KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Pecahan meteorit menembus atap keluarga New Jersey

Sepintas, batu alpukat yang ditemukan Susie Cobb di rumah ayahnya di New Jersey pada hari Senin mungkin tidak ada di kebun mana pun. Tapi setelah melihat lebih dekat, itu mengungkapkan tepi bergerigi yang mengungkapkan interior abu-abu kehijauan di bawah kerak hitam hangus.

Batu itu juga terasa hangat saat disentuh dan jatuh dari langit, menghantam rumah cukup keras hingga membuat lubang di atap dan memantul ke seberang ruangan.

Cobb bertanya-tanya apakah masih ada lagi bola perusak seukuran pint yang jatuh di kamar tidur ayahnya. Jadi dia dan keluarganya meminta jawaban dari fisikawan. Pada hari Kamis, para peneliti di College of New Jersey mengkonfirmasi bahwa batu tersebut telah jatuh dari luar angkasa.

Penemuan meteorit memicu gelombang kegembiraan di kota Hopewell, tempat tinggal ayah Cobb. Sejak saat itu, para penghobi berbondong-bondong ke daerah itu untuk mencari lebih banyak pecahan meteorit, dan mereka bukan satu-satunya yang tertabrak oleh bintang-bintang. Para ahli mengatakan meteorit memberikan kesempatan berharga untuk mempelajari jarak ruang – sangat jarang ditemukan.

“Senang memiliki cerita yang menyenangkan dan menarik tiba-tiba tiba-tiba,” kata Nathan Magee, ketua Departemen Fisika di College of New Jersey, kepada The Washington Post.

Saudara perempuan Cobb, Christine Lloyd, membenarkan bahwa keluarga tersebut memiliki meteorit tersebut, tetapi mengatakan bahwa keluarga tersebut tidak ingin membahas rincian lebih lanjut.

Para peneliti menentukan bahwa meteorit yang menghantam rumah keluarga tersebut adalah LL-6 kondritMeteorit berbatu yang ditandai dengan adanya bola logam kecil di dalam tubuhnya. Spesies ini diyakini berusia sekitar 4,56 miliar tahun, kira-kira seusia Matahari dan Bumi, dan berasal dari bebatuan di sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter, menurut siaran pers perguruan tinggi NJ.

READ  Seorang pria didiagnosis dengan monkeypox, COVID-19, dan HIV secara bersamaan

Perjalanan meteorit itu berakhir ratusan juta mil jauhnya, di dinding kering sebuah rumah di Hopewell, sekitar 40 mil dari Philadelphia. Tidak ada yang terluka pada hari Senin ketika batu itu membuat lubang di atap. menurut ke WPVI. Cobb menemukan batu kecil itu tergeletak di lantai kamar tidur lantai atas. Batu itu tampaknya telah diledakkan langsung melalui langit-langit sebelum memantul dari lantai dan kembali ke langit-langit, meninggalkan penyok di seluruh ruangan. Cobb memberi tahu WPVI bahwa sentuhannya hangat.

Keluarga melaporkan kejadian tersebut ke polisi, yang menghubungi peneliti di College of New Jersey. Panggilan itu sampai ke ahli geofisika Shannon Graham, yang terkejut mengetahui penemuan langka seperti itu hanya berjarak 10 menit berkendara dari departemen fisika perguruan tinggi.

“Jika Anda bertanya kepada saya, Senin pagi, [the] “100 alasan teratas untuk mendapat panggilan telepon polisi, ‘meteor’ tidak ada dalam daftar,” kata Graham sambil tertawa.

Graham mengatakan Cobb dan keluarganya tampak sama penasarannya untuk mempelajari lebih lanjut tentang dugaan meteorit dan asal-usulnya. Keluarga mengunjungi perguruan tinggi pada hari Rabu untuk mengizinkan Graham, Maggie, dan tim peneliti memeriksa batu di lab. Magee mengatakan hasil awal mengkonfirmasi asal-usul kosmiknya. Tim mengukur kepadatan meteorit. Dia mengatakan beratnya sekitar dua pon dan jauh lebih padat daripada kebanyakan batuan Bumi. Para peneliti juga memeriksa strukturnya menggunakan mikroskop elektron. Di bawah lensa yang kuat, para peneliti menentukan komposisi meteorit dan mengklasifikasikannya sebagai chondrite LL-6.

Mereka juga memberi nama sementara pada meteorit itu— “Titusville, NJ,” menurut sebuah komunitas di dalam kota Hopewell—setelah seorang pakar meteorit menasihati tim tersebut. praktik jangka panjang Penamaan meteorit setelah area geografis di dekat tempat mereka ditemukan.

READ  Kawah beku Mars berkilau dalam gambar baru planet merah

Temuan dari College of New Jersey menegaskan betapa langka — dan kebetulan — penemuan Cope. Hanya sekitar 1.100 LL yang pernah ditemukan, menurut rilis berita perguruan tinggi, dan hanya 100 yang telah diamati jatuh. Meskipun meteor tersebut tidak terdeteksi oleh sensor satelit secara real time, laporan Cobb memungkinkan NASA untuk meninjau saat-saat terakhir meteor tersebut dalam penerbangan melalui data radar cuaca di bandara. mengumumkan.

Magee berkata Titusville, NJ sangat berharga karena kekayaan data seputar pendaratannya. Dia mengatakan pemeriksaan lebih lanjut terhadap komposisi meteorit, jalur penerbangannya, dan lubang di langit-langit dapat memberikan gambaran yang sangat jelas tentang lintasannya melalui tata surya – dan mungkin membantu mengidentifikasi asteroid asalnya.

Magee mengekstraksi detail lain dari analisisnya: Tepi retak meteorit yang memperlihatkan interior abu-abunya menunjukkan bahwa meteorit itu terpisah dari meteorit yang lebih besar setelah memasuki atmosfer.

Pejabat di kota Hopewell meminta warga untuk terus mencari lebih banyak fragmen. di media sosial surat Selasa, kota menyampaikan pesan dari Mike Hanke, direktur operasi American Meteorite Society, mendorong penduduk untuk memeriksa kamera bel pintu mereka dan mengawasi meteor lain yang mungkin tersebar di sekitar area tersebut. Pengumuman tersebut menambahkan bahwa ada banyak hal yang dipertaruhkan: bahkan lantai atau bahan bangunan yang rusak akibat hantaman meteor sangat berharga bagi para kolektor.

Seorang juru bicara kota mengatakan tidak ada temuan meteorit lain yang dilaporkan pada Kamis pagi. Hanke bergabung dengan sekitar selusin pemburu meteorit untuk mencari di daerah itu, tetapi tidak ada yang muncul, katanya kepada The Post.

“Masih pagi,” kata Hankey. “Saya tidak ingin mencegah siapa pun untuk mencari lebih jauh.”

READ  Meteorit langka berusia 4,5 miliar tahun bisa menyimpan rahasia kehidupan di Bumi

Magee dan Graham mengatakan keluarga Cobb telah dibanjiri panggilan dari kolektor pribadi untuk membeli batu itu, tetapi mereka tidak berencana untuk menjualnya. Magee berharap dapat melakukan penelitian tambahan tentang meteorit tersebut dengan kerja sama keluarga.

“Mereka murah hati,” kata Magee. “Kami akan dengan sopan meminta lebih banyak waktu dengannya.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."