saya meminta orang-orang saya untuk mengabaikan permainan ini dan fokus untuk membebaskan kami dari tirani ini,” kata Wenda, menambahkan bahwa Papua Barat sedang berduka selama tiga tahun meningkatnya operasi militer Indonesia.

Dia mengklaim memiliki informasi baru yang mengungkapkan bahwa setidaknya 26 tokoh politik terkemuka dan 20 pemimpin intelektual dan agama telah meninggal secara misterius di Papua Barat dalam tiga tahun terakhir setelah berbicara tentang pelanggaran hak asasi manusia dan ketidakadilan.

Dia mengatakan banyak dari mereka ditemukan tewas di kamar hotel karena serangan jantung yang tidak dapat dijelaskan dan tidak ada bukti forensik untuk memverifikasi klaim Indonesia tentang penyebab kematian mereka.

“Ini adalah pembunuhan terorganisir, bagian dari rencana Jakarta untuk menghilangkan semua perlawanan terhadap kekuasaannya di Papua Barat,” kata Wenda.

Kematian ini terjadi pada saat yang sama bahwa Indonesia mengirim lebih dari 20.000 tentara baru ke Papua Barat. Mereka membunuh kita karena kita berbeda, karena kita berkulit hitam.”

Keamanan telah diperketat di sekitar pertandingan, yang diadakan setiap empat tahun, dalam upaya untuk mencegah protes oleh organisasi Papua Barat.

Indonesia secara resmi mencaplok semenanjung itu melalui apa yang disebut Undang-Undang Pilihan Bebas pada tahun 1969, yang diratifikasi oleh lebih dari 1.000 orang Papua Barat yang dipilih sendiri, banyak di antaranya memilih dengan todongan senjata.

READ  Berapa banyak yang diperoleh atlet dari 12 negara untuk memenangkan medali?

Sejak itu setidaknya 500.000 orang telah tewas dalam operasi militer Indonesia, sementara ada tuduhan bahwa Indonesia menggunakan senjata kimia selama serangan udaranya.

Mr Wenda mengatakan bahwa lebih dari 50.000 orang Papua Barat telah mengungsi sejak Desember 2018 dan bahwa lonjakan pasukan pada bulan April telah menyebabkan penindasan lebih lanjut terhadap rakyatnya.

Mr Wenda terpilih sebagai kepala sementara pemerintah sementara di pengasingan Desember lalu.

Gerakan Persatuan untuk Pembebasan Papua Barat, yang dipimpinnya, mengatakan referendum kemerdekaan adalah satu-satunya solusi untuk krisis tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *