Pebasket terbaik Indonesia, Derek Michael Xaviero, tampil di pentas dunia

Bola basket Indonesia melakukan lompatan besar pada hari Selasa. Itu terjadi saat Derek Michael Xaviero masuk NBA Global Academy di Canberra, Australia. Xzavierro mungkin adalah prospek terbaik yang pernah dihasilkan Indonesia, yang pertama bergabung dengan akademi mana pun yang didirikan oleh Asosiasi Bola Basket Nasional di seluruh dunia.

Ini adalah kesempatan bagi Xzavierro setinggi 6 kaki 8 kaki untuk bermain dengan dan melawan pemain seusia sekolah menengah atas seukurannya, sambil belajar dari pelatih dengan pengalaman profesional. Dia juga merupakan “tonggak penting” – untuk program akademi, untuk liga itu sendiri dan untuk Indonesia, kata Chris Ebersole, direktur operasi bola basket internasional untuk NBA.

National Basketball Association (NBA) mendirikan klinik pertamanya di Indonesia pada tahun 2008, bekerja sama dengan DBL, sebuah liga untuk pelajar sekolah menengah dan atas. Sejak itu, dia telah menginvestasikan banyak sumber daya untuk membuat anak muda Indonesia menggunakan bola. Dalam tujuh tahun terakhir, lebih dari 21 juta di antaranya telah berpartisipasi dalam program pengembangan Jr. NBA. Akademi Pelatih Junior NBA telah mengajari 53.000 guru Indonesia cara mengajarkan dasar-dasar.

Mantan juara dunk Jason Richardson muncul di pengadilan di Jakarta pada 2019.

Son Nba Indonesia

Xzavierro pergi ke Jr. NBA tahun 2017 di Jakarta. Dia ingat berteman di sana dan bertemu dengan mantan pemain bola basket Sam Perkins. Pada 2019, paguyuban bermitra dengan Pemerintah Kota Jakarta untuk mengintegrasikan program tersebut ke dalam kurikulum pendidikan jasmani.

Dengan populasi lebih dari 270 juta dan umur rata-rata sekitar 30 tahun, Indonesia merupakan kesempatan kerja emas bagi Asosiasi Bola Basket Nasional. “Ada kelas menengah yang tumbuh dan ada peningkatan minat pada hiburan dan jelas bahwa mereka memiliki pendapatan yang tersedia,” kata Scott Levy, direktur pelaksana Asosiasi Bola Basket Asia. Semua yang telah dilakukan liga adalah mendorong partisipasi kelompok dan memperkuat ekosistem bola basket. Lebih dari 300 guru Indonesia yang berpartisipasi dalam program coach-of-the-trainer kini bepergian ke seluruh negeri, bekerja sebagai pelatih bola basket.

“Anak-anak bisa mempelajarinya di sekolah, guru bisa menjadi pelatih, pelatih bisa mencari nafkah,” kata Levy. “Mereka menciptakan lingkungan yang kompetitif di semua tingkat persaingan, dan kemudian para elit memiliki jalan yang harus dilalui jika mereka memiliki kemampuan itu.”

Detektif Indonesia Derek Michael Xaviero di NBA Global Academy, Hari Pertama.

Akademi NBA

Sekitar tiga bulan sebelum Rudi Joubert dinyatakan positif COVID-19 dan musim 2019-20 dihentikan, staf Operasi Bola Basket Internasional NBA di New York mendapat informasi dari rekan-rekan mereka di Hong Kong. Sebagian besar pemain yang dihadapi Carlos Baruca dan Natalia Andre di turnamen yunior tidak akan pergi ke akademi NBA atau bermain secara profesional, tetapi ketika mereka melihat seorang anak Indonesia setinggi 6 kaki 8 kaki dengan potensi seperti itu, itu adalah tanggung jawab mereka untuk kirim sepatah kata pun.

Dalam kualifikasi bola basket Piala Asia pada 20 Februari 2020, timnas Indonesia tertinggal dari Korea dengan 33 poin ketika Xaviero yang berusia 16 tahun mencetak gol dalam perjalanannya ke Keramahan yang keras. Setelah meraih beberapa rebound di waktu sampah, Pelatih Rajko Toroman memanggilnya “Masa depan bola basket Indonesia”. Xaviero mengatakan kepada wartawan bahwa dia terkejut bisa bermain sama sekali.

Tak lama kemudian, Akademi Dunia NBA menghubungi Xzavierro dan ibunya. Biasanya, liga kemudian mengirim lebih banyak pengintai untuk melihatnya bermain atau bahkan menerbangkannya ke Akademi NBA, tetapi pandemi telah mencegah kontak pribadi. Sebaliknya, dengan menggunakan aplikasi bernama HomeCourt, Xzavierro membuat skor sendiri.

“Kami mampu menempatkan Derek melalui serangkaian latihan: latihan menembak dan menangani bola,” kata Ebersol. “Kami mampu melakukan pengukuran matematis, pengukuran fisiologis, hal-hal seperti sayap dan lebar tangannya, semua hal yang berbeda, untuk memastikan semacam tes mata.”

Xzavierro mentah, tapi jelas cepat dan halus untuk ukurannya. “Ini benar-benar kesempatan istimewa, dalam arti benar-benar memiliki kemajuan tak terbatas dalam hal ukuran, atletis,” kata Ebersol. Untuk divisi operasi bola basket internasional, Xzavierro adalah kisah sukses untuk platform NBA Global Scout dalam HomeCourt, yang secara teoritis memungkinkan liga untuk Menentukan Level tinggi Pemain dari jauh, bukan hanya rating mereka.

Pada akhir Oktober 2020, Xzavierro telah menerima tawaran beasiswa dari NBA Global Academy dan mengungkapkan kebahagiaannya dalam wawancara. Tetapi mengangkutnya dari Indonesia ke Australia, yang telah menderita beberapa pembatasan perjalanan paling ketat di dunia selama pandemi, akan menjadi tantangan. Pada 27 April, dia akhirnya melakukan perjalanan ke Sydney, di mana dia segera menempatkan karantina di Hotel Marriott di sebelah pelabuhan.

“Ini proses yang panjang,” kata Xaviero dari kamar hotelnya, dengan tiga hari tersisa di karantina dua minggu. “Saya telah menunggu setahun untuk bergabung dengan Akademi NBA karena pandemi.”

Terakhir, tempat terbaik di Indonesia ada di Canberra.

Akademi NBA

Xzavierro mengatakan dia menghabiskan banyak waktu untuk mempersiapkan langkah selanjutnya. “Agak menyedihkan karena saya harus meninggalkan ibu saya sendiri,” katanya, tetapi dia senang tentang apa artinya itu bagi kariernya. Dia mengatakan Xzavierro berada di Australia untuk “meningkatkan keterampilan saya” dan “berlatih dengan orang-orang di atas saya.”

Itu juga pasti akan meningkatkan kekuatan, pengkondisian, dan makanannya. NBA Global Academy adalah bagian dari Pusat Keunggulan Institut Olahraga Australia, fasilitas pelatihan yang berfungsi sebagai model liga saat program Akademi dimulai. Di bulan Juli, Josh Gedi akan menjadi alumni pertama yang terpilih di NBA Draft.

Ebersole menggambarkannya sebagai “lingkungan besi dan besi” untuk pemain muda dari seluruh dunia. Xzavierro akan memiliki kurva belajar yang lebih curam daripada yang lain, yang menurut Ebersol “sebenarnya membuatnya lebih menarik.” Di Canberra, pemain seperti dia cenderung berkembang sangat cepat.

Xzavierro duduk di bangku kelas lima ketika dia mulai bermain bola basket. Dia jatuh cinta padanya begitu dia tahu bahwa tim itu mungkin terasa seperti keluarga. Dia suka menonton LeBron James, Giannis Antetokounmpo, dan pemain favoritnya, Derrick Rose. Xzavierro ingin menjadi tipe yang bisa melakukan semuanya.

Tepat sebelum karantina Sydney berakhir, Xzavierro memposting foto dirinya di Jr. NBA. Dia berdiri di depan kamera dengan warna merah cerah D Rose 7s, dan menempatkan bola WNBA melalui kakinya yang kurus. “Pahlawan lokal itu sangat penting,” kata Levy, dan bagi jutaan anak Indonesia yang mengikuti program yang sama, hal itu mungkin saja terjadi.

Xaviero mengatakan itu adalah perasaan yang “luar biasa” mengetahui orang-orang akan mengawasinya kembali ke rumah. Namun, dia tidak ingin berlebihan atau membandingkannya dengan orang lain.

Dia berkata, “Saya hanya ingin menjadi diri saya sendiri.” “Dan percayalah, aku bisa melakukan ini.”

Xzavierro berencana untuk memberi makan para pelatih barunya dengan pertanyaan, mendapatkan informasi sebanyak mungkin dan tahu kemana harus membawanya. Pada bulan Agustus, dia mungkin akan kembali sebentar ke Jakarta, untuk mencetak menit waktu yang tidak terisi untuk tim nasional di Bola Basket Piala Asia AFC 2021. Tidak ada yang menebak di mana dia akan berada setahun dari sekarang, meskipun 47 pemain dari Akademi NBA telah pergi bermain sepak bola NCAA Divisi I. Namun, satu hal yang pasti. Ketika akhirnya dia kembali ke Indonesia sebagai lulusan, dia ingin berbagi semua yang telah dia pelajari.

READ  All For One Media Investor Call dan Pembaruan Drama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.