KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Pasukan Israel mengebom Rafah bagian timur ketika AS memperingatkan bahwa serangan besar apa pun dapat menghentikan senjata tersebut

Buka gambar ini di galeri:

Tank tempur utama IDF dan kendaraan militer lainnya ditempatkan di Israel selatan dekat perbatasan dengan Jalur Gaza pada 9 Mei.Gambar Ahmed Al-Gharabli/Getty

Penduduk Palestina mengatakan tank dan pesawat tempur Israel mengebom daerah di Rafah pada hari Kamis, setelah Presiden AS Joe Biden berjanji untuk menahan senjata dari Israel jika pasukannya melancarkan invasi besar-besaran ke kota Gaza selatan.

Ketika perundingan gencatan senjata berlanjut di Kairo, gerakan Hamas Palestina dan Jihad Islam mengatakan pejuang mereka menembakkan rudal anti-tank dan mortir ke tank-tank Israel yang berkumpul di pinggiran timur kota.

Warga dan petugas medis di Rafah, daerah perkotaan terbesar di Gaza yang belum dikuasai oleh pasukan darat Israel, mengatakan bahwa serangan Israel di dekat sebuah masjid menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai lainnya di lingkungan timur.

Rekaman video dari lokasi kejadian menunjukkan menara tergeletak di bawah reruntuhan, dua mayat terbungkus selimut dan seorang pria terluka dibawa pergi.

Di tepi timur kota, warga mengatakan sebuah helikopter melepaskan tembakan, sementara drone terbang di atas rumah-rumah di beberapa daerah, beberapa di antaranya dekat dengan atap rumah.

Israel mengatakan pejuang Hamas bersembunyi di Rafah, dimana populasinya telah membengkak karena ratusan ribu warga Gaza mencari perlindungan untuk menghindari pemboman di tempat lain di wilayah pesisir tersebut, dan Israel perlu memusnahkan mereka demi keamanannya.

Salah satu pengungsi, Muhammad Abdel Rahman, mengatakan dia khawatir pemboman Israel akan menjadi pertanda invasi ke kota tersebut.

“Ini mengingatkan saya pada apa yang terjadi sebelum tank-tank Israel menyerbu daerah pemukiman kami di Kota Gaza,” kata pria berusia 42 tahun itu kepada Reuters melalui aplikasi pesan. “Biasanya, penembakan besar-besaran memungkinkan tank-tank tersebut bergerak menuju tempat-tempat yang ingin mereka serang.”

Pembicaraan gencatan senjata di ibu kota Mesir mencapai beberapa kemajuan, namun tidak ada kesepakatan yang tercapai, menurut dua sumber keamanan Mesir.

Salah satu sumber mengatakan: “Selama beberapa jam terakhir, kami telah mengubah, menambah dan menghapus poin berdasarkan konsultasi dengan kedua belah pihak.”

Delegasi Hamas menuju ke Doha untuk mengadakan konsultasi, dan menganggap Israel bertanggung jawab karena sejauh ini tidak mencapai kesepakatan.

READ  Tujuh tewas di Korea Selatan akibat banjir bandang terjebak 15 kendaraan di terowongan | berita banjir

Biden, yang mengatakan Israel belum menyampaikan rencana yang meyakinkan untuk melindungi warga sipil di Rafah, mengeluarkan peringatan terkuatnya terhadap invasi darat penuh.

“Saya tegaskan bahwa jika mereka memasuki Rafah, saya tidak akan memasok senjata kepada mereka,” kata Biden kepada CNN dalam sebuah wawancara pada hari Rabu.

Pada tanggal 8 Mei, Presiden Joe Biden secara terbuka memperingatkan Israel untuk pertama kalinya bahwa Amerika Serikat akan berhenti memasok senjata jika pasukan Israel melancarkan invasi besar-besaran ke Rafah, sebuah kota pengungsi yang padat di Gaza selatan.

Reuters

Tank-tank Israel menguasai Jalur Gaza di perbatasan Rafah dengan Mesir pada hari Selasa, memutus jalur bantuan penting dan memaksa 80.000 orang meninggalkan kota tersebut minggu ini, menurut PBB.

“Korban yang dialami keluarga-keluarga ini sungguh tak tertahankan. Tidak ada tempat yang aman,” kata badan PBB untuk pengungsi Palestina dalam sebuah postingan di X.

Pernyataan militer Israel terkait operasi di Gaza pada Kamis pagi tidak menyebut Rafah.

Amerika Serikat sejauh ini merupakan pemasok senjata terbesar ke Israel, dan mereka mempercepat pengiriman senjata setelah serangan Hamas pada 7 Oktober yang berujung pada serangan Israel di Gaza. Biden mengakui bahwa bom Amerika menewaskan warga sipil Palestina dalam serangan yang telah berlangsung selama tujuh bulan tersebut.

Para pejabat Amerika mengatakan bahwa Washington telah menghentikan pengiriman 1.800 bom seberat 2.000 pon dan 1.700 bom seberat 500 pon ke Israel karena risiko yang mengancam warga sipil di Gaza.

Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan mengatakan keputusan AS untuk menghentikan pengiriman senjata ke Israel akan secara signifikan melemahkan kemampuan negara tersebut untuk menetralisir kekuatan Hamas, radio publik Israel melaporkan.

Namun Menteri Pertahanan Yoav Galant mengatakan kepada “musuh dan teman” Israel bahwa mereka akan melakukan segala sesuatu yang diperlukan untuk mencapai tujuannya dalam perang di Gaza, dan menyoroti skala konfrontasi tersebut.

Warga mengatakan Israel terus melakukan serangan tank dan serangan udara di Gaza dan tank-tank tersebut maju ke lingkungan Zaytoun di Kota Gaza di utara, memaksa ratusan keluarga mengungsi. Tentara Israel mengatakan pihaknya mengamankan wilayah Zaytoun, dimulai dengan serangkaian serangan udara berdasarkan informasi intelijen terhadap sekitar 25 “target teroris”.

READ  Putin bertemu Xi di Tiongkok minggu ini – Politico

Kota Deir al-Balah di Gaza tengah dipenuhi orang-orang yang meninggalkan Rafah dalam beberapa hari terakhir. Petugas medis Palestina mengatakan dua orang, termasuk seorang wanita, tewas ketika sebuah pesawat tak berawak menembakkan rudal ke sekelompok orang di sana.

Ketika layanan persalinan di Gaza memburuk, risiko dan penderitaan bagi anak-anak, orang tua, dan bidan pun meningkat

Para pejabat kesehatan mengatakan bahwa Rumah Sakit Abu Youssef al-Najjar di Rafah, yang terletak di daerah yang ditetapkan oleh militer Israel sebagai zona tempur, harus dievakuasi karena Hamas mengatakan mereka sedang melawan pasukan Israel di pinggiran kota selatan yang padat itu.

Reuters

Pengiriman bantuan kemanusiaan meninggalkan pelabuhan di Siprus pada Kamis pagi dan sedang dalam perjalanan ke dermaga yang dibangun AS di Gaza, kata Menteri Luar Negeri Siprus, pengiriman pertama ke dermaga yang baru dibangun.

Ada kebutuhan mendesak akan bantuan kemanusiaan, karena PBB mengatakan bahwa warga Gaza berada di ambang kelaparan dan pasukan Israel telah memerintahkan evakuasi 100.000 warga Palestina dari kota Rafah di Gaza selatan. Awal pekan ini, Israel mengirim tank untuk merebut perbatasan Gaza yang merupakan persimpangan Rafah dengan Mesir, menutup titik masuk penting di perbatasan yang diperlukan untuk menyalurkan bantuan ke Jalur Gaza yang hancur.

Menteri Luar Negeri Constantinos Kombos mengatakan kapal AS Sagamore, yang memuat bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan, meninggalkan pelabuhan Larnaca Kamis pagi dengan tujuan mengangkut bantuan sebanyak mungkin ke Gaza melalui koridor laut.

Perjalanan kapal tersebut terjadi sekitar dua bulan setelah Biden memerintahkan pembangunan platform terapung besar beberapa mil di lepas pantai Gaza untuk berfungsi sebagai landasan peluncuran pengiriman karena kurangnya bantuan yang datang melalui penyeberangan darat, yang memerlukan pemeriksaan ketat oleh Israel, dan melalui jalur darat. tetesan udara.

Juru bicara Pentagon Sabrina Singh mengatakan pada hari Selasa bahwa militer AS telah menyelesaikan pembangunan dermaga dan jembatan sementara, namun rencana untuk memindahkannya ke lokasi di pantai telah dihentikan karena cuaca dan logistik lainnya.

Singh mengatakan kepada wartawan bahwa kapal-kapal militer AS dan dermaga yang dirakit berada di pelabuhan Ashdod, dan angin kencang serta gelombang laut membuat sangat berbahaya untuk memasang dermaga di pantai Gaza.

READ  Biden Mencalonkan Ajay Banga India-Amerika untuk Presiden Bank Dunia: The Tribune India

Seorang pejabat dari Siprus mengatakan kepada Associated Press bahwa jika kondisi tidak memungkinkan kapal untuk menurunkan muatannya langsung di dermaga, maka kapal tersebut akan memuat kapal-kapal kecil, yang akan mengangkut bantuan langsung ke Gaza. Pejabat itu berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas rincian operasi tersebut.

Amerika Serikat akan mengeluarkan keputusan pertama mengenai apakah Israel mematuhi hukum dalam perang di Gaza.

Di Kairo, delegasi dari Hamas, Israel, Amerika Serikat, Mesir dan Qatar telah bertemu sejak Selasa. Direktur CIA William Burns melakukan perjalanan antara Kairo dan Yerusalem, di mana ia bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Rabu.

Izzat Al-Rishq, anggota biro politik Hamas di Qatar, mengatakan bahwa delegasi Hamas meninggalkan Kairo, membenarkan persetujuannya dengan proposal mediator untuk gencatan senjata. Rencana tersebut mencakup pembebasan sandera Israel yang ditahan di Gaza dan sejumlah warga Palestina yang ditahan Israel.

Awal pekan ini, Israel menyatakan bahwa proposal gencatan senjata tiga tahap yang disetujui oleh Hamas tidak dapat diterima, dan menyatakan bahwa persyaratannya telah dilonggarkan. Mereka tidak segera menanggapi pernyataan Hamas.

Militan Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menculik 252 orang, termasuk 128 orang yang masih disandera di Gaza dan 36 orang dilaporkan tewas, menurut angka terbaru Israel.

Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas mengatakan serangan Israel berikutnya di Gaza menewaskan hampir 35.000 orang dan melukai hampir 80.000 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.

Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan pada hari Kamis bahwa penutupan penyeberangan Rafah dengan Mesir menghalangi evakuasi korban luka dan sakit serta masuknya pasokan medis, truk makanan, dan bahan bakar yang diperlukan untuk mengoperasikan rumah sakit.

Satu-satunya pusat dialisis di kawasan Rafah berhenti berfungsi akibat pemboman tersebut.

Ali Abu Khorma, seorang ahli bedah Yordania yang menjadi sukarelawan di Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir al-Balah, mengatakan: “Dulu bantuan medis datang, dan sekarang tidak ada bantuan medis.”

“Seluruh sektor medis telah runtuh.”

Dengan file dari The Associated Press

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."